November 26, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

The Athletic

Memberikan Piala Dunia Qatar 2022 adalah sebuah kesalahan – mantan presiden FIFA Sepp Blatter

Sepp Blatter, mantan presiden FIFA, telah mengakui bahwa keputusan untuk memberikan Qatar Piala Dunia 2022 adalah sebuah “kesalahan”.

Blatter, 86, adalah presiden FIFA pada 2010 ketika Piala Dunia 2018 dan 2022 secara kontroversial diberikan kepada Rusia dan Qatar.

Dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Swiss Anziner dari TagBlatter mengklaim dia ingin memberi Amerika Serikat Piala Dunia 2022.

Dia berkata: Pilihan diameternya salah.

“Pada saat itu, kami benar-benar sepakat di Komite Eksekutif bahwa Rusia harus mendapatkan Piala Dunia 2018 dan Amerika Serikat harus mendapatkannya pada tahun 2022. Itu akan menjadi isyarat perdamaian jika dua rival politik lama menjadi tuan rumah Piala Dunia satu demi satu. yang lain.

“Ini adalah negara yang sangat kecil. Sepak bola dan Piala Dunia terlalu besar untuk itu.”

Ketika ditanya apakah dia merasa bertanggung jawab atas keputusan itu, dia menambahkan: “Bagi saya, itu jelas. Qatar adalah sebuah kesalahan.

“Seleksinya buruk. Saya bertanya-tanya mengapa Presiden FIFA yang baru tinggal di Qatar? Dia tidak bisa menjadi kepala organisasi lokal Piala Dunia. Ini bukan pekerjaannya. Ada dua panitia penyelenggara untuk ini – satu lokal dan satu dari FIFA.”

Blatter dibebaskan dari penipuan atas pembayaran 1,6 juta poundsterling kepada mantan presiden UEFA Michel Platini ketika dia menjadi presiden FIFA. Namun , Tetap dilarang bermain sepak bola.

Presiden Prancis Nicolas Sarkozy dilaporkan telah meminta Platini untuk memilih Qatar sebagai tuan rumah Piala Dunia.

sebuah Sepak Bola Prancis Penyelidikan Dia mengklaim bahwa presiden menjadi tuan rumah makan siang rahasia di Istana Elysee untuk Putra Mahkota Qatar, Sheikh Tamin bin Hamad Al Thani dan Platini.

READ  Skor Bucks vs Celtics: Pembaruan langsung pertandingan NBA Dengan Boston, juara bertahan bersaing untuk posisi ECF di Game 7

Saat makan siang, delegasi Qatar diduga menawarkan untuk membeli Paris Saint-Germain, di mana ia mendukung tim Sarkozy, melikuidasi hutangnya, dan membuat saluran spin-off dari Al Jazeera, yang kemudian dikenal sebagai beIn Sports. Mereka juga menyarankan untuk membeli hak siaran televisi sepak bola Prancis dan menggunakan saluran tersebut untuk menyiarkan pertandingan.

Blatter dikonfirmasi pada 2015 untuk waktu keuangan Bahwa Komite Eksekutif FIFA dan Blatter memiliki “kesepakatan pria” untuk memberikan tawaran kepada Amerika Serikat.

“Hanya seminggu sebelum pemilihan, saya mendapat telepon dari Michel Platini dan dia berkata, ‘Saya tidak lagi ada dalam gambar karena kepala negara mengatakan kepada saya bahwa kita harus melihat … situasi di Prancis,'” dia berkata.

Qatar telah lama menolak anggapan bahwa mereka memenangkan tender dengan tidak benar.

Platini menjawab dengan tegas, dengan mengatakan, “Untuk mengatakan bahwa pilihan saya … adalah bagian dari kesepakatan antara negara Prancis dan Qatar hanyalah spekulasi … dan kebohongan,” katanya. “Saya tidak mengesampingkan mengambil tindakan hukum terhadap siapa pun yang mempertanyakan integritas suara saya.”

Piala Dunia akan dimulai di Qatar pada 20 November.

Bagaimana perasaan Anda tentang Piala Dunia di Qatar? Ikuti survei pembaca kami.

masuk lebih dalam

Mengapa Piala Dunia 2022 di Qatar begitu kontroversial

(Foto: Getty Images)