Juli 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pembuat chip Tiongkok YMTC menggugat Micron atas dugaan pelanggaran paten

Pembuat chip Tiongkok YMTC menggugat Micron atas dugaan pelanggaran paten

Logo Micron Technology muncul di kantor pembuat chip AS di Shanghai, Tiongkok, pada 25 Mei 2023. REUTERS/Ali Song/File Photo Memperoleh hak lisensi

12 November (Reuters) – Produsen chip Tiongkok Yangtze Memory Technologies Co Ltd telah mengajukan gugatan terhadap saingannya dari AS, Micron Technology Co Ltd (MU.O), dengan tuduhan pelanggaran terhadap delapan patennya.

YMTC mengajukan gugatan terhadap Micron dan unit Micron Consumer Products Group pada tanggal 9 November di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Utara California.

Menurut gugatan tersebut, Micron menggunakan teknologi yang dipatenkan YMTC untuk mencegah persaingan dari YMTC dan untuk mendapatkan serta melindungi pangsa pasar. Dikatakan Micron tidak membayar bagian yang adil atas penggunaan penemuan yang dipatenkan.

“Meskipun kami tidak dapat membahas rincian litigasi yang tertunda, saya dapat mengonfirmasi bahwa YMTC baru-baru ini mengajukan gugatan di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Utara California terhadap Micron Technology, Inc. atas pelanggaran paten perusahaan kami terkait dengan desain, manufaktur, dan fabrikasi. Mendukung dimensi Teknologi Triple NAND,” kata YMTC dalam pernyataannya kepada Reuters, Senin. “Kami yakin masalah ini akan diselesaikan dengan cepat.”

Micron tidak merespons di luar jam kerja normal AS.

Micron membuat chip DRAM dan chip memori flash NAND dan bersaing dengan Samsung Electronics Korea Selatan (005930.KS) dan SK Hynix (000660.KS) selain Kioxia Jepang, unit Toshiba (6502.T). YMTC adalah pesaing yang jauh lebih kecil, dan AS tahun lalu melarang mereka membeli beberapa komponen AS.

Dalam beberapa tahun terakhir, Amerika Serikat telah meningkatkan pembatasan ekspor teknologi pembuatan chip ke Tiongkok karena alasan keamanan.

Pada bulan Mei, Tiongkok mengatakan produk Micron gagal dalam tinjauan keamanan jaringan dan melarang operator infrastruktur besar untuk membelinya.

READ  Credit Suisse mengharapkan Korner diumumkan sebagai CEO, perubahan terbaru di pucuk pimpinan - sumber

Micron terlibat dalam perselisihan pada tahun 2018 yang melibatkan pembuat chip Tiongkok yang didukung negara, Fujian Jinhua, yang dituduh – dan disangkal – mencuri rahasia dagang. Belakangan pada tahun itu, produk utamanya dikenakan larangan penjualan sementara di Tiongkok.

Tiongkok pernah menjadi pasar terbesar Micron, menghasilkan setengah dari pendapatannya sebesar $20 miliar pada tahun fiskal 2017. Pangsa tersebut menyusut menjadi 16% pada tahun 2022, tahun ketika perusahaan tersebut menutup operasi DRAM di Shanghai.

Micron mengatakan pihaknya tetap berkomitmen pada Tiongkok. Pada bulan Juni, mereka mengatakan akan menginvestasikan 4,3 miliar yuan ($590 juta) di tahun-tahun mendatang di pabrik pengemasan chip di Xi’an, dan akan melakukan pameran untuk pertama kalinya di pameran perdagangan di Shanghai bulan ini.

($1 = 7,2934 yuan Tiongkok)

(Laporan oleh Anirudh Saligrama, Yelin Mo dan Brinda Goh) Penyuntingan oleh Christopher Cushing dan Lincoln Feast.

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru