Mei 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kawanan gempa bumi yang memecahkan rekor menghantam Antartika saat gunung berapi yang tertidur terbangun

Kawanan gempa bumi yang memecahkan rekor menghantam Antartika saat gunung berapi yang tertidur terbangun

Sebuah gunung berapi bawah laut yang dalam di dekat Antartika telah terbangun, menyebabkan segerombolan 85.000 gempa bumi meletus.

Kawanan, yang dimulai pada Agustus 2020 dan mereda pada November tahun itu, adalah aktivitas gempa terkuat yang pernah tercatat di daerah tersebut. Penelitian baru menemukan bahwa gempa kemungkinan besar disebabkan oleh “jari” magma panas yang menggali ke dalam kerak bumi.

“Ada gangguan serupa di tempat lain di Tanahtetapi ini adalah pertama kalinya kami mengamatinya di sana,” kata rekan penulis studi Simon Siska, seorang ahli gempa di Pusat Penelitian Ilmu Bumi GFZ Jerman di Potsdam, kepada Live Science.

“Proses-proses ini biasanya terjadi dalam rentang waktu geologis,” kata Cesca, yang bertentangan dengan perjalanan hidup manusia. “Jadi di satu sisi, kami beruntung melihat ini.”

Kawanan itu terjadi di sekitar gunung laut Orca, yang tidak aktif gunung berapi Yang naik 2.950 kaki (900 meter) dari dasar laut di Selat Bransfield, bagian sempit antara Kepulauan Shetland Selatan dan ujung barat laut Antartika.

Di area ini, Phoenix lempeng tektonik Menyelam di bawah lempeng benua Antartika, menciptakan jaringan zona patahan, meregangkan beberapa bagian kerak bumi dan membuka patahan di tempat lain, menurut sebuah studi 2018 di jurnal ilmu kutub.

Para ilmuwan di stasiun penelitian di Pulau King George, salah satu Kepulauan Shetland Selatan, adalah yang pertama merasakan gemuruh gempa bumi kecil. Berita segera kembali ke Cesca dan rekan-rekannya di seluruh dunia, beberapa di antaranya berkolaborasi dalam proyek terpisah dengan para peneliti di pulau itu.

Siska mengatakan tim ingin memahami apa yang sedang terjadi, tetapi Pulau King George jauh, dengan hanya dua stasiun seismik di dekatnya. Jadi para peneliti menggunakan data dari stasiun seismik tersebut, serta data dari dua stasiun bumi Sistem Navigasi Satelit Global, untuk mengukur perpindahan Bumi.

READ  Seluruh misi khusus astronot SpaceX sedang dalam perjalanan pulang setelah seminggu tertunda

Penulis penelitian melaporkan 11 April di jurnal bahwa mereka juga melihat data dari stasiun seismik yang lebih jauh dan dari satelit yang mengorbit Bumi yang menggunakan radar untuk mengukur pergeseran permukaan tanah. Komunikasi Bumi dan Lingkungan.

Stasiun di dekatnya agak sederhana, tetapi bagus untuk mendeteksi gempa bumi terkecil. Sementara itu, stasiun jarak jauh menggunakan peralatan yang lebih canggih dan dengan demikian dapat melukiskan gambaran yang lebih rinci tentang gempa bumi yang lebih besar.

Dengan mengumpulkan data ini, tim dapat membangun gambaran geologi yang mendasari yang menyebabkan segerombolan gempa besar ini, kata Siska.

Dua yang terbesar dalam seri ini adalah gempa berkekuatan 5,9 pada Oktober 2020 dan gempa berkekuatan 6,0 pada November. Setelah gempa November, aktivitas seismik berkurang. Studi ini menemukan bahwa gempa bumi tampaknya telah memindahkan tanah di Pulau King George sekitar 4,3 inci (11 cm).

Hanya 4 persen dari perpindahan ini yang dapat dijelaskan secara langsung oleh gempa bumi; Para ilmuwan menduga bahwa pergerakan magma di kerak sebagian besar bertanggung jawab atas transformasi dramatis Bumi.

“Apa yang kami pikirkan adalah bahwa Fate 6 entah bagaimana menciptakan beberapa retakan dan menurunkan tekanan bendungan magma,” kata Siska.

Siska menambahkan, jika letusan gunung api bawah laut terjadi di gunung bawah laut, kemungkinan akan terjadi pada saat itu.

Namun sejauh ini, belum ada bukti langsung adanya letusan gunung berapi. Untuk mengkonfirmasi bahwa gunung berapi perisai besar meledakkan puncaknya, para ilmuwan harus mengirim misi ke selat untuk mengukur batimetri, atau kedalaman dasar laut, dan membandingkannya dengan peta sejarah, katanya.

Konten terkait:

Gempa bumi terdalam yang pernah terdeteksi pasti tidak mungkin

Artikel ini awalnya diterbitkan oleh Ilmu Langsung. Membaca Artikel asli ada di sini.

READ  Cermin Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA mengalahkan ekspektasi saat penyelarasan berlanjut