Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Liverpool vs. Manchester City: Apakah ini penentu gelar?  Ditambah gabungan Ekspektasi dan XI

Liverpool vs. Manchester City: Apakah ini penentu gelar? Ditambah gabungan Ekspektasi dan XI

Ikuti liputan langsung pertandingan Liverpool dan Manchester City di Liga Premier Inggris hari ini

Liga Premier 2023-24 mungkin tersisa lebih dari dua bulan, tetapi pertemuan sore ini antara Liverpool dan Manchester City di Anfield sepertinya hari yang krusial.

Di sudut merah: Liverpool asuhan Jurgen Klopp, yang memasuki akhir pekan di puncak klasemen, dengan 14 kemenangan dari 16 pertandingan terakhir mereka di semua kompetisi, mengincar empat gelar bersejarah dan didorong oleh perasaan akan kepergian pelatih musim panas yang akan segera terjadi. Di sudut biru: City, yang dipimpin oleh Pep Guardiola, tertinggal satu poin dari tuan rumah pada awal pertandingan, memenangkan treble musim lalu dan bertujuan untuk mendapatkan bagian dari sejarahnya melalui gelar keempat berturut-turut.

Pertemuan keduanya memang berlangsung intens dan tingkat tinggi, namun bagaimana kita melihat pertemuan ini terbentuk?

Kami telah menyusun panel Atlet Para ahli menjawab semua pertanyaan penting – dan beberapa pertanyaan kurang penting.


Apakah ini game yang menentukan judulnya?

Oliver Kay: Tidak, Anda sadar bahwa Arsenal sedang dalam perburuan gelar, bukan? City adalah favorit banyak orang dan peluangnya pasti akan berubah setelah hari ini, tapi menurut saya mereka atau Liverpool tidak sekuat di musim 2018-19, ketika mereka tidak kehilangan satu poin pun di babak terakhir. . Saya mengharapkan lebih banyak liku-liku.

daniel taylor: tidak tepat. Sekarang tanggal 10 Maret, dua bulan lagi, dan 30 poin lagi untuk diperebutkan. Namun, mustahil jika City menang di Anfield dan kemudian menghancurkan Arsenal di akhir bulan.

Sarah Gembala: Saya rasa tidak, mengingat posisi Arsenal. Mereka akan bertandang ke Etihad Stadium pada tanggal 31 Maret, dan meskipun rekor terkini mereka di sana sangat buruk (mereka belum meraih satu poin pun sejak hasil imbang pada Mei 2016), nampaknya tidak masuk akal untuk mengesampingkan mereka dari persaingan pada tahap ini. mengingat perjalanan liga mereka baru-baru ini. Membentuk. Jika City mengalahkan Liverpool akhir pekan ini, mungkin pertandingan melawan Arsenal akan menentukan segalanya.


Alexis McAllister dan Bernardo Silva dipertaruhkan dalam perebutan gelar (Michael Regan/Getty Images)

Karl Anka: agak. City hanya menang sekali di Anfield di Premier League dalam dua dekade, namun Anda bisa melihat mereka menemukan banyak jalan menuju kesuksesan. Liverpool berharap para pendukung tim tuan rumah akan menjadi kekuatan motivasi di saat cedera telah menguras pilihan bermain. Tapi itu sebelum Anda menganggap bahwa Arsenal masih ada. Namun ketiga tim tahu bahwa bahaya datang jika (dan ketika) City mencapai puncak. Mereka sulit dihadapi ketika berada di depan grup.

Nick Miller: Tidak, karena Arsenal juga ada di sana, tetapi bahkan jika Liverpool menang hari ini dan membuat jarak empat poin antara mereka dan City, City lebih dari mampu untuk menebusnya.

Pertarungan lapangan apa yang paling kamu nantikan?

Kay: Virgil van Dijk vs Erling Haaland – dua raksasa permainan yang mampu menindas lawan dengan cara berbeda. Penampilan Van Dijk melawan Haaland di Anfield musim lalu sangat cemerlang di saat ia bermain buruk. Dia tampil luar biasa musim ini, tapi dia mungkin harus meningkatkan permainannya lebih jauh lagi hari ini.


Van Dijk vs. Haaland bisa menentukan pertandingan ini (Laurence Griffiths/Getty Images)

Taylor: Phil Foden adalah pemain terbaik saat ini, jadi akan menarik untuk melihat apakah Andy Robertson mampu bermain penuh petualangan seperti biasanya, dan dengan demikian menghentikannya. Yang jelas, Van Dijk vs Haaland adalah laga besar. Tapi saya selalu berpikir Mohamed Salah juga menyukai kesempatan ini. Akankah Klopp mengambil risiko menurunkannya? Saya yakin itulah tujuannya, dan jika demikian, maka itu akan menjadi pertandingan kunci melawan Nathan Ake atau Josko Gvardiol di sisi kiri pertahanan City.

READ  Big 12 menyelesaikan model penjadwalan sepak bola 14 tim untuk musim 2023-24, termasuk Texas dan Oklahoma

Gembala: Jeremy Doku menyulitkan Trent Alexander-Arnold di Stadion Etihad awal musim ini, tetapi karena pemain sayap itu diragukan tampil karena cedera untuk pertandingan ini, saya akan memilih Van Dijk melawan Haaland. Bek asal Belanda ini sedang dalam performa bagus sejauh musim ini, sementara Haaland (yang mencetak gol City dalam hasil imbang 1-1 antara kedua tim pada pertandingan sebelumnya di bulan November) telah menjadi pencetak gol dalam tiga pertandingan terakhir City. Pertempuran Para Raksasa.

Anka: Duo Rodri dan John Stones vs Alexis McAllister dan Wataru Endo. Lari menyerang dari duo City menjadi aspek kuat dalam permainan menyerang mereka. Endo telah membawa timnya ke level lain sejak menetap, membebaskan McAllister untuk mempengaruhi keadaan di sepertiga akhir lapangan. Klopp kemungkinan besar juga akan melingkari nama Bernardo Silva di papan tulis di rumahnya.

Tukang giling: Foden vs yang bermain di lini tengah Liverpool. Foden sedang dalam performa terbaiknya saat ini sehingga Anda hampir lupa bahwa Kevin De Bruyne juga ada di sana, jadi salah satu masalah terbesar Liverpool adalah bagaimana menghentikan keduanya. Ada banyak hal: Doku vs. Connor Bradley, Dominik Szoboszlai (dengan asumsi dia bermain) menyerang Rodri, Haaland vs. Van Dijk… Ya Tuhan, ini akan bagus.

Tim mana, dalam kondisi terbaiknya, yang paling banyak ditonton?

Kay: Saya akan menentangnya dan mengatakan saya lebih suka menonton City 2017-19 atau Liverpool 2018-20 daripada model mana pun musim ini. Kedua tim terlihat lebih cepat dan lebih lancar dalam penguasaan bola. Saya tidak memiliki perasaan yang sama musim ini ketika saya menyaksikan dua tim terhebat sepanjang masa berada di puncak kekuatan mereka.

Taylor: Ini adalah pertanyaan yang sulit. Namun Liverpool unggul karena kecepatan serangan baliknya. Saya dulu merasakan hal yang sama tentang tim Arsenal asuhan Arsene Wenger yang luar biasa. Mereka mungkin akan mempertahankan tendangan sudut, dan hampir semua orang membalasnya, namun yang mereka perlukan hanyalah satu umpan, sebuah break yang bagus atau sebuah pelanggaran, dan mereka pun tersingkir. Ini pemandangan yang fantastis, enam atau tujuh pemain menyerang ke depan dengan kekuatan penuh.


Striker Liverpool adalah kekuatan yang tangguh (George Wood/Getty Images)

Gembala: Liverpool lebih mungkin membuat Anda berada di ujung tanduk dibandingkan penguasa kendali Guardiola, yang, dalam kondisi terbaiknya, lebih mampu mengendalikan permainan dari awal hingga akhir, meninggalkan Anda (sebagai pemain netral) sebagian dalam permainan. kagum dan sebagian kesal saat menyadari bahwa terkadang ini bukan permainan siapa pun – ini permainan City.

Anka: Musim ini City tetap berada dalam mode yang nyaris angkuh, tetapi ada sesuatu tentang seberapa dekat kesempurnaan mereka dalam memainkan permainan yang membuatnya sulit untuk membangkitkan semangat. Mereka tidak memiliki risiko yang membuat sepak bola begitu manusiawi dan menarik. Liverpool 2.0, sebaliknya, memiliki seorang striker yang melepaskan lima tembakan per pertandingan dan berlari seperti speedboat dengan kemudi patah. Darwin Nunez di box office.

READ  Astros menjelajahi pasar berburu, Wilson Contreras telah berdiskusi dengan anaknya

Tukang giling: Liverpool. Saya lebih suka sepakbola menjadi kacau daripada terkendali (walaupun ada keindahan tertentu di dalamnya), jadi dari sudut pandang itu, pilihannya hanya ada satu.

Dengan siapa Anda lebih suka pergi ke pub, Klopp atau Guardiola?

Kay: Tanpa ingin terlalu memikirkan hal ini…

Empat pint pertama: Klopp lincah dan ramah, dan Guardiola jelas merasa tidak nyaman (“Apakah Anda yakin Anda baik-baik saja dengan ini, Pep?” “Lebih dari yang Anda kira.”) Tapi akan ada titik (empat pint? Enam ? Delapan?) di mana dia akan kalah. Ketenangan Klopp cukup dikesampingkan dan suasana hatinya akan menjadi gelap secara signifikan. Mungkin pada titik yang sama di mana Guardiola, yang kini sedang dalam performa yang sangat baik, mulai mengendurkan ketegangannya.

Kemudian, begitu Anda benar-benar mulai memberikan tekanan pada Guardiola, Klopp akan bangkit kembali, saling berpelukan dan Jagerbombs, dan semuanya terlupakan.

Jawabannya adalah Klopp, tapi tidak jelas.


Pint dengan semangat? (Günter Schiffmann/AFP melalui Getty Images)

Taylor: Tidak diragukan lagi, malam bersama Klopp akan berlangsung lebih lama dan berarti mabuk terburuk keesokan paginya. Tapi saya tetap menyebut Guardiola. Saya ingin mendengar semua yang dia katakan tentang Lionel Messi dan mengabaikan fakta bahwa dia telah ditanyai pertanyaan yang sama jutaan kali.

Gembala: Itu tergantung pada siapa Anda bertanya. Jika Anda bertanya kepada Sarah sang jurnalis, Guardiola adalah orang yang saya rasa kurang memberikan dirinya sebagai pribadi selain Klopp, dan saya ingin menghabiskan beberapa jam di perusahaannya untuk melakukan penelitian. Jika Anda bertanya kepada Sarah, 40, yang hanya menginginkan percakapan yang mudah dan menghibur setelah seminggu yang panjang, mungkin dialah Klopp.

Anka: Istri Guardiola, Cristina, mengatakan Anda hanya bisa berbicara dengannya tentang sesuatu yang tidak berhubungan dengan sepak bola selama sekitar 40 menit sebelum pikirannya mulai kembali ke permainan. Saya tidak suka berbicara tentang pekerjaan ketika saya pergi ke bar, jadi saya pergi minum dengan Klopp dan menanyakan pendapatnya tentang Dune: Bagian 2.

Tukang giling: Ya, Klopp – tentu saja. Tapi saya ingin menghabiskan malam bersama Guardiola untuk melihat apakah keeksentrikannya hanya sesuatu yang umum ditemui atau apakah dia benar-benar seperti itu sepanjang waktu.

Menurut Anda, manajer mana yang akan meninggalkan warisan lebih besar di sepak bola Inggris?

Kay: Keduanya akan meninggalkan warisan yang kuat dalam permainan secara keseluruhan, apapun klubnya, namun jika Anda melihat berapa banyak tim yang terus-menerus mencoba bermain dari belakang, bahkan di level akar rumput/amatir, pengaruh Guardiola terhadap psikologi sepak bola Inggris sangatlah besar.

Taylor: Ini adalah jawaban yang paling mudah. Pernahkah Anda menonton sepak bola divisi bawah akhir-akhir ini? Anda akan melihat penjaga gawang memainkan bola pendek, dan pemain bertahan menendangnya di sekitar area penalti mereka. Itu bola semangat. Lihat, saya menulis seluruh artikel tentang itu Atlet.

Gembala: Guardiola. Dia telah membuat City nyaris tak terkalahkan dalam performa terbaiknya dan memelopori inovasi taktis, seperti full-back terbalik dan bermain dengan striker palsu atau tanpa striker yang dikenal, telah meninggalkan jejaknya di Liga Premier.


Guardiola akan meninggalkan warisan abadi di sepak bola Inggris (Adrian Dennis/AFP via Getty Images)

Anka: Saya akan mengatakan Klopp. Sikapnya yang “sepak bola adalah hal terpenting yang tidak penting dalam hidup” sangat dibutuhkan. Namun, gaya permainan Guardiola kini menjadi favorit dalam sepak bola. Dia mungkin terlalu memaksakan diri ketika mengatakan dia tidak bermain tiki-taka, namun dia memiliki tanggung jawab untuk menjadikan pendekatan ini populer.

READ  Waktu dan jaringan pertandingan sepak bola minggu ke 10 telah diumumkan

Tukang giling: Secara pribadi, saya akan lebih mengingat Klopp, tapi jawaban sebenarnya adalah Guardiola; Memang ada penghargaan, tapi tampaknya hal ini juga berdampak pada lebih banyak pelatih, mungkin karena secara teori kesuksesannya bisa sedikit ditiru. Sebagian besar kesuksesan Klopp tampaknya bergantung pada karisma dan kecerdasan emosionalnya, yang tidak dapat Anda ajarkan atau tiru kecuali Anda memilikinya. Anda bisa melihat ke arah Guardiola dan berpikir: “Saya bisa melakukan itu”, meski Anda tentu saja salah.

Apa momen favorit Anda antara Liverpool dan City di era Klopp dan Guardiola?

Kay: Ada banyak pertandingan dengan kualitas luar biasa tinggi – jauh lebih banyak dibandingkan kebanyakan kompetisi besar Premier League di masa lalu. Dari sudut pandang pribadi, saya beruntung bisa menghadiri banyak pertandingan ini, namun menyaksikan Sadio Mane mencetak gol dalam pertandingan ini sambil duduk bersama keluarga dan teman-temannya di rumahnya di Senegal adalah pengalaman yang luar biasa.

Gembala: Pembersihan garis gawang John Stones pada Januari 2019, yang tidak disadari oleh siapa pun pada saat itu, akan menjadi selisih tersempit antara kedua tim musim itu, mengingat hanya satu poin yang memisahkan mereka di akhir pertandingan.

Taylor: Sarah mengalahkan saya dalam hal itu, namun sapuan Stones di garis gawang harus dicatat dalam catatan sejarah City sebagai salah satu momen individu terhebat. Tahukah Anda seberapa jauh jarak bola dari gol? Sebelas milimeter (kurang dari setengah inci)! Sebelas! Di liga, City finis dengan 98 poin dan Liverpool dengan 97 poin.

Anka: Sebagai penggemar dan reporter Manchester United, saya menolak kata 'favorit'. Kegembiraan apa pun yang saya peroleh dari menyaksikan tim-tim ini segera diikuti oleh perasaan sedih karena tim saya masih memiliki jalan yang harus ditempuh sebelum mencapai level ini. Tapi, seperti Sarah dan Danny, saya sering berpikir untuk tidak melibatkan Stones. Jika bola bergerak 11mm lagi, Liverpool akan memenangkan pertandingan dan gelar itu.


Stoners menghapus batas kota pada tahun 2019 (Sean Botterill/Getty Images)

Tukang giling: Saya bisa memilih berapa pun gol bagus atau pertandingan seru yang akan saya ciptakan, namun kenyataannya, Guardiola justru berteriak 'dua kali!' DUAIIIIIIIIIICCCEEE!” ke langit malam, dengan gerakan tangan yang terkait dan membungkuk ke belakang sejauh ini, dia hampir terjatuh, setelah mengira City telah ditolak dua penaltinya di Anfield pada November 2019.

Beri nama susunan pemain Anda yang dikumpulkan dari tim yang ada…

Apa ekspektasimu di hari Minggu?

Kay: 2-2

Taylor: 2-2

Gembala: 2-2

Anka: 2-2

Tukang giling: 2-1 untuk Liverpool.


Pertandingan hari ini antara Liverpool dan Manchester City dapat membantu menentukan perebutan gelar Liga Premier – dan Atlet Dia menganalisis setiap sudut penting.

(Gambar teratas: Getty Images)