Februari 9, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kelompok Tujuh bergabung dengan Uni Eropa dalam membatasi harga minyak Rusia pada $60 per barel

Kelompok Tujuh bergabung dengan Uni Eropa dalam membatasi harga minyak Rusia pada $60 per barel

WASHINGTON (AP) – Negara-negara Kelompok Tujuh (G7) dan Australia bergabung dengan Uni Eropa pada hari Jumat dalam mengadopsi batas $60 per barel untuk minyak Rusia, langkah penting karena sanksi Barat bertujuan untuk mengatur ulang pasar minyak global. Untuk mencegah kenaikan harga dan membuat Presiden Vladimir Putin kelaparan karena membiayai perangnya di Ukraina.

Eropa perlu menyelesaikan pengurangan harga yang akan dibayar negara lain pada hari Senin, ketika UE akan memberlakukan embargo pada minyak Rusia yang dikirim melalui laut. Larangan asuransi untuk pasokan ini berlaku. Batas harga, yang dipimpin oleh negara demokrasi G-7 yang kayabertujuan untuk mencegah hilangnya minyak Rusia secara tiba-tiba ke dunia, yang dapat menyebabkan kenaikan harga energi baru Dan lebih banyak inflasi bahan bakar.

Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa perjanjian itu akan membantu membatasi “sumber pendapatan utama Putin untuk perang ilegalnya di Ukraina sambil menjaga stabilitas pasokan energi global.”

Kesepakatan itu muncul setelah serangkaian negosiasi di menit-menit terakhir. Polandia telah lama mendukung perjanjian UE, berusaha untuk mengurangi batas tersebut serendah mungkin. Setelah lebih dari 24 jam pertimbangan, ketika negara-negara UE lainnya mengindikasikan mereka akan mendukung kesepakatan itu, Warsawa akhirnya mengalah pada Jumat malam.

Pernyataan bersama dari aliansi G-7 yang dirilis pada hari Jumat menyatakan bahwa kelompok tersebut “siap untuk meninjau dan menyesuaikan batas harga yang sesuai,” dengan mempertimbangkan perkembangan pasar dan dampak potensial pada anggota aliansi dan negara berpenghasilan rendah dan menengah.

“Melumpuhkan pendapatan energi Rusia adalah inti dari menghentikan mesin perang Rusia,” kata Perdana Menteri Estonia Kadja Kallas, menambahkan bahwa dia dengan senang hati memotong batas beberapa dolar lagi dari proposal sebelumnya. Dia mengatakan bahwa untuk setiap pemotongan dolar, $2 miliar lebih sedikit dari anggaran perang Rusia.

READ  Department store Sam Bankman-Fried telah menerima perlakuan khusus di FTX selama bertahun-tahun

“Bukan rahasia lagi bahwa kami ingin harganya lebih rendah,” tambah Klass, mengacu pada perbedaan di dalam UE. Harga 30 hingga 40 dolar inilah yang akan sangat merugikan Rusia. Namun, ini adalah kompromi terbaik yang bisa kita miliki.”

Angka $60 mendekati harga minyak mentah Rusia saat ini, yang baru-baru ini turun di bawah $60 per barel. Beberapa mengkritiknya karena tidak cukup rendah untuk mengukir salah satu sumber pendapatan utama Rusia. Itu masih merupakan diskon yang signifikan untuk patokan minyak mentah Brent internasional, yang turun menjadi $85,48 per barel pada hari Jumat, tetapi itu bisa cukup tinggi bagi Moskow untuk terus menjual bahkan ketika menolak gagasan batas.

Ada bahaya besar bagi pasar minyak global dari hilangnya minyak mentah dalam jumlah besar dari produsen kedua di dunia. Ini dapat menyebabkan harga bensin yang lebih tinggi untuk pengemudi Di seluruh dunia, memicu gejolak politik bagi Presiden AS Joe Biden pemimpin di negara lain. Eropa sudah terperosok dalam krisis energiKetika pemerintah menghadapi protes atas meningkatnya biaya hidupsedangkan negara berkembang lebih rentan terhadap perubahan biaya energi.

Tetapi Barat telah menghadapi tekanan yang meningkat untuk menargetkan salah satu pembuat uang top Rusia – Minyak – untuk mengurangi uang yang mengalir ke peti perang Putin dan melukai ekonomi Rusia Dengan perang di Ukraina memasuki bulan kesembilan. Harga minyak dan gas alam meroket Setelah permintaan pulih dari pandemi dan kemudian Ukraina terjun ke pasar energi yang tidak stabil, memberi makan pundi-pundi Rusia.

“Pembatasan itu sendiri akan memiliki efek yang diinginkan untuk membatasi kemampuan Putin untuk mendapatkan keuntungan dari penjualan minyak dan membatasi kemampuannya untuk terus menggunakan uang itu untuk mendanai mesin perangnya,” kata juru bicara Dewan Keamanan Nasional AS John Kirby kepada wartawan, Jumat.

READ  Penumpang terpaksa berbaring di Bandara Logan setelah puluhan penerbangan dibatalkan akibat badai salju

Namun, lebih banyak ketidakpastian menanti di depan. Pembatasan COVID-19 di Tiongkok Perlambatan ekonomi global dapat berarti berkurangnya kehausan akan minyak. Inilah yang ditunjukkan oleh OPEC dan negara-negara penghasil minyak sekutu, termasuk Rusia, dalam pengurangan pasokan mereka ke dunia pada bulan Oktober. Aliansi OPEC+ akan bertemu lagi pada hari Minggu.

Itu bersaing dengan embargo oleh Uni Eropa yang dapat mengambil lebih banyak pasokan minyak dari pasar, menambah kekhawatiran akan tekanan pasokan dan harga yang lebih tinggi. Rusia mengekspor hampir 5 juta barel minyak per hari.

Putin mengatakan bahwa dia tidak akan menjual minyak di bawah batas harga, dan dia akan membalas dendam pada negara-negara yang menerapkan tindakan ini. Namun, Rusia telah mengalihkan sebagian besar pasokannya ke India dan China Dan negara Asia lainnya dengan diskon karena pelanggan Barat menghindarinya bahkan sebelum embargo UE.

Sebagian besar perusahaan asuransi berlokasi di Uni Eropa atau Inggris Raya dan mungkin diharuskan untuk berpartisipasi dalam batas tarif.

Rusia juga dapat menjual minyak dari pembukuan menggunakan kapal tanker “armada gelap” dengan kepemilikan yang ambigu. Minyak dapat diangkut dari kapal ke kapal dan dicampur dengan minyak dengan kualitas serupa untuk menyamarkan asalnya.

Bahkan dalam keadaan seperti ini, pembatasan itu akan membuat Rusia “lebih mahal, memakan waktu, dan tidak praktis” untuk menjual minyak di sekitar pembatasan, kata Maria Shagina, pakar sanksi di Institut Internasional untuk Studi Strategis di Berlin.

Robin Brooks, kepala ekonom di Institute of International Finance di Washington, mengatakan batas harga seharusnya diterapkan ketika minyak berada di sekitar $120 per barel musim panas ini..

“Sejak itu, jelas harga minyak jatuh dan resesi global menjadi hal yang nyata,” katanya. “Sebenarnya, itu tidak mungkin mengikat mengingat di mana harga minyak sekarang.”

READ  Dow Jones jatuh karena saham teknologi bertarung; Keuntungan Twitter dengan Elon Musk mengambil kendali; Critter Tukang Ledeng Donald Trump

Para pemimpin Eropa mempromosikan pekerjaan mereka di batas atas harga, gagasan Yellen.

Ursula von der Leyen, presiden Komisi Eropa, badan eksekutif UE, mengatakan: “Perjanjian UE tentang pembatasan harga minyak, berkoordinasi dengan G7 dan lainnya, akan secara signifikan mengurangi pendapatan Rusia.” “Ini akan membantu kami menstabilkan harga energi global, yang akan menguntungkan negara berkembang di seluruh dunia.”

___

Cassert melaporkan dari Brussels dan McHugh dari Frankfurt, Jerman. Reporter AP Aamir Madani berkontribusi di Washington.