Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Southwest Airlines didenda sebesar $140 juta oleh Departemen Transportasi selama krisis perjalanan liburan tahun 2022.

Southwest Airlines didenda sebesar $140 juta oleh Departemen Transportasi selama krisis perjalanan liburan tahun 2022.

Maskapai ini mengatakan pihaknya senang bisa mencapai “penyelesaian yang ramah konsumen.”

Southwest Airlines telah didenda sebesar $140 juta karena gangguan operasional selama musim perjalanan liburan tahun 2022, kata Departemen Transportasi AS pada hari Senin.

Hukuman perdata yang dijatuhkan pada maskapai tersebut sekitar 30 kali lebih besar dibandingkan denda sebelumnya terhadap sebuah maskapai penerbangan, kata pejabat DOT dalam siaran persnya.

Departemen Perhubungan mengatakan pihaknya juga akan mewajibkan Southwest untuk mulai mengeluarkan kredit penerbangan sebesar $75 kepada setiap penumpang yang kedatangannya tertunda lebih dari 3 jam karena kesalahan maskapai, termasuk masalah mekanis.

“Tindakan hari ini menjadi preseden baru dan mengirimkan pesan yang jelas: Jika maskapai penerbangan mengecewakan penumpangnya, kami akan menggunakan seluruh wewenang kami untuk meminta pertanggungjawaban mereka,” kata Menteri Transportasi Pete Buttigieg dalam sebuah pernyataan.

Departemen Perhubungan mengatakan denda $140 juta menambah sekitar $600 juta pemulihan dan kompensasi yang telah disepakati sebelumnya atas keruntuhan tersebut. Para pejabat mengatakan mereka akan menggunakan sebagian besar denda untuk memberikan kompensasi kepada pelanggan yang terkena dampak pembatalan penerbangan Southwest di masa depan dan penundaan lainnya.

Ketika badai musim dingin besar melanda Amerika Serikat selama musim liburan tahun 2022, maskapai ini membatalkan lebih dari 16,900 penerbangan, menyebabkan lebih dari 2 juta penumpang terlantar, kata Departemen Perhubungan.

Southwest mengatakan pihaknya “belajar dari peristiwa tersebut” dan melakukan investasi baru untuk meningkatkan layanan pelanggan dan “fleksibilitas kami”.

“Kami senang telah mencapai penyelesaian yang ramah konsumen ini, yang mencakup kebijakan baru yang terdepan di industri untuk memberikan kompensasi kepada pelanggan jika terjadi penundaan dan pembatalan yang signifikan,” kata maskapai itu dalam siaran persnya.

READ  Penghasilan Nvidia Beats. Panah naik.

Pejabat transportasi mengatakan penyelidikan mereka terhadap insiden sepanjang hari itu termasuk “memeriksa puluhan ribu halaman dokumen, melakukan audit langsung selama beberapa hari dan kunjungan lapangan di kantor pusat Southwest, meninjau ribuan keluhan konsumen, dan berkonsultasi dengan berbagai pihak ketiga. pesta, seperti bandara.” “

Investigasi tersebut menemukan bahwa maskapai tersebut melanggar undang-undang perlindungan konsumen terkait penyediaan layanan pelanggan, pemberitahuan cepat tentang status penerbangan, dan pengembalian dana cepat, kata pejabat DOT pada Senin.

Pejabat Departemen Perhubungan mengatakan mereka memerintahkan Southwest untuk mencadangkan voucher senilai $90 juta untuk menutupi kredit penerbangan senilai $75 yang harus dibayar maskapai penerbangan ketika penerbangan tertunda lebih dari 3 jam.

“Merawat penumpang bukan hanya hal yang benar untuk dilakukan, hal ini wajib dilakukan, dan hukuman ini harus mengingatkan semua maskapai penerbangan untuk mengambil setiap langkah yang mungkin dilakukan guna memastikan kecelakaan seperti itu tidak akan terjadi lagi,” kata Buttigieg dalam sebuah pernyataan.