Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Manchester United 2 Liverpool 2: Lebih banyak Maino, lebih banyak kekacauan, tim Klopp harus menanggung akibatnya

Manchester United 2 Liverpool 2: Lebih banyak Maino, lebih banyak kekacauan, tim Klopp harus menanggung akibatnya

Ingin memahami kisah terbesar hari ini sebelum orang lain? Daftar di sini untuk mendapatkan buletin harian baru kami yang hebat


Tiga minggu setelah pertemuan klasik mereka yang menghasilkan tujuh gol di Piala FA, Liverpool dan Manchester United bertemu lagi – dan sekali lagi, kami bersenang-senang.

Meski persaingan ini membuahkan hasil Hanya Empat gol, Liverpool seharusnya bisa mencetak lebih banyak gol di babak pertama saja, menyia-nyiakan banyak peluang karena United gagal menaklukkan Caoimhin Kelleher.

Tapi, seperti yang mereka lakukan di piala, United membuat lawan mereka membayar pemborosan mereka ketika Bruno Fernandes mencetak gol dari jarak 40 yard dengan penyelesaian luar biasa untuk pertama kalinya setelah Jarrell Quansah salah memberikan umpan, membuat Kelleher terdampar. Kobe Maino, seperti yang dia lakukan sebelumnya, menantang pemain berusia 18 tahun itu dan membawa United unggul.

Pasukan Jurgen Klopp seharusnya bisa unggul pada babak pertama, namun sebaliknya, mereka tertinggal dengan satu poin menyusul penalti Mohamed Salah di menit-menit akhir dan kini tertinggal di belakang pemuncak klasemen Liga Premier Arsenal dengan selisih gol dengan tujuh pertandingan tersisa.

Penulis kami Andy Jones, Karl Anka dan Ahmed Walid memberikan analisis tepat mereka tentang pertandingan tersebut.


Apa yang terjadi dengan gol Fernandes?

Quansa telah menjadi wahyu bagi Liverpool musim ini.

Pemain berusia 21 tahun itu menghabiskan paruh kedua musim lalu dengan status pinjaman ke klub Liga Premier Bristol Rovers. Hanya sedikit orang yang menduga dia akan menjadi pusat perhatian musim ini, namun setiap ujian yang dia hadapi dia lewati dengan gemilang.

Itu sampai dia salah menilai umpan sederhana ke Virgil van Dijk. Fernandes memanfaatkan dan melepaskan tembakan pertama kali melewati Kelleher dan menyamakan skor dengan tembakan pertama United dalam pertandingan tersebut.

Sampai saat itu, ini adalah satu lagi penampilan dari seorang pemuda yang terlihat seperti telah bermain di level tertinggi selama bertahun-tahun. Dia adalah bagian dari pertahanan yang membuat penyerang United mendapat serpihan.

Tidak adil untuk menyalahkan seorang pemain muda yang baru memainkan pertandingannya yang ke-11 di Premier League – apalagi saat bertandang ke Old Trafford – atas hasil akhirnya, namun kesalahannyalah yang membuat Liverpool kehilangan satu gol.

Mereka yang memiliki lebih banyak pengalaman di area menyerang tidak dapat menyelamatkannya karena pengambilan keputusan yang buruk di depan gawang. Yang patut disyukuri, Quansah melupakan kesalahannya dan terus tampil bertahan seperti yang telah ia lakukan selama ini.

Itu adalah kesalahan pemain muda yang tidak pantas menentukan perburuan gelar. Namun, setelah tujuh pertandingan terakhir musim ini, ini bisa menjadi momen yang menentukan.

memperdalam

andi jones


Bagaimana jika dibandingkan dengan kekacauan di Piala FA?

Setiap peluang untuk tampil kompak dan tenang dari kedua tim sia-sia ketika Alejandro menggiring bola melewati Jarnacho Kelleher untuk mencetak gol di 100 detik pembukaan.

READ  Bayern Munich terjebak dalam 'film horor' - dan peluang Tuchel untuk lolos sangat kecil

yang 'Gol tersebut dianulir karena offside, namun pesannya jelas: kami akan lebih sering melakukan serangan balik ketika skor 4-3 pada 17 Maret.

Rencana Ten Hag tampaknya berkisar pada menangkap Liverpool dengan dingin dan mencetak gol lebih awal… kecuali Liverpool menahan keberanian mereka dan akhirnya mencetak gol pembuka pada menit ke-23. Reaksi United setelah tertinggal satu gol? Lebih banyak kekacauan.

Dalam tim yang berisi pemain seperti Fernandes dan Marcus Rashford, masuk akal untuk meninggalkan penguasaan bola yang terorganisir dan stabil dan mencoba mengalahkan Liverpool melalui serangan balik. Apa yang membuat dua pertemuan terakhir ini menarik adalah kegagalan serangan balik Liverpool yang berulang dan aneh – dan perilaku Jurgen Klopp yang jengkel ketika United mencetak gol entah dari mana.

Fernandes tidak berhak melakukan umpan balik lambat dan menembakkan bola ke arah Kelleher dari jarak sekitar 40 yard. Maino mampu berpikir untuk mengusir Garnacho dari bola sehingga dia bisa menjadi orang yang berbalik, menembak dan mencetak gol kedua United, yang merupakan salah satu kontrol hebat dalam lingkungan yang kacau.

Orang-orang statistik akan memberi tahu Anda bahwa United mencetak dua gol melalui tembakan rendah dan tindakan seperti itu jarang terulang atau berkelanjutan. Namun terkadang narasi emosional sebuah permainan bisa mengalahkan tuntutan taktis. Pasukan Ten Hag tampak dua kali mengejutkan Liverpool dalam kondisi kacau – sebelum Aaron Wan-Bissaka menjatuhkan Harvey Elliott di area penalti.

Salah mencetak penalti yang dihasilkan dan Ten Hag merespons dengan memasukkan Mason Mount.

Mungkin akan tiba suatu hari ketika pertandingan United dan Liverpool berubah menjadi pertandingan catur yang “menarik secara taktis” yang kini dimainkan oleh Manchester City dan Arsenal. Tapi mari kita berharap mereka sedikit keluar jalur.

Serangan balik jarak dekat ini sangat menyenangkan. Sepak bola adalah untuk orang-orang yang seharusnya tahu lebih baik, tapi tidak bisa menahan diri.

memperdalam

Masuk lebih dalam

Liga Premier telah berubah menjadi stadion sepak bola – dan itu luar biasa

Karl Anka


Liverpool Buang Peluang, Akankah Ini Berkembang Jadi Masalah?

Salah dan Dominik Szoboszlai menoleh ke belakang karena frustrasi. Duo ini ditempatkan dengan baik di tengah kotak dan siap untuk mundur, tetapi Connor Bradley memilih untuk menembak. Dia diblokir dan keluar ke sudut.

Dia melambangkan Liverpool di depan gawang di babak pertama: sepak bola hebat yang menghasilkan banyak peluang tetapi tidak ada kemajuan di area penalti United.

Faktanya, satu-satunya gol mereka di babak pertama berasal dari tendangan bebas. Mereka punya 15 tembakan namun hanya empat tepat sasaran, dengan 88 operan di sepertiga akhir dan 21 sentuhan di kotak penalti lawan. Dia menceritakan keseluruhan ceritanya.

READ  Skor Rams vs. Raiders, takeaway: Baker Mayfield memimpin kampanye pemenang penghargaan bersejarah dalam debut cerita komik di Los Angeles

Namun, apakah itu Szoboszlai, Salah, Darwin Nunez atau Luis Diaz, Liverpool terlalu banyak menyia-nyiakan permainan terbuka – seperti yang terjadi bulan lalu.


(Sean Botterill/Getty Images)

Dengan setiap peluang yang dilewati tim tamu, pikiran kembali tertuju pada laga Piala FA di mana Liverpool seharusnya bisa memperbesar keunggulan menjadi 2-1. Terlepas dari dominasi dan peluang mereka, mereka tidak mampu menyingkirkan tim asuhan Erik ten Hag, dan hal itu harus dibayar mahal.

Beberapa menit setelah gol Fernandes, Liverpool mendapati diri mereka berada dalam situasi serangan lima lawan dua yang menguntungkan mereka. Mirip dengan jeda pertandingan Piala FA, mereka gagal mendapatkan tembakan tepat sasaran.

Liverpool benar-benar tersesat saat Maino mencetak gol kedua United. Penalti Salah mungkin bisa menyelamatkan satu poin, tapi RPelajaran yang bisa diambil dari pertandingan piala ini masih harus dipelajari.

andi jones


Kapan Manchester United akan belajar mempertahankan turnover?

Musim panas lalu, Ten Hag ingin United menjadi tim transfer terbaik di dunia. Konsep tersebut masuk akal mengingat profil para striker United. “Kami benar-benar melihat sejarah Manchester United dan juga melihat kualitas para pemain kami,” kata Ten Hag. “Lalu Anda bisa berkata, 'Kami ingin menjadi apa? Artinya, kami ingin menjadi tim transisi terbaik di dunia. Kami ingin memberikan kejutan.'

Namun, untuk menjadi tim transisi terbaik di dunia, Anda juga perlu tahu cara bertahan dalam situasi ini – ini bukan hanya soal bersemangat dan menyerang, terutama saat Anda menghadapi tim Liverpool yang mahir dalam jenis serangan seperti ini. Permainan.

Dalam pertandingan ini, permasalahan United dalam transisi bertahan terlihat cukup jelas: terburu-buru menguasai bola, yang berujung pada buruknya pertahanan karena jarak yang jauh antara penyerang dan bertahan ketika United mencoba menyerang dengan penguasaan bola yang konstan, namun tidak mampu menang. Ganda di lini tengah, dan tingkat tekanan balik menurun dibandingkan musim lalu.

Untuk menjadi tim transisi terbaik di dunia, Anda harus tahu cara menyerang dan juga mempertahankannya.

Ahmed Walid


Bagaimana kinerja pertahanan darurat United lainnya?

Empat bek Diogo Dalot, Willy Kambwala, Harry Maguire dan Wan-Bissaka telah tampil dalam susunan pertahanan berbeda ke-26 United musim ini.

Sebelum kick-off, Ten Hag mengatakan dia tidak tertarik dengan pertanyaan tentang gaya permainan United, dengan mengatakan: “Kami ingin mendominasi di dalam dan di luar lapangan, dan bermain dari belakang.”

Masalah dengan kutipan seperti ini adalah:
1) Deskripsi ini dapat digunakan untuk menggambarkan beberapa tim di Liga Utama Inggris.
2) United sepertinya tidak menguasai permainan di kedua sisi penguasaan bola.
3) Banyak tim – termasuk Liverpool – tampaknya lebih baik dalam menerapkan langkah-langkah ini.

READ  Geno Smith terhubung dengan DK Metcalf untuk Seahawks TD 73 yard vs. koboi

United bermain dengan tekanan ke depan yang sempit dan tidak efektif, serta sistem man-marking di lini tengah yang dapat dengan mudah dieksploitasi. Masalah yang lebih rumit adalah pendekatan dasar mereka terhadap tendangan sudut yang hidup dan mati tergantung pada apakah pemain United dapat melakukan kontak pertama dengan bola.

memperdalam

Masuk lebih dalam

Klub-klub Premier League telah memasuki era keemasan gol backdoor

Nunez menindas Wan-Bissaka sesaat sebelum penalti untuk mendapatkan assist agar Diaz mencetak gol. Melihat gambar di bawah ini akan terlihat bahwa sundulan Nunez berada di area yang diincar banyak tim saat bermain melawan United.

Pada menit ke-32, Alexis McAllister membawa bola ke arah garis tengah sementara para penyerang Liverpool terus menekan. Umpan sang gelandang menemui Diaz, yang meneruskannya kepada Salah.

Dibutuhkan beberapa detik dan beberapa operan bagi tim lawan untuk beralih dari sepertiga pertahanan hingga menembak Andre Onana. Ini adalah kali ke-10 United menghadapi 10 tembakan atau lebih di paruh pertama pertandingan Liga Inggris, terbanyak di musim 2023-24.

Berbagi statistik pertahanan dengan Sheffield United dan Luton Town (12 kali) bukanlah hal yang dibayangkan oleh setiap penggemar United di awal musim. Ten Hag akan menunjuk pada cedera yang mempengaruhi kemampuan timnya untuk bermain sebaik mungkin. Para pakar akan bertanya-tanya mengapa sulit bagi manajer United untuk mengumpulkan sesuatu yang lebih baik dari ini.

Pemandangan Dalot kembali berlari kencang ke area penaltinya sendiri membuat Anda merasa ngeri. United bermain dengan sedikit jaring pengaman kolektif yang disediakan oleh empat atau lima tim teratas, dan sebagian besar pemain bertahan mereka harus berjuang sendiri.

Karl Anka


Apa yang dikatakan Jurgen Klopp?

Pelatih Liverpool Jurgen Klopp mengatakan dalam pernyataannya kepada Sky Sports: “Pada akhirnya, kami seharusnya memenangkan pertandingan. Itu jelas. Kami mengendalikan pertandingan dan mencetak gol pertama.

“Seharusnya kami bisa mencetak lebih banyak gol di babak pertama. Mereka sama sekali tidak melepaskan tembakan di babak pertama.

“Ini adalah satu poin di Manchester United. Saya tahu bagaimana orang akan melihatnya. Dua poin hilang dan sebagainya. Bagi saya, kami memiliki satu poin lebih banyak daripada yang kami dapatkan sebelum pertandingan.”

“Ini adalah pertandingan tandang melawan Manchester United. Bagi kami, pertandingan tandang lebih spesial bagi semua tim lainnya. Bagi kami (Liverpool), mereka (Manchester United) telah memperkenalkan perubahan ekstra.”


Apa selanjutnya untuk Manchester United?

Sabtu 13 April: Bournemouth (tandang), Liga Premier, 17.30 waktu Inggris, 12.30 ET

Apa selanjutnya untuk Liverpool?

Kamis 11 April: Atalanta (T), Liga Europa, 20.00 GMT, 15.00 ET


Saran untuk membaca

(Gambar teratas: Getty Images)