September 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Lukisan Basquiat dihapus dari Museum Orlando di FBI Raid

Lukisan Basquiat dihapus dari Museum Orlando di FBI Raid

Museum mengatakan FBI menggerebek Museum Seni Orlando pada hari Jumat, mengambil semua 25 karya yang merupakan bagian dari pameran tentang kehidupan dan karya Jean-Michel Basquiat.

Sebuah pernyataan tertulis dibuat untuk mengamankan surat perintah penggeledahan yang disebut cerita asal koleksi, seperti yang dijelaskan oleh pemilik dan museum, diragukan, dan menunjukkan ada alasan untuk meragukan keaslian karya seni.

The New York Times Disebutkan sebelumnya Itu FBI Kejahatan Seni. Tim Dia memvalidasi 25 lukisan yang menurut museum telah dibuat dan dioperasikan oleh Basquiat Menunjukkan di sana selama berbulan-bulan.

Seorang juru bicara museum mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka memenuhi permintaan FBI untuk akses ke pameran “Pahlawan dan Monster”, dan bahwa pameran itu sekarang dimiliki oleh FBI.

“Penting untuk dicatat bahwa kami masih belum dituntun untuk percaya bahwa museum itu atau menjadi subjek penyelidikan apa pun,” kata juru bicara Emilia Bormas-Fry dalam sebuah pernyataan melalui email. “Kami masih melihat partisipasi kami sebagai saksi faktual murni.”

Galeri Basquiat akan ditutup pada 30 Juni, dan karya-karya tersebut akan ditampilkan di Italia setelah itu. Pejabat museum mengatakan mereka akan terus bekerja sama dengan pihak berwenang.

Menurut staf museum, lebih dari selusin agen FBI tiba di museum Jumat pagi. Mereka berjalan melalui pintu depannya, mengajukan surat perintah penangkapan, dan kemudian segera mulai memindahkan 25 lukisan dari dinding museum. Museum segera ditutup untuk umum, karena pengunjung yang penasaran mengintip melalui pintu masuk yang sekarang ditutup dan berkumpul di luar saat agen FBI mengemas lukisan dan memindahkannya ke tempat parkir di dok pemuatan museum.

Pada hari Kamis, seorang hakim menandatangani surat perintah penggeledahan yang tidak disegel, yang ditinjau oleh The Times. Pernyataan tertulis setebal 41 halaman itu dikeluarkan atas dasar dua kemungkinan kejahatan: konspirasi dan penipuan telepon. Dalam dokumen, FBI mengatakan sedang menyelidiki galeri dan berusaha menjual 25 lukisan, dan mengatakan penyelidikannya mengungkapkan, antara lain, “informasi palsu mengenai dugaan kepemilikan lukisan sebelumnya.”

Pihak berwenang juga mengatakan penyelidikan mereka mengungkapkan “upaya untuk menjual lukisan menggunakan sumber palsu, dan catatan bank menunjukkan potensi ajakan untuk berinvestasi dalam karya seni non-asli.”

Museum dan pemiliknya mengatakan lukisan-lukisan dalam pameran “Heroes & Monsters: Jean-Michel Basquiat” diambil dari unit penyimpanan Los Angeles pada 2012. Karya-karya itu sebagian besar tidak terlihat sebelum galeri dibuka pada Februari.

Sebuah Kali Laporan yang diterbitkan bulan itu, menimbulkan pertanyaan tentang keasliannya. Salah satu karya seni tercatat dicat di bagian belakang kotak pengiriman kardus dengan instruksi untuk “menyejajarkan bagian atas label pengiriman FedEx di sini,” dalam jenis huruf yang menurut desainer yang bekerja untuk Federal Express tidak digunakan sampai tahun 1994 — enam tahun setelah kematian Basquiat.

Surat pernyataan perintah penggeledahan, yang ditandatangani oleh Elizabeth Rivas, agen khusus FBI, menyatakan bahwa “informasi forensik menunjukkan bahwa karton tempat satu piring dibuat berisi jenis huruf yang dibuat pada tahun 1994, setelah Basquiat lulus, yang mempertanyakan setidaknya satu bagian benar.”

Pemilik lukisan, direktur dan CEO Museum Orlando, Aaron de Groft, semuanya menegaskan bahwa karya tersebut asli. Tidak ada yang segera menanggapi permintaan komentar atas penyitaan lukisan tersebut.

Baik De Groft maupun pemiliknya mengatakan bahwa karya-karya tersebut, yang dibuat pada potongan-potongan karton, dikerjakan oleh Basquiat pada akhir tahun 1982 ketika dia tinggal dan bekerja di sebuah studio di bawah rumah dealer seni Larry Gagosian di Los Angeles dan mempersiapkan pertunjukan di Gagosian. Galeri. Mereka mengatakan Basquiat menjual karya itu seharga $5.000 kepada seorang penulis skenario televisi yang sekarang sudah meninggal. Thad Mumfordyang memasukkannya ke dalam unit penyimpanan dan tampaknya melupakannya selama 30 tahun — sampai konten unit tersebut disita karena tidak membayar sewa dan dilelang pada tahun 2012. (Gagosian mengatakan dia “menemukan skenario cerita yang sangat tidak mungkin”).

READ  Mo'Nique dan Lee Daniels menyelesaikan perseteruan 13 tahun saat aktris itu masuk ke Rumah Setan Netflix

Dalam pernyataan tertulis untuk surat perintah penggeledahan, Rivas menyatakan bahwa dia mewawancarai Mumford pada tahun 2014 dan mengetahui bahwa “Mumford tidak pernah membeli karya seni Basquiat dan tidak mengetahui adanya karya seni Basquiat di loker penyimpanannya.”

Mumford juga mengatakan kepada Rivas bahwa salah satu pemilik karya seni “menekan dia untuk menandatangani dokumen” mengklaim dia memiliki koleksi, yang akan membantu membuktikan keaslian lukisan, bahkan menawarkan dalam email untuk memberinya “bunga 10%” dalam hasil bersih.

Affidavit mengatakan bahwa pada tahun 2017, setahun sebelum kematiannya, Mumford menandatangani deklarasi di hadapan agen federal yang menyatakan bahwa “tidak pernah pada tahun 1980-an atau pada waktu lain saya bertemu Jean-Michel Basquiat, dan tidak pernah Saya membeli atau saya tidak mendapatkan piring untuknya.”

Lukisan-lukisan itu dibeli dengan harga sekitar $15.000 oleh William Force, seorang pedagang seni dan barang antik, dan Leo Mangan, seorang pensiunan penjual. Pengacara Pierce O’Donnell kemudian membeli saham di enam dari 25 bisnis yang mempekerjakan beberapa ahli yang mengatakan karya-karya itu tampaknya asli.

Salah satu ahli tertentu, yang diidentifikasi dalam pernyataan tertulis hanya sebagai “Pakar 2,” mengatakan kepada FBI bahwa pemilik lukisan itu salah mencirikan pekerjaannya. Setelah membayar $60.000, menurut pernyataan tertulis, ahli kemudian menelepon museum untuk meminta agar namanya tidak dikaitkan dengan pameran sama sekali. Dia mengatakan bahwa direktur museum, De Groft, menjawab melalui email: “Anda ingin kami meletakkannya di sana, Anda memiliki $60.000 untuk menulis ini? Kalau begitu. Diam. Anda mengambil uangnya. Berhenti menjadi lebih suci dari Anda.” De Groft, yang masih bersikeras bahwa lukisan-lukisan itu asli, kemudian mengancam akan membagikan rincian jumlah itu kepada majikannya: “Lakukan sesuatu yang akademis dan tetap di jalur terbatas Anda.”

READ  Celine Dion membagikan potret langka dari ketiga putranya dalam penghormatan yang tulus untuk Hari Ibu

Perkebunan Basquiat Komite Sertifikasi Itu dibubarkan pada 2012, ketika beberapa perkebunan seniman berhenti mencoba mendokumentasikan karya karena litigasi yang mahal.

Jika lukisan Basquiat asli, mereka akan bernilai sekitar $100 juta, menurut Putnam Fine Art and Antiques Estimate, yang mereka hargai kepada pemiliknya. Pemilik telah mengatakan dalam wawancara sebelumnya bahwa mereka mencoba untuk menjual bisnis.

Penjualan seni yang disengaja yang diketahui palsu adalah kejahatan federal.