Februari 4, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Louisville mempekerjakan Jeff Broome: Mantan Kardinal QB, asisten kembali ke almamater setelah enam tahun di Purdue

Louisville mempekerjakan Jeff Broome: Mantan Kardinal QB, asisten kembali ke almamater setelah enam tahun di Purdue

Louisville Universitas mengumumkan Kamis bahwa mereka telah mempekerjakan Jeff Brohm sebagai pelatih kepala. Berangkat adalah Broome, penduduk asli Louisville yang juga gelandang untuk Cardinals di tahun 1990-an Bordeaux Setelah enam musim sukses kembali ke almamaternya. Dewan Pengawas Louisville secara resmi menyetujui Brohm pada pertemuan hari Kamis.

Brohm telah memimpin Boilermakers ke rekor 36-34 di enam musim tersebut dengan skor 17-9 selama dua musim terakhir dan tampil di Pertandingan Sepuluh Besar Kejuaraan setelah kampanye 2022. Sebelum bergabung dengan Purdue, dia menjabat sebagai pelatih Kentucky Barat ke tanda 30-10 dalam tiga tahun dengan rekor 22-5 di dua tahun terakhir.

Kami sangat senang menyambut Pelatih Jeff Broom dan keluarganya ke Universitas Louisville, kata Direktur Atletik Josh Hurd. “Keluarga Brohm identik dengan Louisville, dan Jeff telah membuat pengaruh yang bertahan lama di kota kami sebagai bintang sekolah menengah, pemain sepak bola perguruan tinggi, atlet profesional, dan pelatih. Namun di luar hubungannya dengan kota, yang paling membuat saya bersemangat tentang Jeff adalah dia telah sukses di level tertinggi dalam sepak bola.” Sepak bola perguruan tinggi. Sederhananya, Jeff adalah pemenang yang terbukti. Dan di sepanjang jalan, dia melakukannya dengan merek sepak bola yang menarik yang masih inovatif dan menghibur, dan dia melakukannya dengan membuat keputusan yang tepat dengan minat siswa-atletnya di masa depan. Saya tahu kami perlu menentukan pemimpin yang luar biasa untuk program kami yang memahami sejarah Louisville Football, dan yang akan menjadi komitmen jangka panjang untuk sekolah ini dan komunitas ini. Ada tidak ada pelatih lain di Amerika yang mencentang kotak-kotak itu seperti Jeff Brohm.”

READ  Dengan keluarnya Mike Matheny, siapa yang bisa ditargetkan oleh para bangsawan untuk menjadi manajer mereka berikutnya?

Selain gelandang Cardinals, Broome adalah asisten di Louisville selama enam musim di bawah Bobby Petrino dan Steve Cragthorpe. Dia menjabat sebagai pelatih gelandang (2003-2006) dan asisten pelatih kepala (2007-08) dengan tugas sebagai koordinator operan (2007) dan koordinator ofensif (2008) juga.

Kembali ke Louisville selalu tampak seperti kemungkinan bagi Brohm, meskipun dia menolak tawaran untuk melatih Cardinals pada November 2018 demi bertahan di Purdue setelah program tersebut memecat Petrino (dalam tugas keduanya bersama tim). Louisville akhirnya mempekerjakan Scott Satterfield, yang pergi awal pekan ini setelah empat musim untuk melatih Cincinnati.

“Keluarga saya dan saya merasa terhormat untuk pulang ke Universitas Louisville, tempat yang kami cintai, yang memiliki dampak besar pada bentuk saya sebagai pemain, pelatih, dan pria,” kata Broome. “Saya sangat bersyukur dan rendah hati karena Dr. Gonzalez, Dr. Sch√§tzl, Josh Hurd, dan Dewan ULAA percaya bahwa saya adalah orang yang tepat untuk memimpin program sepak bola ini. Saya menjanjikan energi, usaha, dan kerja keras setiap hari atas nama semua pelatih, staf, dan siswa-atlet. Tujuan kami adalah bersaing untuk kejuaraan sambil mengembangkan siswa-atlet kami menjadi pemimpin Sejati di dalam dan di luar lapangan. Orang-orang ini akan membuat universitas, komunitas, dan basis penggemar kami bangga menjadi Louisville Cardinals. Kota ini sangat berarti bagi saya dan keluarga saya. Louisville adalah siapa kami. Terima kasih telah menyambut kami pulang.”

Broome diperkirakan akan menerima kontrak dengan rata-rata sekitar $6 juta selama enam musim, menurut ESPN. Kepergiannya membuat Boilermakers mencari pelatih baru karena program tersebut menghasilkan gelar Sepuluh Besar Barat pertamanya. Dengan kepergian Brohm, divisi tersebut akan memiliki tiga pelatih baru untuk musim 2023 karena Matt Rowley akan mengambil alih di Nebraska dan Luke Fickel akan mengambil alih di Wisconsin.

READ  Laporan Browns Rookies: Dari menatap lemari hingga cara memakai helm - Terry Pluto

peraih karir

Setelah karir bermainnya, Brohm menjabat selama enam tahun sebagai asisten Cardinals sebelum pindah ke staf pelatih di FAU, Illinois, dan UAB. Kemudian, pada 2013, dia tiba di Western Kentucky sebagai koordinator ofensif Petrino. Ketika Petrino kembali ke Louisville setelah hanya satu musim bersama Hilltoppers, Brohm mendapatkan pekerjaan sebagai pelatih kepala dan membawa WKU ke tingkat yang lebih tinggi. Musim program dengan 12 kemenangan pada tahun 2015 dan musim dengan 11 kemenangan pada tahun 2016 di bawah Brohm tetap menjadi satu-satunya musim WKU dengan kemenangan dua digit dalam 14 tahun sebagai program FBS.

Kesuksesannya yang cepat membuatnya mendapatkan pekerjaan Purdue pada saat Boilermakers berada dalam keputusasaan, menjadi 9-39 selama empat musim sebelumnya. Brohm membawa mereka meraih kemenangan mangkuk di musim seniornya, yang segera menarik perhatiannya dari pekerjaan yang lebih terkenal. Pada satu titik, dia sangat terikat dengan Tennessee selama pencarian Relawan tahun 2017 yang bertele-tele untuk menggantikan Butch Jones. Tapi Broome tetap diam dan mengarahkan program untuk penampilan mangkuk lainnya di tahun 2018.

Meskipun Boilermakers hanya finis 6-12 selama musim 2019 dan 2020, permainan 6-3 berturut-turut di Sepuluh Besar selama dua musim terakhir menandai penampilan permainan perguruan tinggi terbaik selama dua tahun untuk Boilermakers sejak 1997 dan 1998 ketika program selesai. 6-2 dalam Sepuluh Besar dalam musim berturut-turut di bawah Joe Tiller.

Gaya Broome cocok dengan Cardinals

Penyewaan tersebut melanjutkan warisan pelatih ofensif Louisville yang telah menjadikan program tersebut sebagai penghasil quarterback yang mengesankan secara statistik. Selain dari tugas empat tahun sukses Charlie Strong dari 2010-2013 sebagai pelatih dengan latar belakang defensif, Louisville telah mempekerjakan orang-orang ofensif untuk sebagian besar abad ke-21 di Petrino, Cragsthorpe, dan Satterfield.

READ  UConn Women memenangkan pertandingan fisik dengan UCF untuk mendapatkan tempat di rekor 16 langsung Sweet

Tetapi bahkan di bawah Strong, pelanggaran tersebut menjadi ciri khas Louisville saat Teddy Bridgewater membintangi Cardinals pada 2013 selama musim 12-1 dengan jarak hampir 4.000 yard dengan 31 gol dan hanya empat intersepsi. Kemudian datanglah Lamar Jackson selama tugas kedua Petrino. Gelandang saat ini untuk Baltimore Ravens memenangkan Trofi Heisman pada 2016 sebelum Malik Cunningham masuk pada 2018. Cunningham telah menjadi andalan di tengah selama lima musim terakhir tetapi keluar.

Ini berarti Broome kemungkinan akan mencari gelandang tengah untuk musim 2023, dan masuk akal jika banyak pemain di posisi tersebut akan tertarik ke dalam sistemnya. Selama dua musim terakhir, mantan pemain Aidan O’Connell telah melempar lebih dari 7.000 yard untuk Boilermakers, yang merupakan salah satu tim yang paling banyak mengoper di negara ini. Purdue menempati urutan kedua dalam pelanggaran passing Sepuluh Besar musim ini hanya di belakang Ohio State, dan upaya passing 541 Boilermakers menempati peringkat keempat di negara itu musim ini.