Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Korea Utara mengkritik pembangunan militer Jepang dan bersumpah "bertindak".  Berita Senjata Nuklir

Korea Utara mengkritik pembangunan militer Jepang dan bersumpah “bertindak”. Berita Senjata Nuklir

Kementerian luar negeri Korea Utara menyebut strategi keamanan baru Jepang senilai $320 miliar “salah dan berbahaya”, dan menjanjikan tanggapan.

Korea Utara mengecam pembangunan militer yang direncanakan Jepang dan berjanji untuk mengambil tindakan terhadap apa yang disebutnya “pilihan salah dan berbahaya” Tokyo untuk meningkatkan sektor pertahanannya.

Pernyataan Selasa dari kementerian luar negeri Korea Utara datang hanya beberapa hari setelah Jepang meluncurkan strategi keamanan baru senilai $320 miliar yang menguraikan rencana militer Jepang untuk meningkatkan “kemampuan serangan balik,” dan untuk menanggapi ancaman yang ditimbulkan oleh China, Rusia dan Korea Utara. .

Strategi militer komprehensif Jepang selama lima tahun akan membuat Jepang menjadi pembelanja militer terbesar ketiga di dunia setelah Amerika Serikat dan China.

Seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri di Pyongyang mengatakan dalam sebuah laporan yang dibawa oleh Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) resmi bahwa strategi keamanan baru Jepang meresmikan “kebijakan agresi baru” dan secara fundamental mengubah lingkungan keamanan Asia Timur.

Menanggapi langkah Jepang yang “ambisi tidak adil dan berlebihan,” kata juru bicara itu, Korea Utara “akan terus menunjukkan betapa prihatin dan tidak puasnya kita dengan langkah-langkah praktis.”

Dia mengkritik juru bicara AS karena “mengagungkan dan mengagitasi rencana persenjataan kembali dan invasi ulang Jepang,” menambahkan bahwa Washington tidak berhak mempermasalahkan upaya Pyongyang untuk meningkatkan pertahanannya.

Upaya Korea Utara untuk memodernisasi kemampuan militernya termasuk sejumlah rekor peluncuran rudal balistik tahun ini, termasuk rudal yang mampu membawa muatan nuklir dan dengan jangkauan bervariasi yang dapat mencapai daratan Amerika Serikat dan sekutunya Korea Selatan dan Jepang.

Korea Utara mengklaim pada hari Senin bahwa pihaknya telah membuat kemajuan dalam usahanya untuk memperoleh satelit mata-mata, dengan mengatakan telah meluncurkan satelit uji coba dan merilis gambar hitam-putih beresolusi rendah yang menunjukkan pemandangan dari luar angkasa ibukota Korea Selatan, Seoul. , dan kota terdekat Incheon.

READ  Anggota keempat pemerintah Jepang yang dilanda skandal mengundurkan diri | Jepang

Beberapa analis Korea Selatan mengatakan gambar itu terlalu primitif untuk dijadikan gambar satelit, menurut kantor berita Korea Selatan Yonhap.

Korea Utara membalas kritik pada hari Selasa, dengan Kim Yo Jong, saudara perempuan kuat dari pemimpin Korea Utara Kim Jong Un, mengatakan “tidak pantas dan tergesa-gesa” untuk menilai kemampuan satelit negaranya hanya dari dua gambar ini.

Dia mengatakan upaya Pyongyang untuk mengembangkan satelit mata-mata adalah “prioritas mendesak yang terkait langsung dengan keamanan kami,” menambahkan bahwa sanksi tambahan di negaranya tidak akan menghentikan perkembangan teknologi tersebut.

Dia menambahkan bahwa Korea Selatan akan mencari dukungan internasional dan “akan berusaha keras untuk menjatuhkan sanksi tambahan kepada kami.”

“Tetapi dengan hak kami untuk bertahan hidup dan berkembang terancam, mengapa kami harus takut akan sanksi… dan mengapa kami harus berhenti?”