April 17, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Lavrov di OSCE – DW – 12/01/2023

Lavrov di OSCE – DW – 12/01/2023

“Koridor ini harusnya bebas! Tolong matikan lampu kilat Anda,” teriak seorang pejabat pers Makedonia Utara dengan panik ketika semakin banyak jurnalis dan kamera mulai berdatangan ke ruang pers yang sudah penuh sesak di mana Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov hendak mengadakan konferensi persnya. .

Kehadirannya sendiri pada Konferensi Tingkat Menteri tahunan OSCE di Skopje, ibu kota Makedonia Utara, menyebabkan perselisihan bahkan sebelum konferensi dimulai, yang menyebabkan boikot terhadap acara tersebut oleh beberapa anggota organisasi.

Kunjungan Lavrov menimbulkan perselisihan sebelum dan selama pertemuan OSCE

Polandia dan negara-negara Baltik menolak menghadiri pertemuan tersebut, dengan alasan bahwa “salah secara moral” jika duduk di meja “dengan agresor yang melakukan genosida, agresi total terhadap Ukraina,” seperti yang dikatakan Menteri Luar Negeri Estonia Margus Tsahkna. Ukraina, ini bisa dimengerti, Dia juga menjauh.

OSCE didirikan untuk membangun jembatan antara Uni Soviet dan Barat, namun organisasi tersebut saat ini dilumpuhkan oleh blokade Rusia.Foto: Pemerintah Makedonia Utara

Organisasi Keamanan dan Kerja Sama di Eropa yang beranggotakan 57 orang didirikan selama Perang Dunia II perang Dingin Untuk meredakan ketegangan dan melibatkan kekuatan komunis dan Barat. Namun kini mereka dilumpuhkan oleh Rusia yang terus menggunakan hak veto masing-masing negara anggota. Makedonia UtaraLavrov, ketua Organisasi Keamanan dan Kerjasama di Eropa saat ini, mengatakan bahwa undangan tersebut disampaikan kepada Lavrov dalam upaya untuk mengakhiri kebuntuan dan menjamin kelangsungan hidup organisasi tersebut.

OSCE lumpuh karena Rusia

Namun diplomat Rusia tersebut mengabaikan kekhawatiran tersebut, serta semua kritik yang ditujukan terhadap negaranya di Skopje. Dalam konferensi persnya, Lavrov mengulangi keluhan-keluhan basi Rusia terhadap Barat secara umum, dan juga mengulangi tuduhan-tuduhan palsu terhadap Barat. Ukraina Dan para pendukungnya.

Diplomat Rusia tersebut juga berulang kali mengkritik OSCE di Skopje, dan menggambarkannya sebagai pelengkap OSCE. NATO Dan Uni Eropa, serta pertanyaan apakah masuk akal untuk merevitalisasinya. Namun, ketika DW bertanya kepadanya apakah Rusia berencana meninggalkan OSCE, dia menolak memberikan jawaban yang jelas.

Rusia tidak peduli dengan masa depan OSCE

Lavrov berkata: “Saya mengatakan bahwa saya tidak peduli dengan hasil sidang Organisasi Keamanan dan Kerjasama di Eropa saat ini.” Setelah semakin ditekan untuk menjawab pertanyaan tersebut, ia menangkis dengan mempertanyakan integritas reporter tersebut.

“Saya tahu bahwa di Jerman, adalah baik bagi anggota pemerintah untuk memberi tahu jurnalis apa yang harus mereka tulis, namun kami memperlakukan jurnalis kami dengan lebih hormat,” kata Lavrov.

Mikhail Komin, peneliti tamu di Dewan Hubungan Luar Negeri Eropa, menjelaskan bahwa kemunculan Lavrov di Skopje memiliki satu tujuan besar. Dia mengatakan kepada DW bahwa Rusia ingin menggunakan setiap kesempatan “untuk menunjukkan bahwa tidak ada isolasi internasional, dan bahwa Rusia tidak terisolasi.”

DW bertanya kepada Lavrov tentang masa depan Organisasi Keamanan dan Kerja Sama di Eropa

Browser ini tidak mendukung komponen video.

Target Rusia: Opini di Dunia Selatan

Makanya mereka ikut serta dalam G20 atau Majelis Umum PBB, tambah Komen. Bagian dari strategi ini juga untuk mempertahankan persaingan yang sedang berlangsung antara Ukraina dan Rusia – “perjuangan untuk mendapatkan suara dari negara-negara Selatan,” seperti yang ia jelaskan.

Di Skopje, Kementerian Luar Negeri Rusia dengan hati-hati mempublikasikan foto-foto setiap pertemuan bilateral yang diadakan Lavrov, bahkan percakapan yang sangat singkat sekalipun. Pertemuan dengan para menteri luar negeri Hongaria, Kazakhstan atau Armenia jelas dimaksudkan untuk memberi sinyal bahwa mereka masih tertarik dengan apa yang disampaikan Rusia.

READ  Pembaruan langsung perang Rusia-Ukraina: berita NATO, Putin, dan yang terbaru

“Ilusi optik,” kata seorang diplomat senior Barat kepada DW, yang meminta tidak disebutkan namanya agar dia bisa berbicara terus terang. “Tentu saja, siapa pun yang ingin bertemu dengannya, saya yakin ruangan itu akan terpampang foto dirinya sedang berjabat tangan. Karena sejujurnya, hampir seluruh ruangan tidak ingin bertemu dengannya.”

Diplomat tersebut menunjukkan fakta bahwa hanya ada sedikit menteri ketika Lavrov menyampaikan pidatonya pada rapat umum tersebut. Dia berbicara “di sebuah ruangan dengan lebih banyak diplomat junior” yang hanya mencatat apa yang dikatakan.

Selain itu, sumber tersebut mengatakan kepada DW, tidak seperti beberapa negara lain di Afrika dan Amerika Latin, anggota OSCE, seperti Kazakhstan dan Armenia, sangat menyadari bahwa ini adalah “perang penaklukan imperialis yang dilancarkan oleh Rusia melawan Ukraina. dia.” . “Hati-hati dengan apa yang mereka katakan. Mereka tidak ingin membuat marah tetangga besarnya.”

Lavrov menggunakan Skopje sebagai cara untuk secara terbuka mengungkapkan kebenciannya terhadap OSCE dan menyoroti hubungan Moskow dengan negara-negara UE yang bersahabat dengan Kremlin seperti Hongaria.Foto: Pers Kementerian Luar Negeri Rusia/TASS/DPA/Picture Alliance

Apakah Lavrov mendapatkan apa yang diinginkannya?

Terlepas dari semua itu, Lavrov tampaknya mendapatkan apa yang diinginkannya selama kunjungannya ke Makedonia Utara, yang merupakan negara anggota NATO. Dia telah berpidato di pertemuan internasional yang besar, menjadi tuan rumah konferensi pers di ruangan yang penuh dengan wartawan, dan mengambil foto-foto indah dirinya bertemu dengan rekan-rekannya yang ramah.

Apakah itu layak? Pada akhirnya, anggota OSCE, termasuk Rusia, setuju untuk menunjuk Malta sebagai presiden baru organisasi tersebut, dan memperpanjang masa jabatan posisi puncak organisasi tersebut. Namun negara ini masih belum mempunyai anggaran, dan hal ini tampaknya merupakan hasil yang buruk.

“Kami baru saja menyaksikan contoh lain dari bentrokan ideologis antara narasi-narasi yang saling bersaing pada pertemuan di Skopje,” kata Jamie Shea, peneliti senior di lembaga pemikir Friends of Europe yang berbasis di Brussels, kepada DW.

READ  Putri Mahkota Leonor dari Spanyol memulai pelatihan militer selama tiga tahun

Bisakah OSCE kembali ke keadaan semula?

Namun, Shea mengatakan meskipun OSCE telah terpinggirkan dalam perdebatan keamanan Eropa saat ini, namun tetap penting untuk melanjutkannya.

“Suatu hari perang di Ukraina akan berakhir dan Rusia serta Barat harus mengurangi ketegangan, menegosiasikan perjanjian pengendalian senjata baru, dan merestrukturisasi kembali keamanan Eropa,” kata Shea. “OSCE akan kembali menjadi forum di mana jembatan ini harus dibangun.”

Diedit oleh: John Shelton