April 23, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Polandia loloskan RUU kontroversial untuk cek pengaruh Rusia – DW – 26/05/2023

Polandia loloskan RUU kontroversial untuk cek pengaruh Rusia – DW – 26/05/2023

Anggota parlemen Polandia meloloskan RUU pada hari Jumat untuk menyelidiki pengaruh Rusia di negara itu, yang menurut pihak oposisi merupakan upaya yang ditargetkan untuk mempengaruhi pemilu tahun depan.

Undang-undang tersebut akan membentuk komisi untuk menyelidiki dugaan pengaruh Rusia dari tahun 2007 hingga 2022.

Mereka yang diketahui bertindak di bawah pengaruh Rusia akan dilarang menjabat dalam peran di mana mereka bertanggung jawab atas dana publik selama 10 tahun – secara efektif melarang mereka memegang jabatan publik – serta dari posisi yang memerlukan izin keamanan.

Undang-undang baru didorong oleh partai Hukum dan Keadilan (PiS) yang berkuasa, yang mengklaim partai oposisi Civic Platform (PO) memungkinkan Polandia menjadi sangat bergantung pada bahan bakar fosil Rusia ketika mantan pemimpinnya Donald Tusk Dia adalah Perdana Menteri dari 2007 hingga 2014.

“Kami ingin undang-undang Komite Pemeriksa Efek Rusia mulai berlaku dan agar komite dapat berfungsi,” kata juru bicara Partai Hukum dan Keadilan Rafal Pushnik sebelum pemungutan suara.

“Jika Tuan Donald Tusk memiliki sesuatu dalam hati nuraninya … dia harus takut.”

Oposisi mengkritik “perburuan penyihir” politik.

Penyelidikan akan dipimpin oleh sebuah komite yang dipilih oleh Parlemen, di mana partai Hukum dan Keadilan memiliki mayoritas tipis.

Pemimpin Partai Buruh Krzysztof Brijza mengatakan undang-undang baru itu adalah “gagasan gaya Soviet yang berasal dari mentalitas (pemimpin Hukum dan Keadilan) Jaroslav Kaczynski dan mencoba mengatur perburuan terhadap Donald Tusk dan melenyapkannya” dari politik Polandia.

Tusk, yang tidak lagi menjadi Anggota Parlemen Kursi pesta POhadir di ruangan selama pemungutan suara.

Dia menggambarkan mereka yang mendukung undang-undang tersebut sebagai “pengecut” yang “melanggar moral parlementer yang baik dan prinsip dasar demokrasi, karena takut kehilangan kekuasaan, karena takut pada rakyat, karena takut akan tanggung jawab (mereka harus menghadapinya) .” Setelah mereka kalah dalam pemilihan.”

READ  Gempa Ekuador menewaskan sedikitnya 16 orang
Mantan Perdana Menteri Donald Tusk hadir di ruangan itu selama pemungutan suara hari JumatFoto: Czarek Sokolowski/AP/gambar Aliansi

Tusk mengatakan pihak oposisi memiliki strategi untuk berurusan dengan komisi tersebut dan meminta warga Polandia untuk bergabung dengannya dalam demonstrasi pro-demokrasi pada 4 Juni, peringatan pemilu 1989 yang sebagian bebas yang menggulingkan Komunis dari kekuasaan di Polandia.

Slomir Patera, pakar konstitusi di Universitas Marie Sklodowska Curie di Lublin, mengatakan kepada AFP bahwa undang-undang tersebut mengandung definisi yang tidak jelas tentang pengaruh Rusia dan rentan terhadap penyalahgunaan.

“Sistem ini melanggar semua landasan konstitusional,” katanya.

zc/wd (AFP, Reuters)