Maret 4, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Aktivis Hong Kong Agnes Chow melewatkan jaminan dan menolak kembali |  Berita

Aktivis Hong Kong Agnes Chow melewatkan jaminan dan menolak kembali | Berita

Zhao, yang memainkan peran utama dalam protes pro-demokrasi pada tahun 2019, adalah pembangkang terbaru yang melarikan diri dari tindakan keras Beijing.

Seorang aktivis terkemuka Hong Kong yang memainkan peran utama dalam protes anti-pemerintah pada tahun 2019 telah mengumumkan bahwa dia tidak akan kembali ke kota tersebut karena kekhawatiran akan keselamatannya.

Agnes Chow, yang sedang belajar di Kanada, mengumumkan melalui postingan media sosial pada Minggu malam bahwa dia tidak akan memenuhi persyaratan jaminan yang mengharuskannya kembali. Dia adalah tokoh politik terbaru yang meninggalkan Hong Kong ketika Beijing terus melakukan tindakan keras terhadap para pembangkang.

Chow, 27, ditangkap pada tahun 2020 dan dijatuhi hukuman 10 bulan penjara karena berpartisipasi dalam pertemuan tidak sah. Tuduhan tersebut muncul berdasarkan undang-undang keamanan nasional Beijing, yang diberlakukan Tiongkok sebagai respons terhadap demonstrasi yang meluas pada tahun sebelumnya.

Dia dibebaskan dengan jaminan pada tahun 2021, setelah menghabiskan lebih dari enam bulan penjara, dengan syarat dia melapor secara rutin ke polisi. Namun, Zhao mengatakan dalam postingannya bahwa dia tidak akan lagi menghormati persyaratan ini.

“Banyak penyakit emosional telah membuat tubuh dan pikiran saya berada dalam kondisi yang sangat tidak stabil,” kata Zhao dalam postingannya.

Baru tahun ini, setelah dia diterima di sebuah universitas di Toronto, polisi setuju untuk mengembalikan paspornya jika dia bepergian ke kota Shenzhen di Tiongkok, kata Zhao. Kunjungan tersebut mencakup kunjungan ke perusahaan teknologi besar Tiongkok, Tencent, dan pameran “nasional” mengenai pencapaian Tiongkok.

“Saya tidak ingin dipaksa melakukan apa pun lagi, dan saya tidak ingin lagi dipaksa pergi ke daratan Tiongkok,” katanya. “Saya mungkin tidak akan kembali selama sisa hidup saya.”

READ  Presiden Ukraina mengatakan bahwa rudal menghantam Kyiv selama kunjungan Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Senin, polisi Hong Kong memvonis Chow karena “menantang supremasi hukum.”

“Polisi mendesak orang yang bersangkutan untuk mundur sebelum terlambat, daripada memilih jalan yang tidak bisa kembali dan membawa identitas ‘buronan’ seumur hidupnya,” kata pernyataan itu.

Chow ikut mendirikan partai pro-demokrasi Demosisto yang sekarang sudah tidak ada lagi bersama rekan aktivisnya Joshua Wong dan Nathan Law. Namun partai tersebut dibubarkan pada 30 Juni 2020, hari yang sama dengan dikeluarkannya UU Keamanan Nasional.

Pemberlakuan undang-undang tersebut memperparah tantangan yang dihadapi gerakan pro-demokrasi, yang mengakibatkan penangkapan lebih dari 280 orang. Joshua Wong saat ini ditahan dan menghadapi dakwaan vandalisme yang memiliki kemungkinan hukuman penjara seumur hidup jika terbukti bersalah.

Nathan Law telah mencari perlindungan di Inggris, dan polisi pada bulan Juli menawarkan hadiah sebesar HK$1 juta (US$127.600) untuk informasi yang mengarah pada penangkapannya.

Beijing berpendapat bahwa undang-undang tersebut telah memulihkan stabilitas di Hong Kong setelah protes pro-demokrasi yang meluas pada tahun 2019.