Mei 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Amazon mengganti biaya perjalanan terkait aborsi kepada karyawan

Amazon mengganti biaya perjalanan terkait aborsi kepada karyawan

Pendukung pro-choice berkumpul di luar Mahkamah Agung AS pada 2 Mei 2022 di Washington, DC

Pendukung pro-choice berkumpul di luar Mahkamah Agung AS pada 2 Mei 2022 di Washington, DC
gambar: Kevin Deitch (Gambar Getty)

Amazon akan membayar karyawan di AS yang harus melakukan perjalanan lebih dari 100 mil untuk mendapatkan aborsi dan perawatan medis lainnya, menurut laporan baru dari Reuters. Pengumuman pembayaran datang melalui email kepada karyawan di perusahaan pada hari Senin, menurut Reutersdan tampaknya cerita Politico Senin malam tentang rencana Mahkamah Agung AS untuk membatalkan Roe v. Wade sepenuhnya kebetulan.

Dikatakan bahwa Amazon akan membayar karyawan hingga $4,000 dalam biaya perjalanan untuk perawatan medis apa pun yang tidak dapat diperoleh dalam jarak 100 mil dari rumah karyawan, termasuk perawatan perawatan kesehatan reproduksi seperti aborsi.

Seperti yang dicatat oleh Reuters, perusahaan lain seperti Citigroup dan Yelp telah membuat janji serupa di masa lalu, karena negara bagian yang dikuasai Partai Republik telah mengeluarkan undang-undang yang membatasi hak untuk melakukan aborsi.

Saya dapat mengkonfirmasi laporan Reuters tentang masalah ini, termasuk bahwa perluasan tunjangan perjalanan dan akomodasi mencakup perjalanan untuk sejumlah kondisi yang tidak mengancam jiwa jika penyedia layanan tidak tersedia dalam jarak 100 mil dari rumah karyawan. “Ini tidak spesifik untuk satu perawatan atau kondisi apa pun,” kata juru bicara Amazon kepada Gizmodo melalui email Selasa pagi.

Berita tentang janji Amazon kepada karyawan mengikuti laporan mengejutkan dari politik Bahwa Mahkamah Agung AS akan secara resmi membatalkan keputusan penting tentang hak aborsi tahun 1973, Roe v. Wade, dalam waktu delapan minggu ke depan. Politico telah memperoleh draf opini yang ditulis oleh Hakim Samuel Alito yang akan sepenuhnya menjungkirbalikkan hak-hak reproduksi di Amerika Serikat dan membuka jalan bagi kehancuran banyak hak-hak lain yang diperoleh selama 50 tahun terakhir.

Rancangan pendapat, yang masih dapat ditinjau sebelum dirilis, pada dasarnya akan memungkinkan legislatif masing-masing negara bagian untuk menetapkan undang-undangnya sendiri tentang aborsi, yang berarti kira-kira setengah dari negara bagian kemungkinan akan melarang praktik tersebut. Bahkan jika Rowe tidak dibatalkan, semakin sulit bagi orang-orang di negara bagian yang didominasi Partai Republik untuk melakukan aborsi dan janji Amazon kemungkinan akan datang sebagai kabar baik, mengingat fakta bahwa kebanyakan orang Amerika pro-pilihan.

Hampir 59% orang Amerika mengatakan aborsi harus legal dalam semua atau sebagian besar kasus, menurut survei tahun 2021. Penelitian Pewtetapi Mahkamah Agung tidak menanggapi keinginan rakyat dan secara efektif menjadi institusi zombie ketika Presiden neo-fasis Donald Trump diizinkan untuk membuat tiga penunjukan pengadilan, termasuk Neil Gorsuch, Brett Kavanaugh dan Amy Connie Barrett.

“Kesimpulan yang tak terhindarkan adalah hak aborsi tidak mengakar kuat dalam sejarah dan tradisi bangsa,” tulis Alito dalam draf opini yang diperoleh Politico.

Menurut Politico, setidaknya empat dari sembilan hakim pengadilan siap untuk bergabung dengan Alito, termasuk Clarence Thomas, Neil Gorsuch, Brett Kavanaugh dan Amy Connie Barrett. Lima hakim akan cukup untuk memberikan keputusan mayoritas, meskipun tidak jelas bagaimana Ketua Hakim John Roberts akan memilih. Tapi pada akhirnya tidak masalah.

Pengadilan tampaknya siap untuk melepaskan lima puluh tahun preseden hukum untuk menenangkan minoritas marginal. Dan begitulah keadaan sekarang di dunia di mana Presiden Trump tidak melihat konsekuensi nyata atas tindakan anti-demokrasinya.

Pembaruan, 8:45 ET: Diperbarui dengan komentar dari Amazon.

READ  Apakah ekonomi AS memasuki normal baru?