November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Laporan perjalanan: Kursi panas AirAsia Indonesia ke Bangkok

Bangkok – Perjalanan saya dari Jakarta (CGK) ke Bangkok (Bandara Tan Mueang) dengan AirAsia Indonesia, salah satu cabang AirAsia yang kurang terkenal. Ini adalah salah satu penerbangan AirAsia paling menyenangkan yang pernah saya alami selama berbulan-bulan sebagai frequent flyer maskapai ini.

AirAsia adalah roti dan mentega penerbangan berbiaya rendah di Asia Tenggara, menghubungkan kota-kota di dalam negara-negara di kawasan dan internasional. Air Asia adalah salah satu maskapai yang tidak pernah salah dan dikenal karena suatu alasan; Harga yang kompetitif.

Maskapai ini menempati tempat khusus dalam banyak pertanyaan orang Asia Tenggara karena memungkinkan seseorang untuk bepergian dengan murah dan mendorong perjalanan wisata dan bisnis dengan biaya premium.

Penerbangan saya lepas landas pada hari Jumat (4 November 2022), yang merupakan waktu sibuk dalam seminggu. Banyak orang Indonesia terbang ke Bangkok untuk liburan dan bisnis, yang menjelaskan mengapa sebagian besar penumpang yang menempati pesawat adalah orang Indonesia.

Pesawat saya


Maaf untuk refleksinya. Hari ini saya membawa A320 biasa dengan registrasi PK-AZL. Ini adalah salah satu badan pesawat tertua di 14,3 tahun.

Sebelumnya, pesawat tersebut terbang untuk induknya AirAsia di Malaysia dengan registrasi 9M-AHP dengan nomor seri 3582. Badan pesawat ini bergabung dengan AirAsia Indonesia pada tahun 2018 dan dikirimkan baru ke AirAsia Malaysia pada tahun 2008.

Bukan awal yang terbaik


Terminal Keberangkatan di Jakarta.

Saya benci mengatakan ini, tetapi setelah memesan ‘kursi panas’ yang terkenal di pesawat, saya merasa sedikit (terlalu) berhak atas penerbangan ini. Kursi ini adalah kursi yang akan Anda temukan di maskapai mana pun, tetapi dalam kasus ini, kursi pintu darurat dan kursi depan.

READ  Gelombang tinggi membunuh 10 orang selama ritual pantai di Indonesia

Penumpang yang memesan kursi panas berhak mendapatkan prioritas, yang tidak terjadi dalam kasus ini. Saya tidak terkesan dengan prosedur boarding di Soekarno Hatta ‘terbaik’ di Jakarta ini.

Akhirnya naik juga


Kabin AirAsia Indonesia ke Bangkok

Setelah mengantri selama 15 menit, saya akhirnya duduk di kursi saya. Senang saya memesan kursi panas karena penerbangan ini hampir 95% muatan kabin penuh. Proses boarding diringkas dalam satu kata – kebingungan. Perasaan terbaik adalah mengetahui bahwa Anda telah membayar ekstra dan akan memiliki seluruh baris kursi untuk diri sendiri, tapi itu akan berubah.

Saya tahu ini akan menjadi penerbangan yang bagus karena awak kabin mengatakan boarding sudah selesai dan saya memiliki seluruh antrian untuk diri saya sendiri. Saya membuat kesalahan dan ditingkatkan menjadi dua di baris saya dari kursi biasa, yang membuat saya sedikit stres.

Untungnya, pria yang duduk di sebelah saya cukup sopan untuk pindah ke baris yang berlawanan, di mana dia mengambil kursi 12C gratis, meninggalkan istrinya dengan kursi gratis antara saya dan 12D. Setidaknya aku tidak lelah selama tiga setengah jam berikutnya.

Ruang kaki yang bagus!


Taksi ke Landasan Pacu 25R


Lepas landas dengan kekuatan penuh dari Bandara CGK meninggalkan Jakarta yang kabur.

My Advance Meal Nasi Kuning – Semua penumpang kursi panas disediakan makanan dan air gratis. Itu benar-benar pedas dan enak! Itu kompensasi untuk kecelakaan naik pesawat di bandara CGK.


barang dijual


Saya membeli satu untuk diri saya sendiri!

Intinya


Tidak ada yang salah dengan AirAsia, makanan yang konsisten, dan layanan terbaik. Menurut saya terbang dengan AirAsia seperti pergi ke McDonald’s, Anda memberikan apa yang Anda dapatkan dan mengharapkan layanan yang sama secara menyeluruh.

READ  Delhi dan Jakarta tingkatkan kerja sama keamanan, berbagi teknologi, kata Duta Besar Indonesia Krishnamurthy

Kredit foto: Semua foto oleh Indy Udol