Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kerja sama angkatan laut India-Indonesia telah meningkat secara signifikan: Ina Krishnamurthy | Berita Terbaru India

Sebagai bagian dari fokus Jakarta pada keamanan maritim di seluruh Samudra Hindia, Indonesia telah meningkatkan secara signifikan kerja sama angkatan lautnya dengan India, termasuk latihan bersama dan kunjungan kapal perang ke pelabuhan, kata Duta Besar Indonesia Ina Krishnamurthy.

Dengan Indonesia mengambil alih G20 dan kepresidenan India saat ini pada bulan Desember, Jakarta dan New Delhi bekerja sama pada tingkat yang “belum pernah terjadi sebelumnya” untuk bermanuver dalam situasi global yang semakin cair dan dinamis setelah Ukraina. War, kata Krishnamurthy dalam sebuah wawancara eksklusif.

“Untuk pertama kalinya dalam sejarah hubungan bilateral kami, kami memiliki seorang perwira senior – seorang komodor dari Angkatan Laut – sebagai penghubung pertahanan. Sangat jelas bahwa dalam beberapa tahun, semakin kuat ke titik di mana kita akan memiliki hubungan keamanan yang lengkap dengan Angkatan Udara dan Angkatan Darat (dengan pihak berwenang). Sekarang kita perkuat dulu kerja sama dengan TNI AL,” ujarnya.

Untuk pertama kalinya, India dan Indonesia akan mengadakan dua latihan bersama pada 2022, alih-alih satu latihan perang, dengan sekitar enam kunjungan pelabuhan sejak Maret. Setelah kunjungan Penasihat Keamanan Nasional India ke Jakarta, Menteri Unifikasi india akan segera mengunjungi India, katanya.

Krishnamurthy mengatakan, isu peningkatan kerja sama pertahanan dengan India sudah lama tertunda karena fokus Indonesia sebelumnya di Samudra Pasifik. “Saya pikir kita harus lebih memperhatikan Samudera Hindia bekerja sama dengan Kementerian Luar Negeri. Kami telah mengorganisir sesuatu dengan Indian Ocean Rim Association (IORA) karena kami mulai berpikir lebih banyak tentang Samudra Hindia, tidak hanya melalui Suez. [or] Afrika… sebenarnya perlu ditangani dengan sangat serius karena Samudera Hindia sangat besar bagi kita,” katanya.

READ  Indonesia mengirimkan 12 lifter ke Kejuaraan Angkat Besi Dunia

Di tengah kekhawatiran yang berkembang tentang dampak dari perang Ukraina yang mempengaruhi konsensus dalam kelompok G20, Krishnamurthy mengatakan India dan Indonesia bekerja dalam koordinasi yang erat untuk pertemuan puncak pertemuan mendatang di Bali pada bulan November.

Baca Juga |Pesan PM Modi tentang ‘bukan era perang’ bergema secara global: Duta Besar Polandia

“Saya mengatakan bahwa karena dinamika dunia sangat cair, pada tingkat tertinggi yang pernah ada, kami memiliki hubungan yang sangat dekat dari hari ke hari. Itulah mengapa koordinasi antara administrasi utama negara-negara seperti kami sangat penting. untuk menggerakkan dinamika,” katanya.

Karena Indonesia telah mengundang Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky untuk menghadiri KTT G20, Dubes mengatakan kehadiran kedua pemimpin akan menjadi tanda kepercayaan dari masyarakat internasional.

“Saya pikir apa yang kita inginkan bukanlah kunjungan, tetapi semua orang duduk bersama dan memikirkan apa yang akan terjadi pada dunia, pada pemerintahan dunia… Ini adalah tantangan untuk melihat para pemimpin duduk bersama sekarang,” katanya. telah ditambahkan.

“Jadi, jika mereka datang dan duduk bersama dengan para pemimpin lain, itu adalah nilai tambah. Harapan itu memberi harapan bahwa semua orang akan duduk di meja yang sama dan memikirkan masa depan planet ini,” kata Krishnamurthy, seraya menambahkan bahwa Indonesia dan negara-negara berkembang lainnya “harus netral dalam mengelola infrastruktur utama.” Seperti G20, kita mengesampingkan satu isu di wilayah atau wilayah tertentu dan memikirkan masa depan Bumi.

Semua pertemuan persiapan utama menjelang KTT G20 berakhir tanpa pernyataan bersama atau keputusan konsensus karena ketidaksepakatan atas perang Ukraina, meskipun Krishnamurthy mengatakan implementasi kebijakan lebih penting daripada konsensus.

READ  Mane menduduki peringkat 10 di OB Invitational di Indonesia

“Konsensus adalah sama, tetapi pertama-tama, kelanjutan diskusi tentang beberapa masalah lebih penting daripada konsensus … Pada awal perang (Ukraina), kata boikot digunakan oleh beberapa orang, (tetapi) ) tidak terjadi. Ini adalah cara yang positif untuk melihat apa yang terjadi dalam kepresidenan kita. Saya pikir konsensus pernyataan bersama tidak sepenting implementasi kebijakan, ”katanya.