Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Marcus Freeman dari Notre Dame mengubah bulan yang penuh gejolak menjadi hasil Sun Bowl yang sempurna.  Lalu bagaimana?

Marcus Freeman dari Notre Dame mengubah bulan yang penuh gejolak menjadi hasil Sun Bowl yang sempurna. Lalu bagaimana?

EL PASO, Texas — Marcus Freeman berjuang sesaat untuk mengangkat trofi Sun Bowl di atas kepalanya. Berdiri di atas panggung setelah kemenangan Notre Dame 40-8 atas Oregon State, kemenangan paling timpang dalam sejarah sekolah, Freeman membutuhkan beberapa pukulan ekstra untuk mendorongnya ke angkasa. Namun Freeman mendapat trofi di sana dan bisa menikmati tontonan itu karena bulan sebelumnya.

Meskipun Notre Dame tampak seperti program yang ingin hadir pada hari Jumat, tugas pembangunan kembali ini tidaklah sempurna. Notre Dame memiliki 19 pilihan untuk tidak ikut serta antara keberangkatan NFL Draft dan entri portal transfer, termasuk keluarnya quarterback Sam Hartman yang memalukan. Irlandia kehilangan koordinator ofensif mereka dan menggantikannya hanya dalam 72 jam. Notre Dame telah memecat asisten lain, tetapi tidak mundur untuk mencari asisten baru. Dia menandatangani quarterback transisi, lalu meminta seorang mahasiswa tingkat dua yang tetap tinggal untuk memperjuangkan pekerjaan yang sulit dia menangkan.

Semua ini bukanlah persiapan yang ideal bagi Freeman, yang berusaha meraih kemenangan dua digit dan membuktikan bahwa sepak bola Notre Dame sedang menuju ke arah yang benar.

Ini semua merupakan pekerjaan yang berat.

“Saya yakin dengan arah program sepak bola ini, dengan para pemain yang kami datangkan, para pemain yang kami miliki, para pelatih yang kami miliki di staf ini,” kata Freeman. “Saya sangat bersemangat saat kita bergerak maju.”

Sekitar seminggu setelah dikirim ke Sun Bowl, Freeman membuat garis batas dengan daftar pemainnya. Dalam atau luar. Membuat sebuah keputusan. Dia tidak mendapatkan semua jawaban yang diinginkannya, meskipun Freeman sudah mengetahui arah beberapa keputusan sebelum dia mendengarnya. Meskipun memilih untuk tidak ikut serta adalah hal yang normal dalam sepak bola perguruan tinggi, hal ini juga membuat marah seorang pelatih kepala yang memiliki DNA jadul. Yang bisa dilakukan Freeman hanyalah menelan roster tersebut dengan keras, lalu menjual roster yang tersisa setelah melakukan proses selama sebulan yang berakhir dengan pelatih kepala dihujani Frosted Flakes.

READ  Bagaimana Arda Guler cocok dengan skuad Real Madrid - dan kebijakan transfer pemain muda mereka adalah yang pertama

Fakta bahwa Michael Vinson dan DJ Brown, dua kapten pengganti Notre Dame, membagikan sisa makanan tersebut bukanlah suatu kebetulan.

Freeman membuat penjualan ini tampak sempurna. Notre Dame meluncur dengan gelandang cadangan Steve Angeli, dua tekel ofensif baru dan tanpa pemain belakang Audric Esteem. Itu terjadi tanpa semua kedalaman kualitas dikeluarkan dari gerbang. Ia melakukannya dengan mantan penerima Jordan Faison menangkap lima operan untuk jarak 115 yard dan satu touchdown. Dan itu dilakukan melalui pertahanan yang memungkinkan Oregon State menjalankan lima permainan di wilayah Notre Dame sepanjang pertandingan.

“Mereka pemiliknya,” kata Freeman. “Mereka menyetujuinya. Mereka menyiapkan cara yang seharusnya Anda persiapkan.”

Produk sampingan tersebut memberi Freeman kesempatan untuk berdiri tegak menjelang offseason, sehingga dia bercanda dengan seorang reporter tentang bagaimana penampilan Notre Dame baru-baru ini di Sun Bowl membuka jalan untuk melaju ke Pertandingan Kejuaraan Nasional BCS. Fakta bahwa dibutuhkan waktu dua tahun untuk sampai ke sana tidak disadari oleh reporter dan mungkin juga pada Freeman sendiri. Tidak ada yang mengoreksi catatan itu. Lupakan saja, Freeman sedang berguling.

“Kedengarannya bagus bagi saya,” kata Freeman. “Saya tidak hanya ingin mendengar tentang penampilan, kami ingin memenangkannya.”

Permainan akhir ini mungkin tampak seperti jembatan yang terlalu jauh. Namun lolos ke Playoff Sepak Bola Perguruan Tinggi yang terdiri dari 12 tim musim depan dan menjadi tuan rumah pertandingan di Stadion Notre Dame sekarang tampaknya lebih mungkin terjadi. Freeman akan memasuki musim depan dengan ekspektasi nyata yang berbeda dari rasa penasaran dua tahun pertamanya. Ini adalah program sepak bolanya di Notre Dame sekarang, bukan yang diwarisinya dari Brian Kelly. Tidak ada yang menggambarkan siapa pun sebagai “pelatih kepala tahun ketiga.” Anda hanya seorang pelatih kepala sejauh ini dalam kontrak Anda.

Dan Freeman terlihat lebih siap dibandingkan saat ini.

Ini bukan hanya tentang mengalahkan Oregon State. Beavers berada dalam program kekacauan, kehilangan pelatih kepala dan konferensi mereka, belum lagi quarterback terbaik mereka, rusher terdepan, running back, separuh pemain sekunder dan sebagian besar lini ofensif. Oregon State lebih merupakan program Kelompok Lima daripada tim Kekuatan 5 sebelumnya.

Ini lebih tentang membuat Notre Dame tampil pada performa puncak dalam kondisi suboptimal, dan membangun Angeli ketika kedatangan Riley Leonard dan keluarnya Hartman menjadi cerita quarterback di bulan Desember. Angeli merespons dengan menyelesaikan 15 dari 19 operan untuk jarak 232 yard dan tiga gol. Ini mewujudkan trik yang diminta Freeman dari daftarnya, yaitu fokus pada hari ini dan membiarkan apa yang terjadi selanjutnya menghilang.

“Untuk musim depan, saya akan mengkhawatirkan hal itu ketika hal itu terjadi, namun saya bangga bisa meraih 10 kemenangan dan menjuarai Sun Bowl,” kata Angeli. “Melihat Pelatih Freeman memberi saya kesempatan untuk dapat melakukan ini, itu sangat berarti bagi saya. Saya sangat menghargainya.”

Sepak bola perguruan tinggi tidak selalu berjalan dengan baik. Ini sangat menekankan pada CFP dan nama, gambar, kemiripan, dan klasifikasi pekerjaan yang Anda pilih. Dan di situlah Notre Dame paling terkesan melawan Oregon State, apakah itu Javontae Jean-Baptiste yang menikmati perempat terakhir sepak bola kampusnya atau Faison yang bertanya-tanya bagaimana dia beralih dari sepak bola/lacrosse ke penerima teratas di Notre Dame.

Penerima lebar Jordan Faison memiliki 115 yard dan touchdown pada hari Jumat. (Sam Wasson/Getty Images)

Notre Dame senang meledakkan Oregon State karena mereka tetap fokus untuk meledakkan Oregon State selama sebulan terakhir dan setiap hari. Bahkan ketika Freeman melepaskan kakinya minggu ini, dia melakukannya sambil menyerukan agar daftar pemain tetap ditutup daripada membiarkan pikiran kolektif mengembara.

“Kami berbicara tentang melawan pilihan yang mudah (atau) pilihan yang sulit,” kata Freeman. “Anda harus memilih dengan keras di setiap pertandingan, dan tetap pada momen ini. Bagi saya, itulah kekuatan batin yang harus Anda miliki jika ingin hasil yang kami dapatkan hari ini.

READ  Acara olahraga lebih baru dari jalur standar

Freeman membalikkan keadaan, melompat ke atas tongkatnya setelah Notre Dame mengambil kendali lebih awal tetapi tidak dengan sempurna. Irlandia melompat untuk memimpin 14-0 dan membiarkan Beavers menjalankan satu permainan di wilayah mereka sendiri pada inning pertama, yang dipilih oleh Benjamin Morrison. Tapi itu tidak cukup bagi Freeman, pandangan yang memungkinkannya memasuki portal transfer, mendorong rekrutmen, dan merasa kesal dengan gagasan untuk tidak ikut serta.

Notre Dame mengalahkan Oregon State di babak kedua dengan touchdown run sejauh 13 yard dari Faison dan Jeremiah Love, serta keselamatan 6 yard dan lari dari Chase Ketterer di menit-menit terakhir untuk mengakhiri musim.

“Saya menantang mereka dan menantang pelatih kami,” kata Freeman. “Saya tidak menyukai cara kami memulai. Kami akhirnya mencetak gol pertama kami, tapi itu ceroboh. Kami harus membereskan hal ini. Saya ingin mentalitas kami tidak kenal lelah. Ini para pelatih Dan pemain. Berbicara dengan seseorang berusia antara 18 dan 22 tahun yang memainkan game ini tanpa henti adalah satu hal. Tapi kami para pelatih harus tegas dan fokus untuk mencapai hasil yang kami inginkan.

Pada akhirnya, Irlandia mendapatkan apa yang mereka inginkan. Begitu pula Freeman.

Oregon State tidak punya jawaban atas masalah Notre Dame yang muncul di Sun Bowl, bahkan ketika beberapa penyeleksi menyaksikan dari pinggir lapangan. Versi Notre Dame ini tidak akan sama pada musim depan atau bahkan minggu depan. Transfer masuk, pelatih masuk, mahasiswa baru masuk. Lebih banyak pengeluaran semuanya dijamin. Notre Dame versi ini mendapat satu kesempatan untuk memanfaatkan momen ini sebaik-baiknya. Karena dia tidak akan datang lagi.

Itulah pesan yang ingin disampaikan Freeman kepada rosternya selama sebulan terakhir. Saat pelatih Notre Dame memegang trofi Sun Bowl di atas kepalanya, terlihat jelas siapa yang mendengarkan.

(Gambar teratas oleh Marcus Freeman dan Javontae Jean-Baptiste: Sam Wasson/Getty Images)