Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Krisis minyak yang semakin dalam di Turki memprovokasi sanksi minyak Rusia

Krisis minyak yang semakin dalam di Turki memprovokasi sanksi minyak Rusia

  • Akumulasi di pasar minyak dan kapal tanker yang mengkhawatirkan
  • Turki mengatakan keluar dari pertanyaan untuk mengambil risiko asuransi
  • Yellen mengatakan bahwa minyak dari Kazakhstan tidak boleh menjadi sasaran
  • Ankara mengatakan sebagian besar kapal yang menunggu adalah kapal Uni Eropa

ISTANBUL (Reuters) – Turki telah muncul sebagai batu sandungan dalam rencana internasional yang rumit untuk merampas pendapatan minyak masa perang Rusia, karena jumlah kapal tanker yang menunggu untuk keluar dari Laut Hitam melalui selat Turki terus meningkat pada hari Jumat.

Ankara telah menolak untuk membatalkan aturan pemeriksaan asuransi baru yang diterapkannya pada awal bulan, meskipun ada tekanan berhari-hari dari pejabat Barat yang frustrasi dengan kebijakan tersebut.

Agen pelayaran Tribeca mengatakan pada hari Jumat bahwa total 28 kapal tanker minyak sedang mengantre untuk meninggalkan Bosphorus dan Dardanella.

Negara-negara G7 yang kaya, Uni Eropa, dan Australia telah sepakat untuk mencegah penyedia pengiriman, seperti perusahaan asuransi, membantu mengekspor minyak Rusia kecuali jika dijual dengan harga rendah, atau batas tertentu, dengan tujuan merampas pendapatan perang Moskow.

Otoritas Maritim Turki mengatakan akan terus menolak kapal tanker minyak dari perairan yang tidak memiliki surat asuransi yang tepat.

Perusahaan asuransi Barat mengatakan mereka tidak dapat memberikan dokumen yang diminta oleh Turki karena mereka dapat dikenakan penalti jika pengiriman minyak yang mereka tanggung ternyata dijual dengan harga di atas batas.

Otoritas Turki mengatakan jika terjadi kecelakaan yang melibatkan kapal yang melanggar sanksi, dana tumpahan minyak internasional kemungkinan besar tidak akan menanggung kerusakan tersebut.

“(Ini) bagi kami untuk mengambil risiko bahwa perusahaan asuransi tidak akan memenuhi tanggung jawabnya untuk kompensasi,” katanya, seraya menambahkan bahwa Turki sedang melanjutkan pembicaraan dengan negara lain dan perusahaan asuransi.

READ  Beijing dan Shanghai mulai dibuka kembali saat kasus COVID menurun

Dia menambahkan bahwa sebagian besar kapal yang menunggu di dekat selat itu adalah kapal-kapal UE, dengan sebagian besar minyak ditujukan ke pelabuhan-pelabuhan UE, sebuah faktor yang membuat frustrasi sekutu Barat Ankara.

Tumpukan kapal menyebabkan meningkatnya kegelisahan di pasar minyak dan kapal tanker. Jutaan barel minyak bergerak ke selatan setiap hari dari pelabuhan Rusia melalui Bosphorus dan Dardanella di Turki ke Laut Mediterania.

Minyak Kazakh

Sebagian besar kapal tanker minyak yang menunggu di Selat Bosphorus membawa minyak Kazakh, dan Menteri Keuangan Janet Yellen mengatakan pada hari Kamis bahwa pemerintah AS tidak melihat alasan untuk tunduk pada prosedur Turki yang baru.

Dia menambahkan bahwa Washington tidak memiliki alasan untuk percaya bahwa Rusia terlibat dalam keputusan Turki untuk mencegah kapal-kapal tersebut melintas.

Komisi Eropa mengatakan pada hari Jumat bahwa penundaan tidak ada hubungannya dengan batas harga dan Turki dapat terus memeriksa dokumen asuransi “dengan cara yang sama seperti sebelumnya”.

“Oleh karena itu kami menghubungi pihak berwenang Turki untuk klarifikasi dan bekerja untuk mengatasi situasi ini,” kata seorang juru bicara kepada Reuters.

Turki memiliki hubungan baik yang seimbang dengan Rusia dan Ukraina sejak Moskow menginvasi tetangganya pada Februari. Ini memainkan peran kunci dalam kesepakatan yang didukung PBB yang dicapai pada bulan Juli untuk membebaskan ekspor biji-bijian dari pelabuhan Laut Hitam Ukraina.

Tetapi hubungan antara sekutu NATO, Ankara dan Washington, kadang-kadang tegang, dengan Turki bulan lalu memperbaharui seruan agar Amerika Serikat berhenti mendukung pasukan Kurdi Suriah.

Pemerintahan Biden memberlakukan sanksi pada hari Kamis terhadap pengusaha Turki terkemuka Setke Ayan dan jaringan perusahaannya, menuduhnya bertindak sebagai fasilitator penjualan minyak dan pencucian uang atas nama Pengawal Revolusi Iran.

READ  Suksesi Charles menimbulkan tuntutan Karibia untuk reparasi, menghapus raja dari kepala negara

Pelaporan tambahan oleh Darren Butler dan Ceaser dan Jonathan Saul berada di London; Ditulis oleh Noah Browning; Disunting oleh Himani Sarkar, Clarence Fernandez, Jonathan Spicer dan Frances Kerry

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.