Februari 8, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Lelang hak atas 100 pulau di Cagar Alam Widi Indonesia tertunda

Komentar

Sotheby’s Lelang HAK LISENSI EKSKLUSIF ATAS KEBERADAAN VT, DAN 100 pulau yang dilindungi lingkungan di Indonesia, seluas 25.000 hektar, telah ditunda dari tanggal yang direncanakan semula minggu lalu. Penangkapan itu menyusul reaksi dari kelompok lingkungan yang mengatakan privatisasi dan pengembangan pulau-pulau itu dapat merusak lingkungan dan mengganggu kehidupan masyarakat pesisir.

Cagar Alam Vidy, sebuah kepulauan di provinsi Maluku Utara, terletak di hotspot keanekaragaman hayati yang dikenal sebagaiSegitiga Karang,” yang merupakan rumah bagi spesies langka seperti penyu, ikan bungkuk, dan lain-lain wrasse dan hiu paus.

Di Daftar untuk dijualSotheby’s menggambarkan kepulauan itu sebagai “salah satu properti paling menakjubkan di mana pun di Bumi” dan “surga dunia lain yang terpencil”. terumbu karang dan pantai sepanjang 150 kilometer (93 mil). Rumah lelang juga menguraikan kemungkinan fasilitas yang akan datang: landasan terbang untuk jet pribadi, “resort ramah lingkungan” mewah, dan bandara internasional.

Tapi jet-setters tidak pergi ke surga begitu cepat. Di tengah protes publik, penjualan yang akan dimulai pada 8 Desember dipindahkan ke akhir Januari.

kata Kementerian Kelautan dan Perikanan SEBUAH Laporan diterbitkan PT Leadership Islands Indonesia (LII), perusahaan yang mengelola pulau-pulau tersebut, mengatakan pada 5 Desember bahwa pihaknya belum menerima izin yang sesuai untuk melanjutkan lelang, termasuk izin penggunaan yang menangani masalah lingkungan.

“Persetujuan penerima manfaat diperlukan ketika mereka beroperasi di laut, baik di wilayah pesisir maupun pulau-pulau kecil,” kata pernyataan kementerian tersebut.

kata LII dalam email ke Washington Post Ini telah bekerja dengan pemerintah sejak 2014 dalam proyek tersebut dan memiliki banyak “lisensi, izin, persetujuan, dan rekomendasi pemerintah”.

READ  Pemulihan Epidemi: Pilihan untuk Indonesia - Pendidikan

Zackary Wright, wakil presiden eksekutif Sotheby untuk Asia Pasifik, mengatakan kepada The Post melalui email bahwa perubahan itu sebagai tanggapan atas “minat yang lebih besar” dalam penjualan dan akan “memberikan lebih banyak waktu kepada pembeli yang tertarik untuk bekerja melalui uji tuntas.”

Kontroversi seputar penjualan tersebut meningkatkan pengawasan global terhadap dampak orang kaya raya terhadap lingkungan – apakah mereka terbang melintasi zona waktu dengan jet pribadi berpolusi tinggi atau berlayar dengan superyacht yang boros diesel. Buzz bergema Keprihatinan yang luas Tentang dampak pariwisata terhadap lingkungan Himalaya ingin Pantai Amalfi Di Italia.

Jual hak pakai pulau-pulau di Indonesia yang tinggi 17.000, bukan hal baru, kata Muhammad Yusuf Sangatji, direktur eksekutif Jala Ina, kelompok aktivis Kepulauan Maluku yang berfokus pada konservasi laut dan masyarakat pesisir. Tetapi skala besar dari penjualan khusus ini – mencakup seluruh cagar alam, bukan hanya beberapa pulau – dan fakta bahwa informasi tentangnya mudah diakses secara online menyebabkannya menjadi “viral”, katanya.

“Saya pikir ini pertama kalinya lelang sebesar ini dilakukan secara terbuka [people] Bisa diakses di media sosial. Ini berbeda dengan penjualan sebelumnya,” ujarnya sambil menunjuk lelang pulau-pulau di Kepulauan Seribu Indonesia. “Biasanya penjual langsung ke pasar.”

Menanggapi kritik bahwa tanah dijual kepada orang asing, LII mengklarifikasi melalui email, “Hukum Indonesia tidak mengizinkan kepemilikan pribadi atas pulau oleh orang asing, warga negara atau perusahaan. Sebagian dari kepentingan LII sedang dilelang dengan imbalan hak untuk bergabung dalam pembangunan ini,” katanya.

Juru bicara LII Okki Soebagio mengatakan itu akan membuat kurang dari 0,005 persen dari kawasan cadangan, menjadikannya “pengembangan resor pulau pribadi dengan kepadatan terendah di dunia.”

READ  Coca-Cola Indonesia, dalam perjalanan menuju dunia tanpa limbah

“Keselamatan berskala besar merupakan inti dari visi dan misi perusahaan,” kata Soebagio.

Para pencinta lingkungan tidak yakin. “Wisata berkelanjutan adalah wacana. Kami membicarakannya, tapi kami tidak menerapkannya,” kata Yusuf dari Jala Ina. “Tidak ada bukti pariwisata berkelanjutan di Indonesia.”

Bahkan hal terkecil – seperti snorkeling – dapat berdampak pada lingkungan, katanya.

Afdillah, ketua kelompok kampanye kelautan Greenpeace Indonesia, berbagi keprihatinan dengan Yusuf, menyebut ekowisata sebagai “janji kosong”.

“Kami sangat yakin bahwa tidak ada yang namanya ‘pembangunan berkelanjutan’ di cagar alam dan bahwa cara terbaik untuk melestarikannya adalah dengan membiarkannya apa adanya. Padahal, kita sebagai manusia harus berusaha mengembangkannya,” katanya, menambahkan bahwa resor, pelabuhan, dan lapangan terbang akan mengubah lanskap.

Pelelangan tersebut merupakan “pelanggaran serius terhadap hak masyarakat pesisir dan nelayan tradisional yang tinggal di sekitar cagar alam,” kata Abdilla, yang membantah klaim Sotheby bahwa cagar alam tersebut “tidak berpenghuni”.

“Di Indonesia, tidak ada satu pulau atau wilayah laut pun yang tidak diklaim,” katanya.

Sharmila melaporkan dari Jakarta dan Ables dari Seoul.