Februari 9, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kupu-kupu raja telah ditambahkan ke Daftar Merah Spesies Terancam Punah dari Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam

Kupu-kupu raja telah ditambahkan ke Daftar Merah Spesies Terancam Punah dari Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam

Seekor kupu-kupu raja di Paviliun Kupu-kupu di Museum Sejarah Alam di Los Angeles County pada Rabu, 1 Juni 2022.

Bangau David | Grup Berita Media | Los Angeles Daily News melalui Getty Images

Aktivis konservasi internasional mengatakan, Kamis, bahwa kupu-kupu raja hitam dan oranye yang terkenal terancam punah karena perusakan habitat alami dan perubahan iklim.

Kupu-kupu raja, yang dikenal karena migrasi tahunannya melalui Amerika Utara, telah ditempatkan dalam kategori terancam punah oleh Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam. Daftar Merah Spesies Terancam.

Setiap musim gugur, jutaan kupu-kupu melakukan migrasi terlama dari serangga mana pun, terbang ribuan mil dari tempat berkembang biak di Amerika Serikat bagian timur dan Kanada untuk menghabiskan bulan-bulan musim dingin di Meksiko dan California.

Para ilmuwan mengatakan bahwa populasi kerajaan telah menurun antara 22% dan 72% selama dekade terakhir. Populasi Barat paling berisiko punah, turun 99,9% dari sekitar 10 juta kupu-kupu menjadi hanya 1.914 kupu-kupu antara tahun 1980-an dan 2021.

Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN) mengatakan populasi timur terbesar turun 84% dari tahun 1996 hingga 2014.

Lebih dari 40.000 spesies sekarang terancam punah, menurut IUCN, karena para ilmuwan memperingatkan bahwa Bumi sedang mengalami peristiwa kepunahan massal keenam yang didorong oleh aktivitas manusia.

Faktor-faktor yang berkontribusi terhadap penurunan tajam termasuk penebangan dan penggundulan hutan yang telah menghancurkan sebagian besar habitat kupu-kupu musim dingin di Meksiko dan California. Insektisida dan herbisida yang digunakan dalam pertanian juga telah membunuh kupu-kupu dan tanaman milkweed yang menjadi makanan ulat. Meningkatnya suhu, didorong oleh perubahan iklim, juga menyebabkan migrasi awal sebelum milkweed tersedia.

“Pembaruan Daftar Merah hari ini menyoroti kerapuhan keajaiban alam,” kata Direktur Jenderal IUCN Bruno Oberle dalam sebuah pernyataan. “Untuk melestarikan keanekaragaman alam yang kaya, kita membutuhkan kawasan konservasi dan konservasi yang efektif dan diatur secara adil, bersama dengan tindakan kritis untuk mengatasi perubahan iklim dan memulihkan ekosistem.”

READ  Beijing dan Shanghai mulai dibuka kembali saat kasus COVID menurun

Para ilmuwan khawatir apakah cukup banyak raja yang akan bertahan untuk mempertahankan populasi dan menghindari kepunahan. Konservasionis mendesak orang dan organisasi untuk membantu melindungi spesies, dari menanam milkweed hingga mengurangi penggunaan pestisida.

“Sungguh memilukan bahwa kupu-kupu raja sekarang diklasifikasikan sebagai sangat terancam punah oleh Daftar Merah IUCN, badan ilmiah internasional terkemuka tentang kepunahan,” kata Stephanie Koroz, Spesialis Kebijakan Spesies Terancam Punah di Pusat Keanekaragaman Hayati.

“Dinas Ikan dan Margasatwa harus berhenti berpangku tangan dan melindungi kupu-kupu raja di bawah Undang-Undang Spesies Terancam Punah untuk saat ini, daripada bersembunyi di balik alasan birokrasi,” kata Coroz.