Oktober 6, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kremlin mengatakan Rusia harus bekerja pada pembayaran rubel untuk minyak, biji-bijian dan mineral

Kremlin mengatakan Rusia harus bekerja pada pembayaran rubel untuk minyak, biji-bijian dan mineral

  • Cari rubel jika Anda ingin gas Rusia – legislator
  • Pembicara: Barat harus membayar satu rubel untuk minyak, biji-bijian dan mineral
  • Jerman memperingatkan gangguan pasokan gas
  • Rusia mengatakan sedang mengerjakan pengaturan sistem pembayaran rubel pada hari Kamis
  • Medvedev: Sanksi menjadi bumerang bagi Barat

LONDON (Reuters) – Kremlin mengatakan pada hari Rabu bahwa adalah ide yang baik untuk menuntut agar rubel dibayar untuk ekspor minyak, biji-bijian, pupuk, batu bara, mineral dan komoditas lainnya serta gas alam, serta gas alam.

Menanggapi sanksi Barat yang keras terhadap Rusia atas invasi ke Ukraina, Presiden Rusia Vladimir Putin bersikeras bahwa gas alam yang diekspor ke Eropa atau Amerika Serikat harus dibayar dalam mata uang negaranya, sebuah tindakan yang menurut pemerintahnya dapat dilakukan minggu ini. . .

Legislator utama Rusia Vyacheslav Volodin mengatakan pada hari Rabu bahwa pembayaran rubel dapat diperpanjang untuk memasukkan ekspor minyak, biji-bijian, mineral, pupuk, batu bara dan kayu ke Uni Eropa.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Ditanya tentang komentar Volodin, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan: “Ini adalah ide yang pasti harus dikerjakan.”

Eropa sejauh ini menolak untuk membayar gas dalam rubel, membuka jalan bagi kebuntuan yang menyebabkan Jerman mengumumkan pada hari Rabu sebuah “peringatan dini” bahwa itu bisa menuju darurat pasokan.

Rusia mengatakan akan membuat pengaturan praktis pada hari Kamis bagi perusahaan asing untuk membayar gas dalam mata uang mereka sendiri. Baca lebih banyak

“Jika Anda ingin gas, cari rubel,” kata Volodin, ketua Kamar Deputi, dalam sebuah posting di Telegram.

Peskov mengatakan peran dolar sebagai mata uang cadangan global telah rusak dalam beberapa tahun terakhir, dan bahwa langkah untuk menilai ekspor terbesar Rusia dalam rubel akan menjadi “kepentingan kami dan mitra kami.”

READ  Kepulauan Solomon melarang semua kapal angkatan laut dari pelabuhan sampai operasi baru dimulai

Jerman mengatakan langkah-langkah peringatan dini ditujukan untuk mempersiapkan kemungkinan gangguan atau gangguan aliran gas alam dari Rusia. Baca lebih banyak

Eropa, yang mengimpor sekitar 40 persen gasnya dari Rusia dan membayar sebagian besar dalam euro, mengatakan raksasa gas Rusia Gazprom tidak memiliki hak untuk menarik kembali kontrak. Kelompok Tujuh menolak tuntutan Moskow minggu ini.

Bumerang

Pejabat Rusia telah berulang kali mengatakan bahwa upaya Barat untuk mengisolasi salah satu produsen sumber daya alam terbesar di dunia adalah tindakan irasional yang merugikan diri sendiri yang akan menaikkan harga bagi konsumen dan mendorong ekonomi Eropa dan Amerika Serikat ke dalam resesi.

Rusia mengatakan sanksi Barat – khususnya pembekuan cadangan sekitar $300 miliar Bank Sentral Rusia – sama dengan menyatakan perang ekonomi.

Putin mengatakan pembekuan cadangan bank sentral adalah default dalam kewajiban Barat ke Rusia, yang akan merusak kepercayaan pada dolar AS dan euro.

Mantan Presiden Dmitry Medvedev mengatakan sanksi Barat telah “memantul kembali” sekali lagi untuk melemahkan ekonomi Eropa dan Amerika Utara, menaikkan harga bahan bakar dan pemanasan dan merusak kepercayaan pada dolar dan euro.

“Dunia sedang bangun: kepercayaan pada mata uang cadangan mencair seperti kabut pagi,” kata Medvedev. “Meninggalkan dolar dan euro sebagai cadangan utama dunia tidak lagi tampak seperti fantasi.”

Medvedev mengatakan bahwa “politisi gila” di Barat mengorbankan uang pembayar pajak di atas altar kemenangan yang tidak diketahui di Ukraina. “Era mata uang regional akan datang.”

Rusia telah lama berusaha untuk mengurangi ketergantungan pada dolar AS, meskipun ekspor utamanya – minyak, gas dan mineral – dihargai dalam dolar di pasar dunia.

READ  Assad mengunjungi UEA, perjalanan pertama ke negara Arab sejak dimulainya perang

Secara global, dolar sejauh ini merupakan mata uang yang paling banyak diperdagangkan, diikuti oleh euro, yen, dan pound Inggris.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Guy Faulconbridge). Diedit oleh Conor Humphries dan Frank Jack Daniel

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.