November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Lawan sayap kanan Prancis memprotes saat kampanye pemilihan memasuki minggu terakhir

Lawan sayap kanan Prancis memprotes saat kampanye pemilihan memasuki minggu terakhir

PARIS (Reuters) – Ribuan pengunjuk rasa anti-sayap kanan berbaris di seluruh Prancis pada Sabtu ketika penentang kandidat presiden Marine Le Pen berusaha membentuk front persatuan untuk mencegahnya memenangkan pemilihan putaran kedua melawan petahana Emmanuel Macron pada 24 April.

Macron, seorang sentris pro-Uni Eropa, memenangkan kursi kepresidenan pada 2017 dengan mudah mengalahkan Le Pen ketika para pemilih berkumpul di belakangnya dalam putaran kedua untuk mendorong partai sayap kanannya keluar dari kekuasaan.

Tahun ini, pemungutan suara putaran pertama hari Minggu lalu memainkan pertempuran yang sama, tetapi Macron menghadapi tantangan yang lebih berat.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Di pusat kota Paris, ribuan orang berkumpul meneriakkan slogan-slogan menentang sayap kanan dan memperingatkan kerusuhan demokratis jika Le Pen menang. Satu spanduk berbunyi: “Melawan sayap kanan. Demi keadilan dan kesetaraan, bukan Le Pen di Istana Elysee,” merujuk ke kediaman resmi presiden Prancis.

Dominic Sobo, kepala SOS Racism, yang bersama dengan lusinan kelompok hak asasi, serikat pekerja dan asosiasi menyerukan protes: “Jika sayap kanan berkuasa, kita akan menyaksikan keruntuhan besar-besaran kamp anti-rasisme yang demokratis dan progresif.” ke Reuters.

Orang perlu menyadari bahwa terlepas dari kemarahan mereka pada Emmanuel Macron dan kebijakannya, tidak ada kesetaraan antara kandidat konservatif liberal dan kandidat sayap kanan.

Polisi memperingatkan kemungkinan insiden ketika demonstran berkumpul di sekitar 30 kota, tetapi protes berakhir dengan damai.

Macron, yang mengorganisir rapat umum di Marseille dalam upaya membujuk pemilih sayap kiri untuk memilihnya pada 24 April, memimpin sedikit dalam jajak pendapat.

“Kanan paling kanan adalah bahaya bagi negara kita. Jangan ganggu mereka! Serang mereka!” katanya kepada para pendukungnya di kota pelabuhan Mediterania, yang menempatkan kandidat sayap kiri Jean-Luc Mélenchon nomor satu pada 10 April. Dia berkata. Baca lebih banyak

READ  Dalam pemilihan Brasil, masa depan Amazon dipertaruhkan

Sebelum putaran pertama pemilihan, Le Pen berhasil mengeksploitasi kemarahan atas biaya hidup dan persepsi bahwa Macron terlepas dari kesulitan sehari-hari. Ini membuatnya menerima 23,1% suara, dibandingkan dengan 27,85% untuk Macron.

Namun, dia tampak lebih khawatir minggu ini ketika fokus bergeser ke pernyataannya dan jajak pendapat menunjukkan Macron memperpanjang keunggulannya. Sebuah jajak pendapat oleh IPSOS-Sopra-Steria pada hari Sabtu menunjukkan presiden memenangkan putaran kedua dengan 55,5% suara.

Dia mendapat dukungan dari mantan presiden Nicolas Sarkozy dan François Hollande. Ratusan selebritas dan tokoh olahraga juga mendukungnya untuk mencegah Le Pen berkuasa.

Protes yang tidak demokratis

Le Pen, yang pendiriannya dianggap anti-imigrasi dan Eurosceptic, telah berusaha dalam beberapa tahun terakhir untuk melunakkan citranya dan partai Reli Nasionalnya. Para penentang, termasuk Macron, mengatakan bahwa platformnya penuh dengan kebohongan dan janji-janji palsu – sebuah tuduhan yang telah ditolak oleh Le Pen.

Berbicara kepada wartawan selama pemberhentian kampanye di Prancis selatan, Le Pen menolak protes yang direncanakan sebagai tidak demokratis.

“Pendiriannya prihatin,” katanya. “Orang-orang yang memprotes hasil pemilu sama sekali tidak demokratis. Saya katakan kepada semua orang ini untuk memilih. Sesederhana itu.”

Dengan pemilih yang tersebar dan ragu-ragu, kandidat yang dapat melewati kubunya untuk meyakinkan pemilih bahwa opsi lain akan jauh lebih buruk kemungkinan akan memenangkan pemilihan.

READ  Pasukan Ukraina mungkin harus mundur di Severodonetsk, kata komandan di Donbass Ukraina

Selama beberapa dekade, “Front Republik” pemilih dari semua lapisan yang berkumpul di belakang kandidat arus utama telah membantu mengusir sayap kanan dari kekuasaan.

Tetapi Macron, yang gaya dan kebijakannya yang keras yang kadang-kadang membelok ke kanan telah mengecewakan banyak pemilih, tidak dapat lagi secara otomatis mengandalkan dukungan itu.

Menyoroti bagaimana, bagi sebagian pemilih, memilih Macron bukanlah keputusan yang mudah, satu spanduk di Paris berbunyi: “Baik Le Pen maupun Macron.”

Aktivis perubahan iklim dari Extinction Rebellion sebelumnya terpaksa menutup alun-alun dan jalan utama di ibu kota, sebagai protes atas program lingkungan kedua kandidat.

“Pemilu ini membuat kita tidak punya pilihan antara kandidat sayap kanan dengan ide-ide kebencian… dan kandidat yang mengesampingkan masalah lingkungan selama lima tahun dan berbohong,” Lu, 26, seorang guru sejarah, yang telah bergabung dengan Extinction Rebellion II. Beberapa tahun lalu, Reuters.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Marco Trujillo dan Michelle Rose di Marseille; Penyuntingan oleh Francis Kerry, Russell dan Clelia Ozil

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.