Mei 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Keputusan suku bunga Australia pada Mei 2022

Keputusan suku bunga Australia pada Mei 2022

Indeks harga konsumen Australia melonjak 2,1% untuk kuartal pertama 2022, dengan harga makanan, bensin, dan barang konsumsi lainnya naik.

Ian ayahku | Bloomberg | Gambar Getty

Australia menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade, langkah yang diharapkan secara luas karena harga konsumen melonjak.

Bank sentralnya mengatakan Selasa bahwa suku bunga akan naik 25 basis poin menjadi 0,35% – kenaikan suku bunga pertama sejak November 2010.

Gubernur Reserve Bank of Australia Philip Lowe mengatakan ini adalah saat yang tepat untuk mulai menarik beberapa “dukungan moneter luar biasa” yang telah dilakukan untuk membantu ekonomi Australia selama pandemi.

“Ekonomi telah terbukti tangguh dan inflasi telah pulih lebih cepat dan ke tingkat yang lebih tinggi dari yang diharapkan,” kata Lowe dalam sebuah pernyataan. “Ada juga bukti bahwa pertumbuhan upah mulai pulih. Mengingat hal ini, dan tingkat suku bunga yang sangat rendah, adalah tepat untuk memulai proses normalisasi moneter.”

Peningkatan itu lebih besar dari perkiraan analis sebesar 15 basis poin, menjadi 0,25 persen, menurut perkiraan median dari jajak pendapat Reuters terhadap 32 ekonom.

Pilihan Saham dan Tren Investasi dari CNBC Pro:

Analis telah secara luas memperkirakan bank sentral akan menaikkan suku bunga mengingat kenaikan inflasi yang cepat. Harga makanan, bensin, dan barang konsumsi lainnya naik pada kuartal terakhir.

Data minggu lalu menunjukkan bahwa CPI Australia melonjak 2,1% untuk kuartal pertama, mengalahkan ekspektasi untuk kenaikan 1,7%. Secara tahunan, inflasi konsumen melonjak 5,1% – level tertinggi sejak 2001 dan di atas ekspektasi untuk kenaikan 4,6%.

Lowe mengakui dalam pernyataannya bahwa inflasi telah pulih lebih dari yang diharapkan, meskipun masih lebih rendah daripada di sebagian besar negara maju lainnya.

READ  Ini bisa menjadi akhir dari berbagi kata sandi Netflix

“Kenaikan inflasi ini sebagian besar mencerminkan faktor global. Tetapi kendala pada kapasitas domestik memainkan peran yang meningkat dan tekanan inflasi telah melebar, karena perusahaan lebih bersedia untuk membebankan biaya yang lebih tinggi ke harga konsumen,” katanya.

Kenaikan harga lainnya diharapkan dalam waktu dekat, tetapi ketika gejolak sisi penawaran teratasi, Lowe mengatakan inflasi diperkirakan akan turun kembali ke kisaran target negara 2% hingga 3%.

Lowe mengatakan prospek PDB Australia “tetap positif” dan diperkirakan akan tumbuh sebesar 4,25% hingga 2022 dan 2% tahun depan. Namun, dia mencatat bahwa ada ketidakpastian yang dapat memukul ekonomi global, seperti perang Rusia-Ukraina dan kerusuhan Covid di China.

Ini adalah berita yang mendesak. . Silakan periksa kembali untuk pembaruan