Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Laporan Snap Pendapatan Mengecewakan Sementara Iklan Menurun;  Saham-saham sedang tenggelam

Laporan Snap Pendapatan Mengecewakan Sementara Iklan Menurun; Saham-saham sedang tenggelam

(Bloomberg) — Snap Inc. jatuh. paling banyak dalam lebih dari setahun setelah pemilik Snapchat melaporkan pendapatan yang lebih rendah dari perkiraan selama puncak musim liburan, mengecewakan investor hanya seminggu setelah saingannya yang lebih besar, Meta Platforms Inc. Pertumbuhan penjualan terbaik dalam dua tahun.

Kebanyakan membaca dari Bloomberg

Pendapatan naik 5% menjadi $1,36 miliar pada kuartal keempat, mengalahkan perkiraan rata-rata analis sebesar $1,38 miliar. Pertumbuhan datar selama setahun penuh, “mencerminkan lingkungan operasional yang menantang,” kata perusahaan yang berbasis di Santa Monica, California itu dalam suratnya kepada pemegang saham pada hari Selasa.

CEO Evan Spiegel telah memimpin perusahaan melalui restrukturisasi besar-besaran selama dua tahun terakhir, memangkas lapangan kerja dan menghentikan proyek yang tidak meningkatkan pendapatan atau pertumbuhan pengguna. Snap mengatakan pada hari Senin bahwa pihaknya akan mengurangi tenaga kerjanya sebesar 10% lagi tahun ini, sebuah upaya yang dikatakan akan mengurangi hierarki dan mendorong kolaborasi tatap muka.

Meskipun terjadi PHK, Snap memperkirakan kerugian EBITDA yang disesuaikan antara $55 juta hingga $95 juta pada periode saat ini, jauh lebih besar dari perkiraan analis sebesar $33 juta.

Saham turun sebanyak 32% di New York pada $11,82, menandai penurunan intraday terbesar sejak 22 Juli 2022.

Snap dan Meta sangat terpengaruh oleh perubahan yang dilakukan oleh Apple Inc. pada tahun 2021 tentang pengaturan privasinya, sehingga menyulitkan pengiklan untuk melacak pengguna iPhone. Sementara Snap berjuang untuk pulih, Meta bangkit kembali, melaporkan peningkatan penjualan sebesar 25% pada kuartal keempat.

Snap telah merombak bisnis intinya untuk menargetkan iklan dengan lebih baik dan mengukur efektivitasnya, sekaligus meningkatkan penawaran iklan tanggapan langsung.

READ  AS menyetujui inspeksi Boeing, meluncurkan kembali rencana untuk melanjutkan pengiriman 787

Dalam suratnya kepada para pemegang saham, perusahaan tersebut mengatakan pihaknya “terdorong oleh kemajuan yang kami capai pada platform periklanan kami,” dan peningkatan hasil bagi beberapa mitra periklanan, namun mengakui bahwa konflik di Timur Tengah adalah sebuah “hambatan,” yang menyebabkan jedanya. Sekitar dua poin persentase pertumbuhan pada kuartal keempat.

Baca selengkapnya: Snap kembali menghadapi penurunan prospek setelah hasil: Street wraps

Snap telah mencoba menambahkan aliran pendapatan baru dengan berbagai tingkat keberhasilan. Penawaran langganannya, Snapchat+, telah mengumpulkan 7 juta pengguna berbayar dan tingkat pendapatan tahunan sebesar $249 juta — sebuah prestasi unik di antara perusahaan media sosial yang sebagian besar gagal memonetisasi pelanggan. Namun upayanya untuk membangun tampilan augmented reality untuk pengecer dianggap terlalu rumit dan ditutup tahun lalu.

Snapchat memiliki 414 juta pengguna aktif harian pada kuartal keempat, naik 10% dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Hampir setengah dari produk tersebut berada di pasar yang sudah mapan seperti Amerika Utara dan Eropa, wilayah yang menurut perusahaan akan diprioritaskan. Ini adalah poros penting bagi Snap, yang telah menghabiskan waktu bertahun-tahun mencurahkan sumber dayanya untuk membangun dukungan bagi ponsel Android di pasar negara berkembang.

“Kami lebih fokus pada pertumbuhan pengguna dan memperdalam keterlibatan di wilayah kami yang paling menguntungkan,” kata Spiegel dalam suratnya. “Berfokus pada inisiatif ini akan membantu kami meningkatkan penggunaan aktif harian Snapchat, memperdalam keterlibatan konten, meningkatkan kinerja bagi pengiklan, dan pada akhirnya mempercepat pertumbuhan pendapatan dan meningkatkan arus kas bebas.”

Perusahaan mengatakan bahwa lebih dari 800 juta orang menggunakan aplikasi ini secara global setiap bulannya.

Snap memperkirakan pendapatannya berkisar antara $1,10 miliar hingga $1,14 miliar pada kuartal pertama, meningkat hingga 15% dari tahun sebelumnya. Laju pertumbuhan sejalan dengan perkiraan rata-rata analis, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg

READ  Mobil listrik lebih mahal bahan bakarnya daripada mobil bertenaga gas pada akhir 2022: sebuah perusahaan konsultan

Pada kuartal keempat, Snap melaporkan kerugian bersih sebesar $248,7 juta, dibandingkan dengan kerugian sebesar $287,6 juta pada tahun lalu dan di bawah perkiraan rata-rata analis sebesar $287 juta. Laba per saham adalah 8 sen, dibandingkan dengan perkiraan analis sebesar 6 sen.

Perusahaan akan mengeluarkan biaya antara $55 juta dan $75 juta terkait dengan PHK, yang sebagian besar akan dibelanjakan pada kuartal pertama.

(Perbarui harga saham di paragraf kelima)

Paling banyak dibaca dari Bloomberg Businessweek

©2024 Bloomberg L.P