April 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Hubble menangkap gemuruh badai raksasa dan bulan vulkanik Io

Hubble menangkap gemuruh badai raksasa dan bulan vulkanik Io

Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA menangkap gambar baru Jupiter pada tanggal 5-6 Januari 2024, mengungkapkan pola cuaca dinamis dan badai terkenal seperti Bintik Merah Besar dan Bintik Merah Junior. Pengamatan ini merupakan bagian dari program tahunan Outer Planet Atmospheric Legacy, yang juga menyoroti aktivitas vulkanik dan fitur permukaan Io. Kredit gambar: NASA, ESA, STScI, Amy Simon (NASA-GSFC)

Badai, pergeseran angin, dan badai dahsyat menggerakkan atmosfer Jupiter

Planet ekstrasurya raksasa terbesar dan terdekat, JupiterAwan warna-warni menghadirkan kaleidoskop bentuk dan warna yang selalu berubah. Ini adalah planet di mana cuaca badai selalu terjadi: angin topan, antisiklon, pergeseran angin, dan badai terbesar di tata surya, Bintik Merah Besar.

Jupiter tidak memiliki permukaan padat dan secara permanen ditutupi oleh awan besar kristal es amonia yang tebalnya hanya sekitar 30 mil di atmosfer dengan kedalaman puluhan ribu mil sehingga membuat planet ini tampak bergaris.

Pita tersebut dihasilkan oleh udara yang mengalir ke berbagai arah pada garis lintang berbeda dengan kecepatan mendekati 350 mil per jam. Daerah yang berwarna terang dimana atmosfer naik disebut daerah. Daerah gelap tempat masuknya udara disebut sabuk. Ketika arus berlawanan ini berinteraksi, badai dan gangguan muncul.

Hubble melacak perubahan dinamis ini setiap tahun dengan kejelasan yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan selalu ada kejutan baru. Banyaknya badai besar dan awan putih kecil yang terlihat pada gambar terbaru Hubble merupakan bukti banyaknya aktivitas yang terjadi di atmosfer Jupiter saat ini.

Gambar kompas Hubble tahun 2024 tentang Jupiter

Jupiter dikaitkan dengan garis-garis warna oranye-cokelat, abu-abu muda, kuning lembut, dan krem. Banyak badai besar dan awan putih kecil menghiasi planet ini. Badai terbesar, Bintik Merah Besar, adalah fitur paling menonjol di sepertiga kiri bawah tampilan ini. Di kanan bawah ada antisiklon kemerahan yang lebih kecil, Red Spot Jr. Antisiklon kecil lainnya ditampilkan dengan warna merah di dekat bagian tengah atas gambar. Di tengah kanan atas gambar, sepasang badai muncul bersebelahan: tornado berbentuk segitiga berwarna merah tua dan anticyclone kemerahan. Di ujung kiri gambar terdapat bulan kecil Jupiter, Io. Warna jingga yang beraneka ragam merupakan tempat munculnya endapan aliran vulkanik di permukaan Io. Kredit gambar: NASA, ESA, Amy Simon (NASA-GSFC)

Teleskop Luar Angkasa Hubble melacak cuaca badai di Jupiter

Planet raksasa Jupiter dikunjungi kembali, dengan segala kemegahannya yang beragam NASA'S Teleskop Luar Angkasa Hubble Dalam gambar terbaru yang diambil pada 5-6 Januari 2024 ini, kedua sisi planet terlihat. Hubble mengamati Jupiter dan planet luar tata surya lainnya setiap tahun di bawah sinar matahari Program Warisan Atmosfer Planet Luar (OPAL). Hal ini karena dunia-dunia besar ini dikelilingi oleh awan dan kabut yang disebabkan oleh angin kencang, sehingga menyebabkan kaleidoskop pola cuaca yang selalu berubah.

READ  Para ilmuwan telah menemukan titik panas di sisi jauh bulan

[left image] – Bintik Merah Raksasa klasik terlihat menonjol di atmosfer Jupiter, dan cukup besar untuk menelan Bumi. Di kanan bawah, pada garis lintang yang lebih selatan, terdapat fitur yang kadang-kadang disebut Red Spot Jr. Antisiklon ini merupakan hasil penggabungan badai pada tahun 1998 dan 2000, dan pertama kali muncul berwarna merah pada tahun 2006 sebelum kembali menjadi warna krem ​​​​pucat pada tahun-tahun berikutnya. Tahun ini warnanya agak merah lagi. Sumber warna merah tidak diketahui tetapi mungkin berasal dari kombinasi senyawa kimia: belerang, fosfor, atau bahan organik. Tetap di jalurnya, tetapi bergerak ke arah berlawanan, Red Spot Jr. lewat. Dengan Bintik Merah Besar kira-kira setiap dua tahun sekali. Antisiklon merah kecil lainnya muncul lebih jauh ke utara.

[right image] – Aktivitas badai juga terlihat di belahan bumi berlawanan. Sepasang badai, siklon merah tua dan antisiklon kemerahan, muncul bersebelahan di sebelah kanan tengah. Kelihatannya sangat merah sehingga sekilas Jupiter tampak seperti menguliti lututnya. Badai ini berputar berlawanan arah, menunjukkan pola sistem tekanan tinggi dan rendah yang bergantian. Saat terjadi badai, gelombang naik di tepinya dengan awan turun di tengahnya, menyebabkan kabut atmosfer menghilang.

Sumber: Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA, Produser Utama: Paul Morris

Badai tersebut diperkirakan akan memantul satu sama lain karena rotasinya yang berlawanan arah jarum jam dan berlawanan arah jarum jam menyebabkan keduanya saling tolak menolak. “Banyaknya badai besar dan awan putih kecil merupakan ciri dari sebagian besar aktivitas yang terjadi di atmosfer Jupiter saat ini,” kata pemimpin proyek Opal Amy Simon dari Goddard Space Flight Center NASA di Greenbelt, Maryland.

READ  NASA menunda uji terbang roket New Moon pertama Artemis setelah kegagalan mesin

Di tepi kiri gambar terdapat bulan Galilea terdalam, Io – benda vulkanik paling aktif di tata surya, meskipun ukurannya kecil (hanya sedikit lebih besar dari bulan Bumi). Hubble memecahkan endapan aliran vulkanik di permukaan. Sensitivitas Hubble terhadap panjang gelombang biru dan ungu dengan jelas mengungkap fitur permukaan yang menarik. Pada tahun 1979 NASA penjelajah 1 Pesawat ruang angkasa tersebut menemukan penampakan Io yang mirip pizza dan aktivitas vulkaniknya, yang mengejutkan para ilmuwan planet karena ini adalah bulan kecil. Hubble melanjutkan apa yang ditinggalkan Voyager dengan mengamati Io yang bergejolak dari tahun ke tahun.

Gambar Teleskop Luar Angkasa Hubble yang digunakan dalam visualisasi animasi sains ini menunjukkan rotasi penuh planet raksasa Jupiter. Ini bukan film real-time. Sebaliknya, gambar planet berwarna-warni yang diambil Hubble, yang diambil pada 5-6 Januari 2024, digambar pada sebuah bola, dan modelnya kemudian diputar dalam animasi. Kecepatan rotasi planet yang sebenarnya adalah sekitar 10 jam, yang dapat dengan mudah dipetakan dengan mengamati Bintik Merah Besar yang datang dan pergi pada setiap rotasi penuh. Hubble mengamati Jupiter dan planet luar tata surya lainnya setiap tahun di bawah Exoplanet Legacy Program (OPAL). Kredit gambar: NASA, ESA, Amy Simon (NASA-GSFC), Joseph DePasquale (STScI)

Teleskop Luar Angkasa Hubble telah beroperasi selama lebih dari tiga dekade dan terus menghasilkan penemuan-penemuan inovatif yang membentuk pemahaman mendasar kita tentang alam semesta. Hubble merupakan proyek kerjasama internasional antara NASA dan Badan Antariksa Eropa (ESA).Badan Antariksa Eropa). Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland, mengoperasikan teleskop tersebut. Goddard juga melakukan operasi misi dengan Lockheed Martin Space di Denver, Colorado. Institut Sains Teleskop Luar Angkasa (STScI) di Baltimore, Maryland, melakukan operasi sains Hubble dan Webb untuk NASA. STScI dioperasikan untuk NASA oleh Asosiasi Universitas untuk Penelitian Astronomi, di Washington, DC

Opal Yupiter 2024

Rangkaian 12 panel gambar Teleskop Luar Angkasa Hubble, yang diambil pada 5-6 Januari 2024, menunjukkan cuplikan orbit penuh planet raksasa Jupiter. Bintik Merah Besar dapat digunakan untuk mengukur laju rotasi planet yang sebenarnya, yaitu sekitar 10 jam. Satelit Galilea terdalam, Io, terlihat dalam beberapa bidikan, bersama dengan bayangannya melintasi puncak awan Jupiter. Hubble mengamati Jupiter dan planet luar tata surya lainnya setiap tahun di bawah Exoplanet Legacy Program (OPAL). Kredit: Amy Simon (NASA-GSFC)

READ  Jamur tiram karnivora dapat membunuh cacing gelang dengan 'gas saraf dalam permen lolipop'