September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Korea Utara meluncurkan dugaan ICBM pertama sejak 2017

Korea Utara meluncurkan dugaan ICBM pertama sejak 2017

ICBM yang diduga terbang ke ketinggian 6.000 kilometer (3.728 mil) dan 1.080 kilometer (671 mil) dengan waktu penerbangan 71 menit sebelum mendarat di perairan lepas pantai barat Jepang Kamis, menurut Kementerian Pertahanan Jepang.

Wakil Menteri Pertahanan Jepang Makoto Oniki mengatakan kepada wartawan pada hari Kamis bahwa lonjakan itu mengindikasikan bahwa itu adalah “jenis baru ICBM.” Kementerian Pertahanan mengkonfirmasi bahwa rudal itu mendarat di dalam Zona Ekonomi Khusus Jepang, 150 kilometer (93 mil) barat Semenanjung Oshima di Hokkaido, pulau utama paling utara Jepang.

Peluncuran hari Kamis adalah yang kesebelas di Korea Utara, termasuk Satu pada 16 Maret yang konon gagal, dan uji coba jarak jauhnya sejak November 2017, ketika mengirim rudal Hwasong-15 ke ketinggian 4.475 kilometer (2.800 mil) dengan jangkauan 950 kilometer (590 mil) dan waktu terbang 53 menit.

Amerika Serikat bergabung dengan sekutunya Korea Selatan dan Jepang mengutuk keras peluncuran tersebut. Gedung Putih mengatakan dalam sebuah pernyataan, Kamis, bahwa langkah itu “secara tidak perlu meningkatkan ketegangan dan berisiko mengacaukan situasi keamanan di kawasan itu.”

Presiden AS Joe Biden saat ini berada di Belgia, di mana ia menghadiri KTT G7 bersama Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida. Pertemuan tersebut merupakan bagian dari serangkaian pertemuan, termasuk KTT NATO yang luar biasa, ketika para pemimpin Barat berusaha untuk menyelaraskan tanggapan mereka terhadap invasi brutal Rusia ke Ukraina. Pertemuan Dewan Eropa juga akan diadakan pada hari Kamis.

Menurut para analis, gelombang uji coba rudal Korea Utara baru-baru ini menunjukkan bahwa pemimpin negara itu, Kim Jong Un, berusaha menunjukkan kepada dunia yang semakin bergejolak bahwa Pyongyang tetap menjadi pemain dalam perebutan kekuasaan dan pengaruh.

READ  Eropa meningkatkan dukungan untuk Ukraina saat Rusia menekan serangan

“Korea Utara menolak untuk diabaikan dan mungkin mencoba mengambil keuntungan dari keasyikan global dengan perang di Ukraina untuk mendikte statusnya sebagai negara senjata nuklir,” Lev Eric Easley, profesor studi internasional di Ewha Womans University di Seoul, mengatakan CNN.

“Korea Utara tidak akan memulai agresi pada skala invasi Rusia ke Ukraina. Tetapi ambisi Pyongyang juga melampaui pertahanan diri karena ingin membatalkan ketertiban keamanan di Asia pasca-perang,” tambah Easley.

Tes hari Kamis juga datang hanya dua minggu setelah Korea Selatan memilih presiden konservatif baru, Yoon Seok Yeol, yang diperkirakan akan mengambil sikap lebih keras terhadap Korea Utara daripada Presiden Moon Jae-in yang akan keluar.

aksi provokatif

Analis mengatakan uji coba hari Kamis bisa menjadi rudal jarak jauh yang telah diluncurkan Korea Utara sejauh ini.

“Korea Utara tampaknya telah melakukan uji coba rudal ‘overhead’. Ini adalah taktik yang sering mereka gunakan untuk menguji sistem jarak jauh tanpa terbang secara provokatif di atas negara lain,” kata Joseph Dempsey, rekan peneliti dalam analisis pertahanan dan militer di International Lembaga. untuk Studi Strategis di London.

Dia mengatakan data awal untuk tes Kamis menunjukkan itu bisa jadi Hwasong-17, sebuah ICBM yang jauh lebih besar dari Hwasong-15 yang diuji pada 2017.

Kim Dong-yup, seorang profesor di Universitas Studi Korea Utara di Seoul, mengatakan data menunjukkan rudal Kamis dapat memiliki jangkauan maksimum sekitar 15.000 kilometer (9.320 mil) – secara teoritis membuatnya dalam jangkauan benua Amerika Serikat, tergantung pada berat hulu ledak yang akan Anda bawa – dan lebih jauh dari Hwasong-15 sekitar 3.000 kilometer (1.864 mil).

Meskipun jangkauannya berpotensi diperluas, Kim mengatakan Pyongyang belum membuktikan bahwa mereka telah menguasai teknologi yang diperlukan untuk memungkinkan hulu ledak berhasil memasuki kembali atmosfer Bumi pada tahap akhir penerbangan.

READ  Tetangga Tunisia menawarkan bantuan untuk mengatasi kerusakan setelah kapal bahan bakar tenggelam | Tunisia

Tanggapan AS

Kemungkinan peluncuran terbaru Pyongyang lainnya, pada 26 Februari dan 4 Maret, ditujukan untuk ini Menguji sistem rudal balistik antarbenua baruDepartemen Pertahanan AS mengatakan awal bulan ini.

Komando Indo-Pasifik AS mengumumkan awal bulan ini bahwa AS meningkatkan “kegiatan pengumpulan-intelijen, kesiapan, dan pengawasan” terkait dengan Korea Utara setelah gelombang peluncuran rudal terbaru.

Langkah ini merupakan sinyal dari pemerintahan Biden bahwa mereka perlu memperkuat postur militernya untuk memastikan bahwa Amerika Serikat dan sekutunya di kawasan seperti Korea Selatan dan Jepang dilindungi dari uji coba rudal Korea Utara.

Komando itu mengatakan bahwa pihaknya “memerintahkan untuk mengintensifkan kegiatan intelijen, pengawasan dan pengintaian di Laut Kuning, serta untuk meningkatkan kesiapan di antara pasukan pertahanan rudal balistik di wilayah tersebut.”

Awal bulan ini, militer AS melakukan latihan di dan sekitar semenanjung Korea untuk menunjukkan kesiapannya setelah aktivitas Korea Utara, termasuk simulasi sistem pertahanan rudal balistik.

Brigade Pertahanan Udara ke-35 Angkatan Darat AS telah pindah ke lokasi terpencil, “menempati posisi pertahanan masa perangnya, mendirikan sistem rudal Patriot dan melakukan operasi pertahanan udara dan rudal dalam skenario simulasi pertempuran,” kata Pasukan AS Korea dalam siaran pers.

Di laut, jet tempur F-35 dan F/A-18 terbang dari kapal induk USS Abraham Lincoln bersama dengan aset Angkatan Udara AS yang ditempatkan di wilayah tersebut dalam unjuk kekuatan di Laut Kuning di lepas pantai barat Korea Selatan, menurut untuk sebuah pernyataan.Dikeluarkan oleh Armada Ketujuh Angkatan Laut AS di Jepang.

Cerita ini telah diperbarui untuk memperjelas lokasi rudal.