Desember 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kesepakatan ekspor gandum Ukraina kembali karena Rusia melanjutkan partisipasi

Kesepakatan ekspor gandum Ukraina kembali karena Rusia melanjutkan partisipasi

  • Turki mengatakan kesepakatan gandum akan dilanjutkan pada siang hari Rabu
  • Rusia mengatakan telah menerima jaminan dari Ukraina
  • Jaminan yang dinyatakan tidak lebih jauh dari kesepakatan asli

ANKARA/Kyiv (Reuters) – Rusia mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya akan melanjutkan partisipasinya dalam kesepakatan untuk membebaskan ekspor biji-bijian penting dari Ukraina yang dilanda perang setelah ditangguhkan pada akhir pekan, dalam sebuah langkah yang mengancam akan memperburuk kelaparan di seluruh negeri. Globalisme.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan telah menerima jaminan tertulis dari Kyiv bahwa koridor biji-bijian Laut Hitam tidak akan digunakan dalam operasi militer melawan Rusia.

“Federasi Rusia menganggap bahwa jaminan yang diterimanya saat ini tampaknya cukup dan melanjutkan implementasi perjanjian,” kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan.

Rusia menangguhkan partisipasinya dalam kesepakatan pada hari Sabtu, dengan mengatakan tidak dapat menjamin keselamatan kapal sipil yang melintasi Laut Hitam karena serangan terhadap armadanya di sana, yang sebagian dikatakan berasal dari dalam koridor ekspor biji-bijian. Ukraina mengatakan itu adalah alasan yang salah.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan sebelumnya bahwa Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu mengatakan kepada mitranya dari Turki bahwa kesepakatan gandum yang ditandatangani pada 22 Juli, ditengahi oleh Turki dan PBB, akan terus berjalan mulai tengah hari pada hari Rabu.

Erdogan mengatakan bahwa “pemindahan biji-bijian akan berlanjut seperti yang telah disepakati sebelumnya hingga pukul 12 siang hari ini.”

Harga gandum, kedelai, jagung dan rapeseed turun tajam di pasar global setelah pengumuman tersebut, mengurangi kekhawatiran tentang meningkatnya keterjangkauan pangan.

Sumber-sumber industri mengatakan kepada Reuters bahwa kapal-kapal itu terus mengangkut gandum Ukraina di rute itu meskipun ada penangguhan, tetapi ini tidak mungkin berlanjut lama karena perusahaan asuransi belum mengeluarkan kontrak baru karena langkah Rusia.

READ  Kecelakaan pesawat China: pembaruan langsung dan berita terbaru

“Ini adalah giliran yang sama sekali tidak terduga,” Andrei Sizov, presiden konsultan pertanian yang berfokus pada Rusia Sofikon, mengatakan tentang keputusan Rusia.

“Namun, kesepakatan itu tetap goyah, karena sekarang kembali dalam dugaan apakah akan ada perpanjangan atau tidak. Dengan dua minggu sebelum perpanjangan, jelas bahwa perdebatan tentang masalah ini akan berlanjut,” tambah Sizov.

Kesepakatan itu berakhir pada 19 November dan seorang diplomat Eropa yang diberi pengarahan tentang pembicaraan gandum mengatakan kepada Reuters bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin kemungkinan akan menggunakan perpanjangan potensial sebagai cara untuk mendapatkan pengaruh dan dominasi pada KTT G20 bulan depan di Indonesia.

Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Barbock mengatakan seruan itu menunjukkan seberapa banyak negara dapat mencapai bersama.

“Ini adalah ekspresi betapa pentingnya bagi mereka yang percaya pada sistem internasional … untuk berdiri bersama di masa-masa sulit ini dan tidak membiarkan diri mereka diperas oleh Rusia,” katanya kepada Welt.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan sebelumnya bahwa dunia harus menanggapi dengan tegas setiap upaya Rusia untuk mengganggu koridor ekspor Ukraina melintasi Laut Hitam, yang diblokir setelah Moskow menginvasi Ukraina pada 24 Februari.

Blokade Rusia telah memperburuk kekurangan pangan dan krisis biaya hidup di banyak negara, dengan Ukraina menjadi salah satu pemasok biji-bijian dan minyak sayur terbesar di dunia.

Zelensky, dalam pidato video pada Selasa malam, mengatakan bahwa kapal-kapal masih bergerak dari pelabuhan Ukraina dengan kargo berkat kerja Turki dan PBB.

READ  Volodymyr Zelensky bersumpah untuk melanjutkan pertempuran selama musim dingin setelah restorasi Kherson

“Tetapi pertahanan koridor biji-bijian yang andal dan jangka panjang diperlukan,” kata Zelensky.

“Rusia harus dengan jelas menyadari bahwa mereka akan menerima tanggapan keras dari dunia untuk setiap langkah yang mengganggu ekspor makanan kita,” kata Zelensky. “Jelas, masalah di sini adalah tentang kehidupan puluhan juta orang.”

Kesepakatan biji-bijian bertujuan untuk membantu mencegah kelaparan di negara-negara miskin dengan memompa lebih banyak gandum, minyak bunga matahari dan pupuk ke pasar dunia dan mengurangi kenaikan harga yang tajam. Ini menargetkan tingkat sebelum perang sebesar 5 juta metrik ton yang diekspor dari Ukraina setiap bulan.

Menteri Luar Negeri Turki Mevlu Cavusoglu mengatakan sebelumnya bahwa Rusia prihatin dengan ekspor pupuk dan biji-bijiannya, menggemakan para pejabat Rusia yang mengatakan bahwa kapal yang membawa mereka tidak dapat berlabuh meskipun ekspor tersebut tidak termasuk dalam sanksi Barat.

Tidak disebutkan konsesi apa pun atas masalah ini dalam pernyataan Rusia tentang banding.

Analis politik Rusia Tatiana Stanovaya mengatakan keputusan Moskow untuk melanjutkan perjanjian tidak ada hubungannya dengan jaminan dari Ukraina.

“Kremlin sendiri jatuh ke dalam jebakan yang tidak tahu bagaimana cara keluarnya,” katanya.

“Itu perlu untuk mundur dan berdiri dengan baik (tidak terlalu berhasil) ketika menghadapi pertandingan yang buruk. Artinya, Putin, tidak peduli seberapa sibuknya dia dengan Ukraina, misi sejarahnya dan keyakinannya bahwa dia benar, tetap menjadi moderator. politisi rasional yang tahu bagaimana mundur jika perlu.”

Duta Besar AS untuk PBB, Linda Thomas Greenfield, mengatakan kepada CNN bahwa dia “senang” mendengar kembalinya Rusia ke perjanjian tersebut.

“Mereka tidak bisa menghalangi memberi makan seluruh dunia,” katanya.

Cakupan tambahan oleh Ezci Erkoyun di Ankara dan kantor Reuters lainnya; Ditulis oleh Philippa Fletcher; Diedit oleh Angus McSwan

READ  China meluncurkan 3 astronot ke stasiun luar angkasa baru

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.