Oktober 6, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mantan CEO Deutsche Bank Anshu Jain meninggal pada usia 59 tahun

Mantan CEO Deutsche Bank Anshu Jain meninggal pada usia 59 tahun

Anshu Jain, bankir kelahiran India yang membantu mengubah Deutsche Bank dari sebagian besar pemberi pinjaman domestik menjadi raksasa keuangan global, telah meninggal pada usia 59 tahun.

Kota London dan Wall Street dilatih JaneKeluarganya, yang memimpin Deutsche sebagai co-CEO dari 2012 hingga 2015, mengkonfirmasi bahwa dia menderita kanker perut, dan meninggal di Inggris pada Jumat malam.

“Kami sangat berduka atas suami, putra, dan ayah kami tercinta. . . “Dia meninggal dalam semalam setelah pertempuran sengit selama lima tahun dengan kanker duodenum,” kata keluarga Jane dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa dia mampu melewati diagnosis awal dokternya selama empat tahun. Mereka berkata, “Sampai hari terakhirnya, Anshu telah bertahan dalam tekadnya untuk ‘tidak menjadi ahli statistik’.”

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Sabtu, Alexandre Winandes, Ketua Dewan Pengawas Bank JermanDia berkata: “Anshu Jain telah memainkan peran kunci dalam memperluas posisi Deutsche Bank dalam bisnis global kami dengan investor korporat dan institusional. Hari ini, ini adalah kepentingan strategis tidak hanya untuk Deutsche Bank, tetapi juga untuk Eropa sebagai pusat keuangan.”

Jain, pelopor dalam perdagangan derivatif, bergabung dengan bank terbesar di Jerman pada tahun 1995 dari Merrill Lynch, di mana ia mendirikan dan mengelola unit yang mencakup dana lindung nilai di seluruh dunia. Dia dengan cepat naik pangkat.

Setelah mentornya Edson Mitchell – orang Amerika yang menjalankan cabang perbankan investasi Deutsche – meninggal dalam kecelakaan pesawat pada tahun 2000, Jain menjadi kepala bisnis pasar global Deutsche, sebelum memimpin divisi perbankan investasinya pada tahun 2004.

Dia bersama-sama mengawasi periode pertumbuhan yang cepat di mana unit tersebut menghasilkan sebagian besar keuntungan Deutsche, secara singkat membantunya menjadi bank terbesar di dunia. Jain mengambil alih divisi tersebut pada 2010, ketika ia mengambil alih posisi CEO Joseph Ackerman saat itu.

READ  Twitter mengatakan karyawan hanya bisa mendapatkan setengah dari bonus tahunan mereka: lapor

Dalam apa yang saat itu merupakan prestasi langka bagi orang luar Jerman yang kurang dipoles, Jain yang lahir di Jaipur dan dibesarkan di Delhi dipromosikan ke posisi tertinggi di Deutsche Bank pada 2012, menjabat sebagai co-CEO bersama Jürgen Fitchen dari Jerman. Dia mendapatkan salah satu gaji terbesar di perbankan global dan mendapat pujian dari investor besar termasuk Larry Fink, presiden BlackRock, pemegang saham tunggal terbesar bank.

Namun, gejolak pemegang saham atas keuntungan yang lesu, biaya yang melonjak, perselisihan tenaga kerja dan seringnya bentrokan dengan Frankfurt Corporation Jerman menyebabkan kepergian Jane pada musim panas 2015, dua tahun sebelum kontraknya berakhir.

Bank juga mendapat tekanan dari regulator yang telah menyuarakan keprihatinan tentang budaya internalnya. Deutsche terpaksa membayar miliaran euro untuk menyelesaikan tuduhan LIBOR Dimanipulasi dan menghadapi penyelidikan pencucian uang dan penyalahgunaan valuta asing.

Setelah penurunan singkat, Jain kembali ke layanan keuangan pada tahun 2017 sebagai presiden bank investasi AS Cantor Fitzgerald, sementara juga menjabat sebagai penasihat bank SoFi online.

Christian Swing, CEO Deutsche, mengatakan: “Siapa pun yang pernah bekerja dengan Anshu telah memiliki pengalaman sebagai pemimpin kecerdasan intelektual yang bersemangat. Energi dan kesetiaannya kepada Bank telah memberikan kesan yang luar biasa bagi banyak dari kami. Pikiran dan simpati kami adalah dengan istri, anak-anak dan ibunya. Kami akan menghormati ingatannya.”

Michele Faisola, seorang pemodal Italia dan mantan Letnan Jane, mengatakan: “Ancho adalah pemimpin yang brilian dan teman yang baik. Kemampuannya untuk memahami masalah klien dan menemukan solusi inovatif tidak ada duanya. Dia mampu memahami dan menganalisis situasi yang kompleks. dan memberi nasihat tentang tindakan terbaik dalam waktu singkat.” Bakat yang unik. Kami akan sangat merindukannya.”

READ  Ini bisa menjadi akhir dari berbagi kata sandi Netflix

Fink, presiden dan CEO BlackRock, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia “sangat sedih” dengan kematian Jain.

“Saya mengenal Anshu saat dia berada di Merrill Lynch dan kami tetap dekat seiring dengan pertumbuhan karirnya, termasuk waktunya di Deutsche. Saya akan selalu berterima kasih atas waktu yang kami habiskan bersama,” kata Fink.

“Dia akan dikenang karena kepemimpinannya dalam layanan keuangan dan komitmennya yang mendalam terhadap lingkungan. Pikiran saya bersama istri, anak-anak, keluarga, dan teman-temannya selama masa sulit ini.”