Juni 15, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ratusan orang takut akan kematian mereka setelah topan menghantam Myanmar barat

Ratusan orang takut akan kematian mereka setelah topan menghantam Myanmar barat

(Reuters) – Ratusan orang, termasuk Muslim Rohingya, dikhawatirkan tewas setelah topan melanda Myanmar pada akhir pekan, dengan upaya penyelamatan terhambat oleh kerusakan infrastruktur, kata warga dan kelompok bantuan pada Selasa.

Negara bagian Rakhine yang miskin di Myanmar menanggung beban terberat Topan Mocha, karena angin berkecepatan hingga 210 kilometer per jam merobek atap rumah dan melepaskan gelombang badai yang membasahi ibu kota negara bagian, Sittwe.

Wilayah ini memiliki populasi besar Muslim Rohingya, kelompok minoritas teraniaya yang ditolak oleh pemerintah Myanmar berturut-turut. Lebih dari satu juta orang tinggal di kamp-kamp yang luas di negara tetangga Bangladesh, setelah melarikan diri dari tindakan keras militer dalam beberapa tahun terakhir.

Myanmar berada dalam kekacauan politik dan ekonomi sejak militer merebut kekuasaan dalam kudeta pada 2021. Sejak itu, pertempuran berkecamuk di seluruh negeri antara militer dan demokrasi atau sekutu kelompok etnis bersenjata.

Penduduk Negara Bagian Rakhine mengatakan sedikitnya 100 orang telah tewas dan banyak lagi yang hilang dan takut mati, menambahkan bahwa bantuan belum tiba. Bangladesh menghadapi pemadaman listrik terburuk dalam lebih dari tujuh bulan.

Reuters tidak dapat memverifikasi secara independen jumlah korban tewas.

Seorang penduduk di daerah itu, yang meminta namanya dirahasiakan karena khawatir akan keselamatannya, mengatakan kepada Reuters bahwa lebih dari 100 orang Rohingya terbunuh berdasarkan penilaian dari beberapa desa yang katanya dia kunjungi setelahnya.

Dua warga lain yang dihubungi oleh Reuters mengatakan sejumlah besar orang telah tewas, begitu pula sumber diplomatik yang mengetahui situasi tersebut, yang tidak memberikan rincian.

READ  Spanyol, Irlandia dan Norwegia dijadwalkan mengakui negara Palestina pada 28 Mei. Tapi mengapa ini penting?

Ratusan dikhawatirkan tewas, situs berita Myanmar Now melaporkan, sementara organisasi bantuan mengatakan ada “sejumlah besar yang tewas”.

Media pemerintah Myanmar mengatakan tiga orang tewas.

“Kami telah menerima konfirmasi bahwa sekitar 400 orang Rohingya tewas, sebagian besar di sekitar distrik Sittwe,” kata juru bicara pemerintah bayangan nasional pro-demokrasi kepada Reuters.

Badai itu adalah salah satu yang terburuk sejak Topan Nargis melanda bagian selatan Myanmar yang menewaskan hampir 140.000 orang pada 2008.

“skenario mimpi buruk”

Seorang pejabat PBB mengatakan 5,4 juta orang diperkirakan berada di jalur badai, yang sebagian besar dianggap berada dalam keadaan rentan.

“Ini adalah skenario yang benar-benar mengerikan untuk topan yang menghantam daerah dengan kebutuhan yang sudah ada sebelumnya,” kata Ramanathan Balakrishnan dari Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan. Tempat berlindung, air dan sanitasi dan barang-barang bantuan adalah prioritas awal, katanya.

LSM mengatakan bahwa kerusakan infrastruktur jalan dan komunikasi serta pembatasan yang sedang berlangsung oleh pemerintah militer Myanmar mempersulit untuk mendapatkan informasi dari dan mengirimkan bantuan ke daerah yang terkena bencana.

“Informasi yang akurat atau terkini sulit didapat, yang membuatnya semakin sulit untuk menanggapi krisis secara memadai,” kata Manny Maung dari Human Rights Watch.

“Kami meningkatkan upaya tanggap kami untuk memberikan pasokan bantuan penting seperti beras dan terpal kepada komunitas Rohingya yang terkena dampak Topan Mocha sebanyak yang kami bisa,” kata Mitra LSM bantuan di Twitter.

Media pemerintah Myanmar mengatakan pada hari Selasa bahwa kepala junta Min Aung Hlaing telah mengunjungi Sittwe untuk menaksir kerusakan, menyumbangkan uang dan memberikan instruksi untuk tanggapan.

Sebelum badai mendarat pada Minggu, sekitar 400.000 orang di Myanmar dan Bangladesh dievakuasi.

READ  Laporan tersebut mengatakan pergerakan kursi pilot adalah fokus penyelidikan terhadap penerbangan Boeing LATAM

Kantor PBB untuk Urusan Kemanusiaan (OCHA) mengatakan sekitar 6 juta orang di kawasan itu sudah membutuhkan bantuan kemanusiaan sebelum badai, termasuk 1,2 juta orang yang mengungsi akibat konflik etnis.

Pelaporan oleh staf Reuters. Ditulis oleh Martin Beatty; Diedit oleh Christopher Cushing

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.