Februari 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mantan presiden Mongolia itu mengolok-olok Putin dengan peta yang menunjukkan betapa besarnya Kekaisaran Mongol dan betapa kecilnya Rusia

Mantan presiden Mongolia itu mengolok-olok Putin dengan peta yang menunjukkan betapa besarnya Kekaisaran Mongol dan betapa kecilnya Rusia

  • Putin mengandalkan sejarah perbatasan untuk mengatakan bahwa Ukraina adalah bagian dari Rusia dan untuk membenarkan perang tersebut.

  • Mantan presiden Mongolia membagikan peta Kekaisaran Mongol, yang mencakup sebagian wilayah Rusia.

  • “Setelah pembicaraan Putin, saya menemukan peta sejarah Mongolia. Jangan khawatir. Kami adalah negara yang damai dan bebas,” tulisnya.

Selama akhir pekan, mantan presiden Mongolia tersebut mengejek Presiden Rusia Vladimir Putin dan fokusnya pada sejarah untuk mencoba membenarkan invasinya ke Ukraina.

Putin telah berulang kali menggunakan batasan sejarah Membenarkan invasi brutalnyaDengan dalih Rusia mempunyai hak atas Ukraina padahal Ukraina adalah negara merdeka.

di dalam Wawancara dengan mantan pembawa acara Fox News Tucker Carlson Pekan lalu, Putin mengulas sejarah Rusia dan Eropa selama berabad-abad. Para sejarawan banyak bicara tentang sejarah yang disajikannya Tidak berdiri.

Di

Bagikan peta yang menunjukkan seberapa besarnya Kekaisaran Mongol Mereka pernah menguasai sebagian wilayah yang sekarang dikenal sebagai Rusia.

“Setelah pembicaraan Putin, saya menemukan peta sejarah Mongolia. Jangan khawatir. Kami adalah negara yang damai dan bebas,” tulis Elbegdorj.

Peta yang dibagikannya juga menunjukkan betapa kecilnya Rusia pada abad ke-15.

Kekaisaran Mongol pernah menjadi yang terbesar di dunia. Wilayahnya mencakup sebagian besar Eurasia dan mencakup Tiongkok modern dan sebagian besar Rusia, selain Ukraina.

Saat ini, Mongolia, yang terletak di antara Tiongkok dan Rusia, adalah negara yang lebih kecil, namun masih menjadi salah satu negara terluas di dunia berdasarkan total luas daratan.

Pemerintah Mongolia tidak mendukung invasi Rusia ke Ukraina, meski tidak secara eksplisit mengutuknya.

Namun Elbegdorj berterus terang dalam mendukung Ukraina.

Dia buku Pada bulan Februari 2023: “Negara-negara demokrasi di dunia harus bersatu dengan tekad yang lebih besar untuk menyatakan kebebasan tidak dapat dinegosiasikan, dan memberi Ukraina senjata yang dibutuhkan untuk menang.”

READ  Kardinal Pell terbaring di negara bagian, rencana pemakaman dibayangi oleh surat perintah

Dia menambahkan: “Saya tahu bahwa Putin tidak mentolerir kebebasan. Saya telah duduk bersamanya dalam banyak kesempatan. Dia membenci perbedaan dan persaingan. Dia takut akan Ukraina yang bebas. Sebagai seorang narsisis yang mendalam, dia tidak bisa melihat tetangga yang lebih sukses dan sejahtera.” “

Baca artikel asli di Tertarik pada perdagangan