Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Masyarakat Indonesia Bersatu untuk Memecahkan Informasi Pemilu

Masyarakat Indonesia Bersatu untuk Memecahkan Informasi Pemilu

JAKARTA (AFP) – Di hari kerja biasa, Vinanda Febriani memulai pagi harinya dengan menelusuri ponselnya di Indonesia. Namun tujuannya sedikit berbeda dari kebanyakan Generasi X — dia memindai postingan informasi yang salah.

Diterbitkan di: Berubah:

4 menit

Sekitar pukul 06.00, seorang warga Jawa Tengah menemukan lima misinformasi di grup WhatsApp dan meneruskannya beserta bukti ke Kelompok Pemeriksa Fakta untuk mencegah informasi palsu terkait pemilu.

Kelompok kecil pemeriksa fakta akar rumput seperti Febriani dan rekan-rekan relawannya telah berjuang melawan gelombang disinformasi pemilu di negara demokrasi terbesar ketiga di dunia tersebut, dan mengambil cuti untuk membersihkan posisi mereka menjelang pemilihan presiden minggu depan.

“Banyak masyarakat yang fanatik terhadap pasangan calon pilihannya. Sehingga biasanya mereka tidak peduli apakah informasi tersebut benar atau tidak,” ujar lulusan berusia 23 tahun itu.

“Saya khawatir tentang itu.”

Salah satu postingan yang ditemukan Febriani secara terbuka menyatakan dukungannya terhadap calon presiden, Prabowo Subianto.

“Saya sudah cek videonya dan tidak ada hubungannya dengan pemilu,” ujarnya.

Asisten administrasi lepas tersebut mendiskusikan postingan tersebut dengan teman-temannya dan menulis bantahan ke situs yang dibuat oleh Mafindo, salah satu jaringan pengecekan fakta akar rumput terbesar di Indonesia.

Laporan situs ini digunakan untuk menghapus postingan ribuan sukarelawan di lebih dari 40 kota di negara kepulauan Asia Tenggara.

Melawan kebohongan

Pada minggu-minggu menjelang pemungutan suara, jumlah unggahan palsu lebih rendah dibandingkan pemilu tahun 2019. Hal ini menurut para ahli disebabkan oleh meningkatnya kesadaran akan misinformasi, berkurangnya perpecahan dibandingkan pemilu sebelumnya, dan pemantauan yang lebih baik oleh para pejabat.

Ada 714 isu misinformasi dalam pemilu tahun ini dibandingkan 204 isu sebelumnya, kata Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Idham Holik kepada AFP, mengutip data pemerintah.

READ  Singshan membuka pabrik nikel 50.000 ton di Indonesia

Namun dengan teknologi dan platform baru seperti TikTok dan SnagVideo, angka tersebut masih menjadi tantangan.

“Ini adalah perang yang tidak seimbang dan sepihak,” kata pendiri Mafindo, Harry Sufehmi, kepada AFP.

Seorang juru bicara TikTok mengatakan kepada AFP bahwa 'platform tersebut mengambil tindakan tegas terhadap konten yang dimanipulasi secara artifisial yang menyesatkan pemirsa'. © BAY ISMOYO / AFP/File

Pemantauan media sosial menjadi lebih sulit dengan situs seperti X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter, kini memungkinkan pengguna untuk memverifikasi diri mereka sendiri daripada membayar.

“Kami tidak bisa melacak ratusan ribu postingan baru setiap hari, hanya mesin yang bisa,” kata Sufehmi.

Relawan seringkali menghadapi kendala dalam menyampaikan informasi kepada masyarakat.

Pada tahun 2019, Rosta Laikawa, 37 tahun, dicap pro-pemerintah di komunitasnya setelah dia menanggapi postingan WhatsApp palsu tentang Presiden Joko Widodo dengan pernyataan Mafindo.

“Saya sampaikan kepada mereka, kami tidak hanya menghapus hoaks tentang Jokowi, kami juga menghapus hoaks tentang Prabowo. Saya membagikan tautan depunk. Setelah itu mereka diam,” katanya, menggunakan nama panggilan presiden.

Ketakutan yang mendalam

Sebuah tren baru membuat pekerjaan mereka semakin sulit — skenario yang dibuat menggunakan kecerdasan buatan.

Meskipun Subianto menggunakan kartun dirinya untuk kampanyenya, teknologi bertenaga AI telah digunakan secara online untuk menyebarkan informasi yang merugikan dan bermanfaat bagi para kandidat.

Sebuah video kandidat Anies Baswedan memberikan pidato dalam bahasa Arab muncul secara online tahun lalu, mendapatkan pujian di negara mayoritas Muslim dan lebih dari dua juta penayangan.

Para pengguna menyebutnya “sangat pintar” dan “sangat pintar”, namun mantan Gubernur Jakarta ini tidak bisa berbahasa tersebut.

Deepfake juga muncul dan memperlihatkan Subianto dan Widodo berbicara dalam bahasa lain.

READ  Obesitas memperburuk Govit-19. Sudah saatnya Indonesia serius untuk mengatasinya.

Pemeriksaan Fakta AFP menemukan bahwa pemilu tahun ini adalah pemilu pertama di Indonesia yang dilakukan penipuan.

“Kami tidak melihat misinformasi yang mendalam pada awal tahun 2023,” kata salah satu pendiri Mafinto, Aripovo Susmido.

Aripovo Sasmido, pakar pengecekan fakta dan salah satu pendiri Mafindo, mengatakan: 'Kami belum melihat kesalahan informasi yang mendalam pada awal tahun 2023.
Aripovo Sasmido, pakar pengecekan fakta dan salah satu pendiri Mafindo, mengatakan: 'Kami belum melihat kesalahan informasi yang mendalam pada awal tahun 2023. © BAY ISMOYO / AFP

AFP, bersama dengan lebih dari 100 organisasi pengecekan fakta lainnya, dibayar oleh TikTok dan induk Facebook, Meta, untuk memverifikasi video yang berisi informasi palsu.

Deepfake Indonesia di TikTok telah dilihat lebih dari tujuh juta kali sejak bulan Oktober, menurut pemeriksa fakta AFP. Mereka juga dibagikan di Facebook, Instagram dan X.

Seorang juru bicara TikTok mengatakan “tindakan tegas akan diambil terhadap konten yang dimanipulasi secara artifisial yang menyesatkan pemirsa”. Meta tidak menanggapi permintaan komentar.

Banyak dari unggahan palsu yang ditangani oleh pemeriksa fakta menyasar badan-badan negara seperti polisi, lembaga antikorupsi, dan komisi pemilu.

Sebuah postingan palsu yang viral, yang dibantah oleh AFP Fact Check, mengklaim bahwa Jakarta mengeluarkan 13.000 kartu identitas kepada warga Tiongkok agar mereka dapat memilih.

Sasmido mengatakan dia menemukan informasi yang salah kembali dibagikan, namun dia menyangkalnya, namun menolak untuk menyerah pada banjir besar tersebut.

“Hal terpenting yang saya katakan pada diri saya adalah saya telah melakukan bagian saya dalam perang ini,” katanya.