Juni 13, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kesepakatan Emirates 777X akan segera dimulai untuk dimulainya Dubai Air Show, kata sumber

Kesepakatan Emirates 777X akan segera dimulai untuk dimulainya Dubai Air Show, kata sumber

Pengunjung berdiri di depan Boeing 777X selama Dubai Airshow, di Dubai, Uni Emirat Arab, 14 November 2021. REUTERS/Rula Rouhana/File foto Memperoleh hak lisensi

DUBAI, 13 November (Reuters) – Maskapai penerbangan Timur Tengah tampaknya akan memesan jet jarak jauh senilai puluhan miliar dolar ketika Dubai Air Show dibuka pada hari Senin, dan Emirates memperbarui kepercayaannya pada Boeing 777X yang tertunda karena menghadapi persaingan baru. dari saingan. Seperti Turkish Airlines.

Sumber industri penerbangan mengatakan bahwa maskapai tuan rumah Emirates dan kerabatnya Flydubai diperkirakan akan segera tampil di acara penerbangan terbesar kedua di dunia tersebut, meskipun ada kekhawatiran mengenai penurunan sektor perjalanan yang penting secara ekonomi karena ketegangan di Timur Tengah.

Hal ini termasuk pesanan baru untuk puluhan pesawat Boeing 777X, sebuah dorongan bagi program tersebut di tengah berlanjutnya ketidakpastian mengenai jadwal pesawat bermesin ganda terbesar di dunia, yang saat ini diharapkan pada tahun 2025 setelah penundaan selama lima tahun, kata mereka.

Orang-orang yang akrab dengan program utama ini mengatakan bahwa risiko penundaan lebih lanjut semakin meningkat karena Boeing pertama-tama mengukur dampak peraturan sertifikasi yang lebih ketat pada proyek-proyek lain. Boeing mengatakan pada hari Jumat bahwa tidak ada perubahan pada jadwal penerbangannya.

Emirates adalah pengguna pesawat berbadan lebar terbesar di dunia, termasuk Airbus A380 raksasa dan Boeing 777 generasi saat ini. Emirates telah menyatakan secara terbuka bahwa mereka sedang mempertimbangkan lebih banyak pesanan untuk 777X yang ditingkatkan serta Airbus A350 dan Boeing 787 yang lebih kecil.

Dari pesawat-pesawat tersebut, 787 kemungkinan tidak akan segera ditawarkan.

Sumber menyebutkan Flydubai menggunakan pesawat Boeing 737 MAX berbadan sempit, yang bersaing dengan Airbus A320neo, dan dijadwalkan memesan lebih banyak pesawat dalam kategori tersebut pada minggu ini.

READ  Wells Fargo dituduh melakukan wawancara kerja palsu dengan kandidat minoritas: lapor

Emirates, Airbus dan Boeing menolak berkomentar.

Para pejabat industri memperkirakan bahwa maskapai penerbangan di seluruh dunia sedang melakukan negosiasi di belakang layar untuk membeli sekitar 700-800 pesawat baru, termasuk 200-300 pesawat terbesar di dunia, seiring mereka mengejar rencana penggantian armada yang tertunda selama pandemi.

Berapa banyak dari penawaran ini yang akan membuahkan hasil sebelum pertunjukan tersebut, yang akan diadakan pada tanggal 13-17 November, bergantung pada keadaan negosiasi dan persaingan untuk mendapatkan sorotan, karena kelompok-kelompok Teluk menghadapi lingkaran persaingan yang semakin luas.

Turkish Airlines (THYAO.IS) memasuki agenda pertunjukan pada hari Sabtu setelah kantor berita milik pemerintah Anadolu mengumumkan pihaknya sedang dalam pembicaraan untuk membeli hingga 355 pesawat Airbus.

Setelah pembicaraan lebih lanjut, sumber industri mengatakan maskapai penerbangan tersebut mungkin akan mengumumkan setidaknya sebagian dari kesepakatan tersebut pada hari Senin.

Dikatakan bahwa pihaknya sedang melakukan diskusi untuk total 600 pesawat, yang kemungkinan akan dibagi antara Airbus dan Boeing.

Salah satu sumber di Timur Tengah menggambarkan kemungkinan permintaan Turki sebagai “langkah berani”, sehingga meningkatkan persaingan dalam acara tersebut.

Namun, sumber lain mengatakan bahwa spekulasi mengenai pesanan besar dari Dubai untuk pesawat berbadan sempit dari pemain terbaru di kawasan itu, Riyadh Airline dari Arab Saudi, pada awal Dubai, masih terlalu dini.

Maskapai tersebut, yang mengisyaratkan keputusan tersebut dalam beberapa minggu mendatang, menolak berkomentar.

Dubai, pusat industri penerbangan, menyelenggarakan Kontes Penerbangan dua tahunan dengan latar belakang perang antara Israel dan Hamas di Gaza yang telah menyebabkan peningkatan permintaan senjata dan penutupan wilayah udara, membuat penerbangan lebih lama dan lebih mahal bagi beberapa maskapai penerbangan.

Perusahaan analisis perjalanan ForwardKeys mengatakan pada hari Jumat bahwa pemesanan penerbangan telah menurun di seluruh dunia sejak 7 Oktober.

READ  Dow berjangka: Reli pasar merasakan sakit Ketua Fed Powell; Apa yang kamu lakukan sekarang

Dia mengatakan pemesanan ke Timur Tengah mengalami penurunan sebesar 26%.

“Ada bukti statistik yang cukup, setidaknya dalam jangka pendek, untuk menunjukkan bahwa telah terjadi penurunan signifikan dalam penjualan tiket di kawasan ini,” kata Daniel Silk, direktur konsultan politik Futures yang berbasis di Cape Town.

Para analis mengatakan perang di Gaza kemungkinan akan meningkatkan permintaan senjata selain peningkatan yang telah terjadi di negara itu selama 18 bulan terakhir ketika Amerika Serikat dan sekutunya mempersenjatai kembali Ukraina melawan Rusia. Namun, diperkirakan akan ada beberapa kesepakatan senjata besar di pameran tersebut.

(Laporan oleh Tim Heffer, Alexander Cornwell dan Bisha Majid; Persiapan oleh Mohammed untuk Buletin Arab) Penyuntingan oleh Hugh Lawson dan Lisa Shoemaker

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru