Juli 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bagaimana Marquez Bolton menjadi Joyo, sensasi bola basket Indonesia

Bagaimana Marquez Bolton menjadi Joyo, sensasi bola basket Indonesia

Beberapa tahun yang lalu, Marquez Bolton, yang sekarang menjadi center dua arah untuk Charlotte Hornets, melakukan perjalanan keliling dunia untuk bermain untuk tim nasional di Indonesia, sebuah kepulauan Asia Tenggara yang berpenduduk padat dengan lebih dari 17.000 pulau. Apa yang ia temukan di sana – sebuah negara yang indah, budaya yang ramah dan dukungan yang tak tergoyahkan – lebih dari apa pun yang dapat ia bayangkan sebelum perjalanan yang mengubah hidup ini dimulai.

Lahir dan besar di daerah Dallas, 6-10 Bolton adalah mantan Sekolah Menengah McDonald's All-American yang kemudian bermain tiga musim di Duke University. Belum direkrut pada tahun 2019, Bolton, yang kini berusia 25 tahun, telah bangkit di NBA G League, membuat 17 penampilan tersebar selama lima tahun terakhir untuk Cleveland, Milwaukee, dan sekarang Hornets.

Selama karir profesionalnya, Bolton dan agennya, Michael Johnson, mulai menjajaki peluang bermain tambahan selama bulan-bulan musim panas, ketika sebagian besar liga global biasanya sedang libur. Mereka menemukan timnas Indonesia, sebuah program dengan sejarah keberhasilan yang relatif terbatas di turnamen FIBA ​​​​di luar Asia Tenggara. Meski tidak memiliki darah langsung Indonesia, Bolton berhak bermain untuk Patriots setelah menjadi warga negara.

“Kami banyak melakukan penelitian terhadap negara Indonesia dan budaya bola basket di sana,” jelas Bolton. “Kedua orang tua saya lahir di Amerika, jadi bukan berarti keluarga saya berasal dari Indonesia. Saya menjadi normal dan prosesnya panjang, tetapi saya senang saya melakukannya. Kami pergi ke sana pada tahun 2021, berlatih bersama tim dan mengenal negaranya dengan baik, tetapi saya tidak dapat berpartisipasi karena mereka membatalkan banyak pertandingan karena Covid.

Merupakan praktik umum untuk menggunakan warga negara yang dinaturalisasi di turnamen FIBA, meskipun ada beberapa batasan berapa banyak yang dapat masuk dalam daftar pemain aktif. Banyak pemain NBA, termasuk Joel Embiid dan Hakeem Olajuwon (keduanya AS), Serge Ibaka dan Nikola Mirotic (keduanya Spanyol), dan Shane Larkin (Turki), telah mewakili atau mungkin mewakili negara tempat mereka tidak dilahirkan atau tidak memiliki ikatan asal. ), Javonte Green (Montenegro), dan Rondae Hollis-Jefferson (Yordania).

READ  3 Berita Teratas Hari Ini: Starbucks Indonesia Tanggapi Boikot Produk Terkait Israel, Prabowo-Kibron Janji Jalani Program Kesejahteraan Sosial Jika Terpilih

Meskipun mereka mempertahankan kewarganegaraan ganda – yang tidak diperbolehkan menurut hukum Indonesia – FIBA ​​​​tidak mengizinkan pemain untuk mewakili beberapa negara pada saat yang bersamaan. Dalam beberapa keadaan mereka dapat mengubah tim nasional, namun prosesnya bisa panjang dan rumit.

Salah satu syarat Bolton menjadi warga negara Indonesia adalah mempelajari dan menyanyikan lagu kebangsaan – dalam bahasa Indonesia – beberapa kali di depan pejabat pemerintah, sesuai dengan banyak undang-undang negara. Setelah lulus, dibutuhkan waktu sekitar tiga bulan untuk resmi menerima kewarganegaraan Indonesia penuh dan paspor baru.

Begitu mendapat lampu hijau untuk bermain, Bolton memulai perjalanan musim panas tahunannya ke Jakarta, ibu kota tempat Persatuan Bola Basket Seluruh Indonesia (PERBASI) berada. Terlepas dari beberapa perbedaan budaya kecil – seperti mengemudi di sisi kiri jalan – integrasi Bolton ke dalam lanskap lokal berjalan mulus. Dia segera mulai belajar bahasa Indonesia, 11Th Bahasa yang paling banyak digunakan di dunia kini dapat digunakan untuk berkomunikasi dengan nyaman di tingkat kelas satu. Dan karena nama depannya sulit diucapkan dalam bahasa Indonesia karena huruf 'Q', Bolton mengadopsi julukan sederhana “Joyo” dengan bantuan manajer timnas.

“Itu bukanlah kejutan budaya yang besar,” kenang Bolton. “Belajar bahasa, saya ingin menunjukkan bahwa saya ingin menjadi lebih dari sekadar pemain bola basket. Anda membenamkan diri dalam bahasa dengan aktivitas sehari-hari. Rekan tim saya mengajari saya kata-kata baru setiap hari, dan berada di dekat mereka, saya mempelajari hal-hal yang berbeda. Kami semua berasal dari tingkat yang berbeda, jadi mereka menerima saya, memungkinkan saya mempelajari bahasa, budaya, dan berbagai hal yang mereka lakukan adalah salah satu hal terpenting bagi saya.

Dipimpin oleh pelatih kepala kelahiran Serbia Milos Pejic pada tahun 2021, Timnas Indonesia finis di urutan kedelapan Piala Asia FIBA ​​​​1967 dan tidak pernah lolos ke Olimpiade Musim Panas atau Piala Dunia FIBA. Indonesia masih memiliki beberapa pemain alami, salah satunya adalah mantan guard Illinois Selatan kelahiran Amerika, Anthony Bean. Dua lainnya berasal dari Senegal dan satu dari Dominika.

READ  Kredivo Bermitra dengan Lifestyle Retailer Terbesar di Indonesia, Membuat Merek Global Lebih Terjangkau Pelanggan

Sebelum Pejik tiba, Filipina telah memenangkan 18 dari 20 medali emas – 13 kali berturut-turut – di Asian Games dua tahunan Asia Tenggara. Sedianya Indonesia akan mengikuti SEA Games 2021 pada bulan November dan Desember, namun kompetisi yang berbasis di Vietnam tersebut dijadwal ulang menjadi Mei 2022 karena adanya Covid-19. Dalam format round-robin tujuh tim, Indonesia unggul 6-0 dan mendapatkan double-double 18 poin, 10 rebound dari Bolton di pertandingan terakhirnya untuk membantu mereka mengatasi kekalahan 85-81 melawan Filipina. Medali emas SEA Games, keduanya merupakan yang pertama bagi federasi.

Belakangan musim panas itu, Bolton dan Indonesia finis di urutan ke-11Th Pencapaian tertinggi negara ini sejak 1985 di Piala Asia FIBA ​​​​2022 yang diselenggarakan sendiri, setelah tidak lolos ke babak 16 tim pada 2017, 2015, atau 2013. Bolton rata-rata mencetak poin terbanyak kedua (21,8), rebound terbanyak keempat (11,3) dan blok terbanyak (2,8) dari pemain mana pun di turnamen. Agustus lalu, Bolton memimpin (23,4 poin) dan mencatatkan performa 40 poin melawan Kazakhstan di kualifikasi pra-Olimpiade untuk Asia, saat Indonesia finis 2-3 di belakang pemenang tak terkalahkan Bahrain.

Meski tidak sepopuler beberapa olah raga seperti sepak bola, bulu tangkis, atau pengak silat, minat terhadap bola basket semakin meningkat di Indonesia. Tahun lalu, Indonesia, Jepang, dan Filipina bersama-sama menjadi tuan rumah Piala Dunia FIBA ​​​​2023 yang diikuti 32 tim, pertama kalinya Indonesia berkesempatan melakukannya. Tim nasional terdiri dari 75 anggotaTh dan peringkat ke-15 dalam peringkat dunia terbaru FIBATh Dari 44 tim Asia yang mencakup Australia dan negara maritim lainnya.

“Bola basket berkembang di Indonesia, namun kita tertinggal dalam budaya bola basket di Asia,” jelas Bolton. “Kami memiliki banyak talenta muda. Ini tentang menempatkan pemain di lingkungan yang tepat dengan paparan, fasilitas, dan sumber daya yang tepat. Hal-hal tersebut tidak bagus di luar sana, jadi kami sedang mengusahakannya. Dukungan penggemar luar biasa. Ada banyak pengikut dan di media sosial, mereka menunjukkan banyak cinta. Saya merasa banyak orang yang mendukung saya di Indonesia. Itu adalah salah satu alasan mengapa saya berusaha keras hari ini.

READ  Abdullah Bin Zayed Memimpin Sidang Pertama Komite Bersama UEA-Indonesia

Bolton tak hanya ingin semaksimal mungkin berkompetisi di timnas hingga masa bermainnya usai, ia juga berkomitmen mengembangkan olahraga ini di Indonesia melalui youth camp, sekolah menengah atas, atau Basketball Without Borders. “Saya ingin terus menjadi perwakilan dari budaya bola basket itu,” katanya. “Saya berencana melakukan segala yang saya bisa untuk mengembangkan permainan bola basket di Indonesia, mewakili negara, meningkatkan kesadaran di sana, dan melakukan ini sampai saya selesai bermain.”

Apa yang bermula dari perjalanan bermain basket di Indonesia ternyata lebih dari itu bagi Marks Bolton. Negara tersebut menyambutnya dengan tangan terbuka, menjadi rumah kedua yang menurutnya dapat ia tinggali selama sisa hidupnya. Meski tidak ada pertandingan internasional besar di Indonesia musim panas ini, Bolton berencana melakukan perjalanan lagi untuk menyemangati para pemain timnasnya yang bermain di liga lokal. Bisa dibilang, Bolton akan menggunakan cinta dan dukungan yang sama seperti yang dia terima saat pertama kali memulai perjalanan jauh ke luar negeri.

“Ini lebih besar dari bola basket,” katanya. “Saya cinta Indonesia, negara indah yang unik, beragam, dan memiliki keunikan tersendiri. Tentu saja, saya pergi ke sana untuk bermain, menjadi lebih baik, dan mengerjakan beberapa hal. Sesampainya di sana, saya benar-benar menerima budayanya dan menjadi warga negara. , yang tidak saya anggap enteng. Bola basket membawa saya ke beberapa tempat yang menakjubkan dan memungkinkan saya bertemu dengan beberapa orang yang luar biasa. Saya hanya ingin memanfaatkan hidup sebaik-baiknya.