November 30, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Presenter: Bagaimana Indonesia, eksportir batubara termal terbaik dunia, menghadapi krisis pasokan

Pada 11 Juli 2020, asap dan uap keluar dari pembangkit listrik tenaga batu bara milik Indonesia di sebelah lokasi proyek pembangkit listrik tenaga uap batu bara Jawa 9 dan 10 di Suralaya, provinsi Ponten, Indonesia. REUTERS / Willy Kourniavan

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

JAKARTA, 7 Jan (Reuters) – Indonesia, pengekspor batubara termal terbesar di dunia, mengirimkan gelombang kejutan melalui pasar energi global minggu ini dengan menangguhkan ekspor bahan bakar pada Januari karena pasokan batubara ke pembangkit listrik domestik terlalu rendah. Baca selengkapnya

Mengapa pihak berwenang Indonesia memutuskan untuk mengambil tindakan?

Batubara mengandung sekitar 60% energi Indonesia, dan pada awal tahun 2022 hanya 35.000 ton batubara telah dipasok ke PLN, menurut Kementerian Energi. PLN telah memperoleh 13,9 juta ton pada hari Rabu, tetapi masih membutuhkan enam juta ton untuk menstabilkan persediaan 20 hari pada 20 juta ton.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

PLN memperkirakan pada November akan membutuhkan 119 juta ton pada 2022.

Kementerian BUMN mengatakan pihaknya menekan PLN untuk meningkatkan manajemen rantai pasokan dan meningkatkan perjanjian pengadaan jangka panjang.

Sebagai solusi jangka pendek, Gabungan Pengusaha Batubara Indonesia mengatakan sepuluh anggota terbesarnya akan memberikan tambahan pasokan ke PLN. Baca selengkapnya

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhud Pondijaitan mengatakan setelah pertemuan dengan para penambang batu bara dan pejabat lainnya pada hari Kamis bahwa keadaan darurat telah selesai di media lokal dan bahwa kementeriannya akan meninjau “formula” baru untuk bea masuk pasar domestik (DMO). Keputusan pada pertemuan hari Jumat. Baca selengkapnya

READ  Expo 2020 Dubai memiliki 30 start-up Indonesia untuk menjadi pusat perhatian

Sistem DMO Indonesia

Penambang batu bara di Indonesia harus menjual 25% dari produksinya ke pembangkit listrik lokal dengan harga maksimum $70.

Sementara itu, harga ekspor yang diamanatkan pemerintah telah meningkat sejak awal 2021 menjadi $215 per ton pada November akibat krisis energi global.

Berdasarkan risalah rapat penambang dengan Kementerian Perdagangan pada pekan ini, sebanyak 418 penambang tidak menjual batu baranya ke pembangkit lokal tahun lalu.

Pada bulan Agustus, Kementerian Energi menangguhkan izin ekspor puluhan penambang di balik pertemuan DMO.

Pahana Securities Research mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “tarik-menarik antara pemerintah dan penambang kecil ini dapat berlanjut selama ada kesenjangan yang lebar antara DMO dan harga pasar global.”

Ke mana biasanya batu bara Indonesia pergi?

China, India, Jepang, dan Korea Selatan umumnya merupakan pembeli terbesar batubara Indonesia, menyumbang 73% dari ekspornya pada tahun 2021, menurut data pelacakan kapal Kpler.

Negara-negara tetangga di Asia Tenggara seperti Filipina dan Vietnam juga merupakan pasar negara berkembang.

Pendapatan ekspor Indonesia dari batu bara sekitar $3 miliar per bulan, dan itu adalah salah satu pendorong utama di balik rekor ekspor negara itu tahun lalu.

Pengecualian diminta

Jepang, yang mengimpor 2 juta ton batubara Indonesia per bulan, telah menulis surat kepada menteri energi Indonesia, mendesaknya untuk mencabut larangan ekspor batubara kalori tinggi, dengan alasan penggunaan batubara kalori rendah oleh pembangkit listrik Indonesia.

Ia meminta otoritas Jepang untuk mengizinkan lima kapal bermuatan untuk berangkat ke Jepang.

Atro Minerals Indonesia (ADMR.JK), Satu unit Adaro Energy (ADRO.JK), katanya, meminta izin untuk mengekspor batu bara logam, yang digunakan untuk membuat baja, alih-alih menghasilkan listrik.

READ  Kekhawatiran Fed Taper: Seberapa Besar Pengaruhnya terhadap Perekonomian Indonesia? - Bisnis

Bhoomi Resources, perusahaan tambang batu bara terbesar di Indonesia, berharap pemerintah segera mencabut larangan ekspor bagi perusahaan yang memenuhi persyaratan DMO.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Laporan oleh Francisco Nangoi

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.