Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perjanjian tersebut memperkuat hubungan dagang dengan Indonesia

Perjanjian tersebut memperkuat hubungan dagang dengan Indonesia

Orang-orang mengunjungi paviliun RCEP selama Pameran Tiongkok-ASEAN ke-19 di Nanning, Daerah Otonomi Guangxi Zhuang pada September 2022. [Photo/Xinhua]

NANNING – Papan berlapis gading senilai sekitar 430.000 yuan ($59.800) dikemas menjelang liburan Tahun Baru di Guangxi Sun Paper Board Co Ltd di Beihai, sebuah kota pesisir di Daerah Otonomi Guangxi Zhuang, Tiongkok Selatan.

Produk tersebut diharapkan tiba di Indonesia dalam waktu sekitar 15 hari.

“Dengan surat keterangan asal di bawah Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional, barang-barang kami akan mendapatkan pengurangan tarif hampir 20.000 yuan saat menyelesaikan bea masuk di Indonesia,” kata Liu Ning, direktur urusan bea cukai ekspor perusahaan tersebut.

Pada tahun 2023, perusahaan telah mengajukan hampir 200 surat keterangan asal di bawah RCEP, yang secara signifikan membantunya mengeksplorasi keuntungan baru dalam perdagangan luar negeri dan memperluas pasarnya di Indonesia, tambah Liu.

RCEP yang mulai berlaku pada 1 Januari 2022 mencakup 15 negara Asia-Pasifik, termasuk 10 negara anggota ASEAN dan lima mitra dagang: Tiongkok, Jepang, Korea Selatan, Australia, dan Selandia Baru.

RCEP mulai berlaku di Indonesia pada tanggal 2 Januari 2023, dan telah membantu negara tersebut menerapkan ketentuan perdagangan baru.

Sesuai dengan komitmen perjanjian RCEP, Indonesia akan segera menerapkan tarif nol pada 65,1 persen barang asal Tiongkok, dan Tiongkok akan segera menerapkan tarif nol pada 67,9 persen barang asal Indonesia.

Berdasarkan Perjanjian Perdagangan Bebas Tiongkok-ASEAN, Indonesia akan menambahkan perlakuan tarif nol pada lebih dari 700 produk Tiongkok, termasuk suku cadang mobil, sepeda motor, televisi, pakaian, sepatu, dan produk plastik.

Tiongkok akan mengurangi tarif terhadap lebih banyak produk dari Indonesia, seperti jus nanas, makanan kaleng, produk kertas, dan suku cadang mobil, serta membuka pasarnya ke Indonesia.

Selama dekade terakhir, terdapat kerja sama ekonomi dan perdagangan yang erat antara Tiongkok dan Indonesia. Volume perdagangan antara Tiongkok dan Indonesia meningkat dari $50 miliar pada tahun 2013 menjadi $150 miliar pada tahun 2022. Tiongkok telah mempertahankan posisinya sebagai mitra dagang terbesar Indonesia selama 10 tahun berturut-turut.

RCEP telah menjadi kekuatan pendorong utama bagi pertumbuhan perdagangan luar negeri di antara para anggota perjanjian. Khususnya, hal ini telah memberikan vitalitas baru pada kerja sama ekonomi dan perdagangan Tiongkok dengan Indonesia.

Dalam 10 bulan pertama tahun 2023, perdagangan bilateral antara Tiongkok dan Indonesia mencapai $114,5 miliar, dan dalam tiga kuartal pertama, Tiongkok menginvestasikan $5,6 miliar di Indonesia, naik hampir 8 persen dibandingkan tahun lalu, menurut data dari Kedutaan Besar Tiongkok di Indonesia. . .

Xinhua

READ  Analisis Hukum Merek di Indonesia