April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Jerman menolak pengerahan pasukan Macron di Ukraina dan menuntut Paris menyediakan lebih banyak senjata

Jerman menolak pengerahan pasukan Macron di Ukraina dan menuntut Paris menyediakan lebih banyak senjata

Tetap terinformasi dengan pembaruan gratis

Wakil Kanselir Jerman mengatakan “tidak ada peluang” mengirim pasukan darat ke Ukraina, dan sebagai penolakan terhadap Prancis, ia mengatakan kepada Paris bahwa mereka seharusnya memasok lebih banyak senjata ke Kiev.

Robert Habeck menolak saran Presiden Prancis Emmanuel Macron pada hari Senin untuk tidak mengesampingkan pengerahan pasukan ke Ukraina, ketika para pemimpin NATO mendiskusikan gagasan tersebut.

Menanggapi pertanyaan apakah pengiriman pasukan ke Ukraina merupakan suatu pilihan, Macron mengatakan bahwa kemungkinan ini telah dibahas oleh para pemimpin Barat meskipun “saat ini tidak ada konsensus” mengenai masalah tersebut. “Tetapi tidak ada yang bisa dikesampingkan. Kami akan melakukan segala daya kami untuk memastikan bahwa Rusia tidak dapat memenangkan perang ini.”

Komentarnya dan tanggapan cepat dari banyak sekutunya di Eropa menunjukkan sulitnya menyeimbangkan tindakan yang dihadapi negara-negara Barat ketika mereka mencari cara untuk meningkatkan dukungan bagi Kiev pada saat kritis dalam perang yang telah berlangsung selama lebih dari dua tahun sambil menghindari konflik. eskalasi yang lebih luas.

Rusia pada hari Selasa memperingatkan bahwa pengerahan pasukannya akan membuat perang skala penuh melawan NATO tidak dapat dihindari.

“Saya senang Prancis memikirkan cara meningkatkan dukungannya terhadap Ukraina, namun jika saya bisa memberikan saran – berikan lebih banyak senjata,” kata Habeck.

Kanselir Jerman Olaf Schulz mengatakan bahwa negara-negara Barat setuju “untuk tidak menempatkan pasukan darat di wilayah Ukraina, dan tidak mengirim tentara ke sana dari negara-negara Eropa atau NATO,” pernyataan yang juga digaungkan oleh rekan-rekannya di Polandia, Italia dan Republik Ceko.

READ  Xi menyerukan pertumbuhan militer China saat kongres Partai dibuka

Jerman sejauh ini merupakan pemberi dukungan militer terbesar di Eropa kepada Ukraina, dan telah lama mengkritik kontribusi Perancis yang lebih kecil, meskipun anggaran pertahanannya sama besarnya.

Prancis mengatakan pihaknya tidak memiliki persediaan senjata lama yang bisa dikirim ke Ukraina dalam jumlah besar, dan malah memasok senjata yang lebih canggih, khususnya rudal jelajah SCALP.

Seorang pejabat NATO mengatakan tidak ada rencana bagi aliansi tersebut untuk mengerahkan pasukan tempur di lapangan. “Ukraina punya hak untuk membela diri, dan kami punya hak untuk mendukungnya,” kata pejabat itu.

Namun seorang pejabat senior pertahanan Eropa mengatakan pernyataan Macron adalah untuk menciptakan pencegahan dan ambiguitas terhadap Rusia, dan menambahkan: “Semua orang tahu ada pasukan khusus Barat di Ukraina – tetapi mereka belum secara resmi mengakuinya.”

Tidak ada tanda-tanda mundur dari Istana Elysee pada hari Selasa. Seorang pejabat Prancis mengatakan bahwa komentar Macron dimaksudkan untuk menandakan komitmen Prancis untuk membela Ukraina dan penting untuk memulai diskusi di antara sekutu mengenai apa yang mungkin perlu mereka lakukan untuk menggagalkan kemenangan Rusia.

Salah satu suara dukungan untuk Macron datang dari Lituania, di mana seorang penasihat presiden negara tersebut mengatakan mereka berdiskusi “terus terang” apakah akan mengirim pasukan untuk membantu melatih tentara di Ukraina.

Menteri Luar Negeri Lituania Gabrielius Landsbergis menambahkan: “Saat-saat seperti ini memerlukan kepemimpinan politik, ambisi, dan keberanian untuk berpikir di luar kebiasaan. Inisiatif di balik pertemuan Paris kemarin patut dipelajari.

Kremlin mengatakan konflik antara Rusia dan NATO tidak akan terhindarkan jika aliansi Barat mengirim pasukan untuk berperang di Ukraina.

“Dalam hal ini, hal ini tidak mungkin terjadi, namun tidak bisa dihindari. Beginilah cara kami mengevaluasinya,” kata Dmitry Peskov, juru bicara Presiden Vladimir Putin, kepada wartawan pada hari Selasa.

READ  Para pejabat dan saksi mengatakan lima orang tewas di Gaza setelah payung bantuan gagal dibuka

Peskov mengatakan negara-negara NATO “harus bertanya pada diri mereka sendiri apakah hal ini demi kepentingan mereka sendiri dan kepentingan warganya” setelah Macron mengatakan gagasan tersebut “tidak dapat dikesampingkan.”

Tanggapan Berlin muncul di tengah perselisihan internal yang semakin terpecah di Jerman mengenai risiko meningkatnya konfrontasi dengan Rusia dengan mengirimkan rudal jarak jauh Taurus ke Ukraina.

Schulz mengatakan pada hari Senin bahwa negaranya mungkin akan “berpartisipasi dalam perang” jika mengirim rudal. “Tentara Jerman tidak boleh dikaitkan kapan pun atau di mana pun dengan target-target ini [Taurus] Tidak di Ukraina, dan juga tidak di Jerman,” kata Schulz.

Dalam kritik pedas terselubung terhadap Jerman, Macron mencatat bahwa beberapa sekutu telah mengatakan “tidak pernah” terhadap tank, jet tempur, dan rudal jarak jauh Ukraina, dan bahwa dua tahun lalu mereka telah menawarkan untuk mengirim “kantong tidur dan helm.”

“Hari ini [we all realise that] “Kita harus berbuat lebih banyak, lebih cepat dan lebih keras, untuk mengirimkan rudal dan tank.”

Di Paris, para pejabat mengatakan pada hari Selasa bahwa Macron tidak mengusulkan untuk mengirim pasukan Barat secara massal ke garis depan, namun mengecualikan partisipasi bukan lagi hal yang tabu untuk mempertahankan apa yang oleh presiden Prancis disebut sebagai “ambiguitas strategis.”

(Laporan tambahan oleh Sam Jones di Berlin, Laila Abboud di Paris, Max Seddon di Riga dan John Paul Rathbone di London)