November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Konferensi Blockchain Indonesia 2022 Berhasil Diselenggarakan Menggunakan Platform Metaverse Melalui Proyek Lokal

Jakarta, Indonesia, 27 September 2022 /PRNewswire/ — Konferensi Blockchain Indonesia (IBC) 2022 telah menjadi bagian dari agenda Kepresidenan G20 Indonesia. Reg, Kripto Kudong, kegembiraanDan Indotax Pada Kamis (15/09) Asosiasi Blockchain Indonesia (ABI) sukses menyelenggarakan acara tahun ini, di mana 5 topik utama dibahas, di antaranya Blockchain dan Keberlanjutan Bisnis, Mempromosikan Ekonomi Digital ASEAN melalui Blockchain, Adopsi dan Pengembangan CBDC, Metaverse & Web 3.0Dan Puncak inovasi kripto Dengan menyediakan tenaga ahli lokal dan internasional di bidangnya antara lain Kementerian Perdagangan, Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, National Institute of Research and Innovation (PRIN), Blockchain Australia, Blockchain Association Singapore (PAS), instansi pemerintah, pemimpin industri dan berbagai asosiasi pendukung, ACCESS Blockchain Association Malaysia, Digital Pilipinas dan berbagai perusahaan blockchain global berjumlah 1.227 peserta. “IBC 2022 adalah salah satu bentuk kontribusi ABI untuk pendidikan dan literasi teknologi blockchain, serta pameran dari acara aplikasi yang sudah berlangsung. IndonesiaSerta menjadi sarana bagi masyarakat, pelaku usaha, pemerintah dan akademisi untuk berkolaborasi membangun ekosistem blockchain yang lebih baik dan sehat,” kata Presiden ABI Asih Karnengsih.

Pembicara IBC 2022

kata Jivan Dulsani, Kepala Pemasaran, Tezos APAC: “IBC 2022 mungkin merupakan langkah pertama dalam adopsi Web 3.0 untuk pengguna non-blockchain, tetapi untuk pengguna blockchain, IBC 2022 adalah pengalaman yang komprehensif karena diskusi tentang inovasi seputar blockchain”. Jivan menekankan bagaimana IBC 2022 adalah “cara yang bagus untuk berbagi pengetahuan. Di mana para pemimpin dari berbagai perusahaan di dunia blockchain berkumpul, banyak ide muncul dan peserta mendapatkan banyak wawasan, yang sangat bagus untuk komunitas.” Asosiasi Blockchain Indonesia ingin membuat.”

IBC 2022 berbeda dari tahun-tahun sebelumnya karena ini adalah pertama kalinya API bermitra dengan Reality Chain untuk menghadirkan IBC 2022 secara langsung di platform metaverse untuk memberikan pengalaman unik dan unik kepada para peserta. Reality Chain adalah salah satu platform metaverse yang tidak hanya menyediakan ruang digital tetapi juga kepemilikan tanah, gedung, tiket dan fashion, avatar yang dapat menciptakan nilai tukar. Alasan IPC 2022 melakukan ini adalah “format yang sesuai dengan topik yang dibahas di salah satu panel, yaitu, Metaverse dan Web 3.0Peserta IBC 2022 akan dapat merasakan langsung dunia Metaverse yang dibuat oleh mereka Generasi negara sudah berbasis Web 3.0 Dan sangat dibutuhkan apresiasi”, kata Pandu Sastrovartoyo, Pendiri Reality Chain dan Dewan Pengawas API.: “Tren dan perkembangan metaverse saat ini sangat menggairahkan, karena sebenarnya metaverse ini sudah ada sejak lama, tapi baru sekarang viral lagi. perkembangan metaverse akan terus meningkat di masa depan. Indonesia Kita tidak boleh ketinggalan dalam pengembangan metaverse ini”. IPC 2022 merupakan kesempatan yang baik bagi Pandu, “untuk menyoroti bahwa metaverse kita adalah metaverse pertama yang dibuat oleh generasi muda Indonesia, berdiri sejak awal tahun 2021, dan kami satu-satunya. Satu dengan Kripto, Dukungan teknologi Blockchain dan Web 3.0 juga menarik. Bukan hanya sebagai metaverse biasa, tetapi juga sebagai layanan”.

READ  Accenture membeli Belah Ketupat Indonesia dalam game transformasi merek

Acara IBC 2022 ini sejalan dengan rencana pemerintah untuk memberikan edukasi kepada masyarakat tentang teknologi terbarukan, khususnya di bidang blockchain. Menurut Eddy Brio Bambudi, Deputi Direktur Kerjasama Ekonomi Internasional Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, “Blockchain sebagai teknologi yang relatif baru membutuhkan penggerak, oleh karena itu, pendidikan masyarakat penting untuk menumbuhkan kreativitas dan pemerintah selalu siap mendukung penerapannya. teknologi sehingga bernilai bagi masyarakat luas.”

Yos Adikuna Jinting, Ketua Komite Tetap Perdagangan Internasional Perdagangan dan Industri Indonesia, juga memberikan komentarnya di acara IBC 2022. Menurut Yoss, “Acara IBC 2022 tidak hanya penuh tujuan, tetapi juga menghadirkan orang-orang paling berbakat di bidangnya. Terhubung dengan pilihan topik paling mutakhir dan paling relevan. Komunitas Blockchain. Diskusi di IBC 2022 akan menambah wawasan bagi para peserta.” Yoos mengatakan, “Untuk IBC 2023, kapasitas anggota panitia dapat ditingkatkan dan keterwakilan pemerintah, akademisi, dan pelaku usaha dapat dilengkapi, sehingga jumlah peserta dan manfaat akan semakin besar”.

Sumber Associaci Blockchain Indonesia