Juni 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

E&, Telecom Egypt mengumumkan kabel ke India dan india

E&, Telecom Egypt mengumumkan kabel ke India dan india

Mitra Indonesia, Telin, telah disebutkan, namun mitra telekomunikasi India belum disebutkan, meskipun sudah ada dalam tanda tangan

Perusahaan penyiaran kabel serial E& dan Telecom Egypt telah meluncurkan proyek kabel bawah laut Indonesia Cable Express (ICE) IV sepanjang 11.000 km, yang akan menghubungkan Indonesia dan Singapura ke India, Oman, Mesir dan negara-negara lainnya dalam kemitraan dengan Telin dari Indonesia dan operator besar asal India yang tidak disebutkan namanya. Amerika Serikat.

Dianggap sebagai pusat data untuk sistem data, operator berjanji kabel tersebut akan memiliki rute baru yang akan semakin meningkatkan redundansi antara India dan kawasan Timur Tengah dan Asia. Rute ini akan melintasi Selat Sunda dan menjadi kabel internasional pertama yang mendarat di Kochi, India, dalam beberapa dekade terakhir – menyediakan rute elastis alternatif dan gerbang internasional baru.

Meskipun mitra India tersebut belum disebutkan namanya, kemungkinan besar itu adalah salah satu dari dua operator tersebut. Yang pertama adalah Tata Communications, yang memiliki stasiun pendaratan kabel di mana kabel SMW3 dan SAFE telah dipasang. Pesaing kedua adalah perusahaan telekomunikasi milik negara India Bharat Sanchar Nigam Limited (BSNL), yang bulan lalu bermitra dengan NEC untuk membangun kabel bawah laut (KLI) Pulau Kochi-Lakh sepanjang 1.870 km yang menghubungkan kota pelabuhan ke pulau-pulau seluas 11 lakh di lepas pantai. . Pers Timur Tengah menyatakan bahwa mitranya adalah “India Telecom”, yang akan mengalahkan tawaran BSNL.

Ekspansi geografis yang sedang dipertimbangkan mencakup hubungan antara Timur Tengah dan Mesir serta Kochi dan Chennai, menjadikan proyek ICE IV ini unik, kata para mitra. Tanggal target dalam layanan adalah Q4, 2027.

Mendefinisikan ulang peta

READ  Indonesia Membekukan Biaya Masuk Pulau Komodo sebesar $252 Setelah Pemogokan Operator

Nabil Bagooch, Chief Carrier and Wholesale Officer, e& Group berkata: “Melalui proyek ICE IV, kami mendefinisikan ulang peta konektivitas, menjadikan benua lebih dekat dari sebelumnya dan membuka akses bandwidth bagi miliaran orang,” kata e& Group Chief Carrier Wholesale Petugas. Nabil Bakoch.

“Dengan komitmen kami untuk memilih SmartHub sebagai hub operator netral terbesar, proyek ICE IV akan semakin mempercepat konektivitas. Sistem DC ke DC yang baru akan memungkinkan kami untuk lebih meningkatkan kapasitas dan kemampuan global untuk memenuhi kebutuhan pelanggan yang terus meningkat di seluruh Eropa, Timur Tengah, Afrika, Asia, dan Amerika,” imbuhnya.

Mohamed Nasr, Managing Director dan CEO Telecom Egypt mengatakan, “Kami menawarkan akses terbuka ke lebih dari 20 kabel bawah laut yang mendarat di Mesir dengan pendaratan yang unik dan beragam serta infrastruktur transportasi internasional yang canggih sebagai bagian dari desain yang direncanakan. Selain itu, proyek ICE IV akan memungkinkan kami memperluas jangkauan kami dan lebih mendiversifikasi portofolio infrastruktur maritim kami untuk segera menjawab meningkatnya permintaan akan konektivitas global.

CEO Telp Budi Satria Dharma Purba mengatakan dia ingin membayangkan Indonesia sebagai hub masa depan di kawasan Indo-Pasifik. “Koordinasi dengan negara dan organisasi terkait dapat menciptakan peluang baru untuk seluruh sistem kabel ICE,” ujarnya. “Indonesia Cable Express akan menjadi jembatannya. Inisiatif Telin ICE memastikan struktur biaya yang efisien dan penerapan yang lebih cepat.

Ia menambahkan: “Proyek ICE mencakup tujuh sistem kabel terpisah yang menghubungkan Indonesia ke seluruh pasar potensial. Selama lima tahun ke depan, penerapan sistem akan dimulai, masing-masing mengikuti empat prinsip dasar: akses DC ke DC, latensi sangat rendah, pendaratan berbeda, dan unik rute.”

READ  Pertandingan 5: Vanuatu vs Indonesia | Tim | Pemain yang Harus Ditonton | Permainan Fantasi XI | Siaran langsung

Administrator India itu tersenyum dan mengangguk setuju.

Foto: (atas, kiri) Nabil Baccouche dari e&; (kedua dari kanan) Seif Mounib dari Telecom Egypt; dan (atas, kanan) CEO Telin Budi Satriya Dharma Purba menandatangani MoU untuk ICE IV. Seorang eksekutif India yang tidak disebutkan namanya (kedua dari kiri) juga menandatangani.