Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mayoritas pemain di tim pemenang Piala Dunia Spanyol menolak untuk memainkan pertandingan mendatang di tengah dampak dari ciuman yang tidak diinginkan.

Mayoritas pemain di tim pemenang Piala Dunia Spanyol menolak untuk memainkan pertandingan mendatang di tengah dampak dari ciuman yang tidak diinginkan.



CNN

Mayoritas pemain Spanyol yang menjuarai Piala Dunia mengatakan mereka akan menolak dipanggil untuk dua pertandingan UEFA Women’s Nations League berikutnya, karena mereka terus mendorong “perubahan struktural nyata” dalam sepak bola. sepak bola SpanyolSetelah dampak dari mantan presiden sepakbola Luis RubialesCiuman yang tidak diinginkan La Roja Bintang Jennifer Hermoso.

Hampir sebulan lalu, Spanyol diguncang oleh insiden antara mantan presiden Federasi Sepak Bola Kerajaan Spanyol (RFEF) Rubiales dan Hermoso, yang membayangi kemenangan bersejarah tim tersebut.

Spanyol sedianya akan mengumumkan skuatnya untuk dua pertandingan berikutnya pada hari Jumat, namun kini menunda keputusan tersebut setelah 39 pemain, termasuk 21 dari 23 pemain wanita di skuad Piala Dunia, menandatangani surat bersama yang mengecam Federasi Sepak Bola Spanyol.

“Sampai hari ini, seperti yang telah kami sampaikan kepada Federasi Sepak Bola Spanyol, perubahan yang telah dilakukan tidak cukup untuk membuat para pemain merasa berada di tempat yang aman, di mana perempuan dihormati, sepak bola perempuan didukung dan di mana kami dapat memberikan segalanya yang kami miliki. ” Pesan itu mengatakan, yaitu untuk menerbitkan Ditulis oleh pemenang Ballon d’Or Féminin dua kali Alexia Putellas di X, sebelumnya Twitter.

“Kami ingin menutup pernyataan ini dengan menyatakan bahwa para pemain timnas wanita Spanyol adalah pemain profesional, dan yang paling membuat kami bangga adalah mengenakan jersey timnas dan selalu membawa negara kami ke level tertinggi.

“Untuk alasan ini, kami percaya bahwa ini adalah saat yang tepat untuk berjuang menunjukkan bahwa sikap dan praktik ini tidak memiliki tempat dalam sepak bola atau masyarakat kita, bahwa struktur saat ini perlu diubah, dan kami melakukan ini agar generasi mendatang dapat memiliki akses terhadap sepak bola yang lebih setara.” Dan tingkat yang kita semua layak dapatkan.”

READ  Gubernur Florida Ron DeSantis meminta $1 juta agar negara bagian Florida menuntut Komisi CFP atas tuduhan penghinaan

Dalam surat tersebut, para pemain menyatakan sejumlah perubahan yang ingin mereka lihat di Federasi Spanyol, termasuk restrukturisasi organisasi sepak bola wanita, Kantor Kepresidenan, Sekretaris Jenderal, Departemen Komunikasi dan Pemasaran, serta Departemen Integritas. .

“Seperti disebutkan sebelumnya, kami merinci perubahan yang diperlukan agar situasi seperti ini tidak terjadi lagi, dengan tujuan mencapai transparansi mutlak,” tambah surat itu.

FIFPRO, federasi pemain global Diterbitkan pada X Untuk mendukung keputusan para pemain, ia berkata: “FIFPRO sepenuhnya mendukung Tim Nasional Wanita Spanyol dalam seruan bersatu mereka untuk perubahan. #SeAcabó (Sudah Berakhir).”

Juara NBA dua kali dan legenda bola basket Spanyol Pau Gasol juga menambahkan suaranya kepada para pemain, untuk menerbitkan“Anda mendapat semua dukungan saya.”

Perkembangan terbaru terjadi setelah lebih dari 80 pesepakbola Spanyol – termasuk seluruh anggota skuad Spanyol untuk Piala Dunia 2023 – mencantumkan nama mereka dalam surat yang mendukung Hermoso pada 25 Agustus, awalnya mengatakan mereka tidak akan kembali ke tim nasional “jika pemimpin saat ini terus berlanjut”. . . pada posisi mereka jika tidak ada “perubahan struktural nyata” dalam serikat pekerja.

Akibatnya, presiden sementara Federasi Spanyol Pedro Rocha mulai mengambil langkah-langkah sebagai bagian dari “pembaruan” federasi, memecat pelatih kontroversial Jorge Villeda meskipun Spanyol meraih kemenangan belum pernah terjadi sebelumnya di Piala Dunia dan menunjuk wakilnya, Montse Tomé – wanita pertama yang memegang kursi kepresidenan. Peran. Rocha kemudian berjanji dalam pertemuan dengan presiden Dewan Olahraga Tertinggi, Victor Francos, untuk melakukan lebih banyak “perubahan struktural” di Federasi Sepak Bola Spanyol.

Pengumuman pemain tersebut akan membuat Tommy kesulitan menurunkan tim kompetitif melawan Swedia dan Swiss pada 22-26 September.

READ  Pete Carroll dari Seahawks memecah pembicaraan tentang kematian Jamal Adams

Thomas Cox/AFP melalui Getty Images

Rubiales meninggalkan Pengadilan Nasional di Madrid pada hari Jumat.

Perkembangan ini terjadi setelah Rubiales bersaksi di Pengadilan Nasional Spanyol di Madrid pada Jumat pagi setelah hakim memanggilnya untuk membantu penyelidikan pengadilan atas kemungkinan tuduhan penyerangan seksual dan pemaksaan terhadap dirinya.

Rubiales mengundurkan diri dari jabatannya pada hari Minggu setelah berminggu-minggu mendapat tekanan dari semua sektor masyarakat Spanyol, dan kini telah diberikan perintah penahanan dan diberitahu untuk tidak berada dalam jarak 200 meter dari Hermoso.

Ketidakpuasan yang dirasakan oleh para pemain Spanyol terjadi pada bulan September tahun lalu, ketika 15 anggota tim utama putri mengirimkan surat yang ditandatangani secara pribadi kepada Federasi Sepak Bola Spanyol melalui email yang menyatakan bahwa mereka tidak akan lagi bermain untuk tim nasional kecuali ada perubahan besar. Itu dilakukan di seluruh staf pelatih. .

Surat-surat yang sama mengatakan “situasi” dalam tim nasional Spanyol – yang “diwaspadai” oleh Federasi Sepak Bola Spanyol – mempengaruhi “keadaan emosional” dan kesehatan para pemain.

Dari 15 pemain yang menandatangani surat tersebut, hanya tiga yang masuk skuad Spanyol untuk Piala Dunia: Mariona Caldente, Aitana Bonmati dan Una Battle.

Meski mengalami kesulitan di luar lapangan, tim muda Spanyol ini tampil luar biasa di Piala Dunia dengan menantang rintangan dan mengklaim gelar yang mengesankan di Australia dan Selandia Baru.

Amanda Berobelli – Reuters

Meskipun usia mereka masih muda dan kurang pengalaman, para pemain Spanyol tampil mengagumkan.

Namun, kesuksesan di lapangan dibarengi dengan suasana tegang di tim dan permusuhan lama antara beberapa pemain terbaik negara, staf teknis Velda, dan Federasi Sepak Bola Spanyol.

READ  Pickleball menggantikan Bed Bath & Beyond dan Old Navy di mal

Menyusul kemenangan tim atas Belanda dan Swedia di perempat final dan semi final Piala Dunia, video tersebar di media sosial tentang reaksi dingin dari beberapa pemain pengganti Spanyol terhadap Villeda dan stafnya, serta selama periode pasca pertandingan. Para Pihak.

Salah satu klip memperlihatkan Felda mencoba melakukan selebrasi bersama beberapa pemain usai kemenangan atas Belanda, namun sepertinya tak dihiraukan.

Kini setelah Villeda dan Rubiales meninggalkan jabatan mereka, Federasi Sepak Bola Spanyol berharap untuk memulai babak baru dalam sepak bola wanita, namun berita hari Jumat menunjukkan masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan.

Tuntutan para pemain untuk perubahan akan mencakup penggantian Rocha, yang didatangkan setelah kepergian Rubiales.

Namun Federasi Sepak Bola Spanyol mendukung Rocha sebagai presiden organisasi tersebut, karena federasi tersebut mengupayakan stabilitas sebelum mempertimbangkan perubahan komprehensif apa pun yang diminta oleh para pemain tim nasional wanita.

Federasi Sepak Bola Spanyol mengatakan pada hari Jumat bahwa dia akan diminta untuk “menetapkan diri terlebih dahulu agar bisa maju nanti.”

“Penting untuk memastikan masa depan sepak bola Spanyol dengan melakukan transformasi secara progresif dan memulihkan martabat dan kredibilitas yang hilang setelah peristiwa Piala Dunia,” kata federasi tersebut dalam siaran persnya.