Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Keluarga Neanderthal pertama yang diketahui ditemukan di sebuah gua di Rusia

Keluarga Neanderthal pertama yang diketahui ditemukan di sebuah gua di Rusia

Penangguhan

Para ilmuwan pertama kali menemukan sisa-sisa klan Neanderthal yang terkait erat, termasuk keluarga – ayah dan anak perempuan – di sebuah gua Rusia, memberikan jendela langka ke zaman kuno.

Klan ini ditemukan dalam salah satu studi genetik terbesar populasi Neanderthal hingga saat ini, Diposting minggu ini di majalah Alam. Para ilmuwan percaya mereka mati bersama sekitar 54.000 tahun yang lalu – mungkin secara tragis, karena kelaparan atau badai besar – di pegunungan Siberia selatan. Mereka tinggal di atas tebing di bagian terluar Neanderthal. jangkauan yang diketahuiyang membentang dari kawasan Atlantik di Eropa hingga Asia Tengah.

Organisasi sosial populasi Neanderthal kurang dipahami. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa di Siberia setidaknya, Neanderthal hidup dalam kelompok yang terdiri dari 10 hingga 20 orang – mirip dengan gorila gunung saat ini, yang merupakan spesies yang terancam punah.

Studi ini dilakukan oleh tim ilmuwan internasional, termasuk Svante Pääbo, ahli genetika Swedia yang memenangkan Hadiah Nobel Kedokteran bulan ini sekitar Karyanya memetakan hubungan genetik ke Neanderthal.

Hadiah Nobel untuk ilmuwan Swedia yang memecahkan kode genom Neanderthal

Tidak seperti banyak situs arkeologi, yang mengandung fosil yang terakumulasi dalam waktu lama, studi genetik dari 11 Neanderthal yang ditemukan di Gua Chagirskaya – di Pegunungan Altai, dekat perbatasan Rusia dengan Kazakhstan, Mongolia dan Cina – telah menunjukkan bahwa banyak dari mereka adalah kerabat dekat, yang menunjukkan semua hidup di sekitar waktu yang sama.

Roberts, seorang peneliti di University of Wollongong di Australia dan salah satu penulis studi tersebut, mengatakan dalam sebuah wawancara langsung.

READ  Kapsul SpaceX Dragon mengembalikan awak 3 astronot dengan selamat ke Bumi

“Sebagian besar situs arkeologi, hal-hal yang membangun perlahan-lahan dan cenderung dikunyah oleh hyena atau sesuatu yang lain seperti itu,” katanya. “Anda tidak benar-benar mendapatkan situs yang penuh dengan barang. Itu penuh dengan tulang, tulang Neanderthal, tulang binatang, dan artefak. Ini adalah momen, benar-benar membeku dalam waktu.”

Para ilmuwan menggunakan DNA yang diekstraksi dari fosil di Gua Chgerskaya dan dari dua Neanderthal lain yang ditemukan di gua terdekat untuk memetakan hubungan antar individu dan mencari petunjuk tentang bagaimana mereka hidup.

Gua Chagirskaya terletak di atas bukit, kata Roberts, menghadap ke dataran banjir tempat kawanan bison dan hewan lain mungkin pernah merumput. Para peneliti menemukan alat-alat batu dan tulang bison terkubur di gua di sebelah sisa-sisa.

Roberts mengatakan data genetik yang diperoleh dari gigi dan fragmen tulang menunjukkan bahwa individu tersebut termasuk ayah dan anak perempuan, bersama dengan sepasang kerabat tingkat dua, mungkin bibi, paman, keponakan atau keponakan. orang tua DNA mitokondria – satu set gen yang diturunkan dari ibu ke anak-anak mereka – juga mirip dengan dua laki-laki lain di gua, katanya, menunjukkan bahwa mereka mungkin memiliki nenek moyang yang sama.

“Mereka sangat dekat,” katanya, “seperti klan yang benar-benar tinggal di gua ini.” “Memikirkan bahwa mereka dapat bertahan selama beberapa generasi tampaknya tidak mungkin. Saya pikir mereka semua mungkin mati dalam waktu dekat. Mungkin itu hanya badai yang mengerikan. Bagaimanapun, mereka ada di Siberia.”

Studi ini juga mengungkapkan bahwa keragaman genetik kromosom Y (ditransmisikan hanya melalui garis laki-laki) jauh lebih rendah daripada keragaman genetik dalam DNA mitokondria individu, yang menurut penulis menunjukkan bahwa Neanderthal betina lebih mungkin untuk bermigrasi daripada betina. laki-laki. Pola ini juga muncul di banyak masyarakat manusia, di mana seorang wanita menikah dan pindah dengan keluarga suaminya sebelum dia memiliki anak.

READ  Teleskop Hubble telah menemukan 'lubang kunci kosmik' jauh di luar angkasa dan kami kagum: ScienceAlert

Pekerjaan sebelumnya oleh ahli genetika Swedia Papo menunjukkan bahwa Neanderthal bercampur dengan manusia prasejarah setelah mereka bermigrasi dari Afrika, dan sisa-sisa interaksi tersebut hidup dalam genom banyak orang saat ini. Selama epidemi, faktor risiko genetik ditemukan terkait dengan kasus covid-19 parah Ditularkan dari Neanderthal, sekitar setengah orang di Asia Selatan dan sekitar 1 dari 6 orang di Eropa membawanya.

Para penulis mengatakan bahwa ukuran sampel dari studi terbaru ini kecil dan mungkin tidak mewakili kehidupan sosial semua Neanderthal.

“Kalau saja kita bisa mereproduksi [the study] Di beberapa tempat lain, kita akan benar-benar memiliki pemahaman tentang bagaimana Neanderthal mengatur kehidupan mereka, dan mungkin beberapa indikasi mengapa mereka punah dan kita tidak,” kata Roberts, peneliti Australia.Kami sangat mirip. Jadi mengapa hanya kita yang tersisa di planet ini?