Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kasus Genosida ICJ: Pengadilan Dunia menuntut Israel membatasi jumlah kematian

Kasus Genosida ICJ: Pengadilan Dunia menuntut Israel membatasi jumlah kematian

DEN HAAG, Belanda (AP) — Mahkamah Agung Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Jumat memerintahkan Israel untuk melakukan segala daya untuk mencegah kematian, kehancuran, dan segala hal lainnya. Tindakan genosida Di Gaza, namun komite tersebut tidak mengeluarkan perintah kepada Yerusalem untuk mengakhiri serangan militer yang menyebabkan kehancuran Jalur Palestina.

Dalam keputusan yang akan membuat Israel tetap berada di bawah pengawasan hukum selama bertahun-tahun yang akan datang, pengadilan tersebut tidak memberikan keringanan lebih lanjut kepada para pemimpin Israel dalam kasus genosida yang diajukan oleh Afrika Selatan yang merupakan jantung dari salah satu konflik yang paling sulit diselesaikan di dunia. Pengadilan Enam pesanan Hal ini akan sulit dicapai tanpa adanya gencatan senjata atau penghentian pertempuran.

“Pengadilan sepenuhnya menyadari besarnya tragedi kemanusiaan yang terjadi di kawasan ini, dan sangat prihatin dengan terus banyaknya korban jiwa dan penderitaan manusia,” kata Presiden Joan E. Donoghue.

Ketua Mahkamah Internasional, Joan E. Donoghue, mengatakan serangan Hamas pada 7 Oktober 2023 memicu tanggapan besar dari Israel.

Keputusan tersebut merupakan teguran keras terhadap perilaku Israel di masa perang dan menambah tekanan internasional untuk menghentikan serangan yang dilakukan oleh tentara Israel yang telah berlangsung hampir empat bulan. Dan dia dibunuh Lebih dari 26 ribu warga Palestina Sebagian besar wilayah Jalur Gaza hancur Hal ini menyebabkan sekitar 85% dari 2,3 juta penduduknya diusir dari rumah mereka.

Membiarkan tuduhan-tuduhan ini menghalangi pemerintah Israel, yang didirikan sebagai negara Yahudi setelah pembantaian 6 juta orang Yahudi oleh Nazi selama Perang Dunia II, adalah hal yang sulit.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan fakta bahwa pengadilan bersedia membahas tuduhan genosida adalah “tanda rasa malu yang tidak akan terhapuskan dari generasi ke generasi.” Dia bersumpah untuk terus melanjutkan perang.

READ  Amerika Serikat dan Inggris melancarkan serangan udara terhadap Yaman; Houthi berjanji akan meresponsnya Berita perang Israel di Gaza

itu Kekuatan pemerintahan Hal ini diperkuat dengan waktunya, karena bertepatan dengan Hari Peringatan Holocaust Internasional.

Mantan Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz berkata, “Mereka yang benar-benar perlu diadili adalah mereka yang membunuh dan menculik anak-anak, wanita, dan orang tua,” merujuk pada pejuang Hamas yang Mereka menyerang komunitas Israel Pada tanggal 7 Oktober terjadi serangan yang memicu perang. Serangan tersebut menyebabkan kematian sekitar 1.200 orang dan penculikan 250 lainnya.

Pengadilan juga meminta Hamas untuk melepaskan sandera yang masih ditahan. Hamas mendesak komunitas internasional untuk memaksa Israel melaksanakan perintah pengadilan.

Banyak dari tindakan tersebut disetujui oleh mayoritas hakim. Dari enam perintah tersebut, seorang hakim Israel menyetujui dua perintah – satu untuk memberikan bantuan kemanusiaan dan satu lagi untuk mencegah ujaran yang menghasut.

Hakim Israel Aharon Barak mengatakan dia mendukung perintah tersebut dengan harapan bahwa perintah tersebut akan “membantu meredakan ketegangan dan mencegah ujaran yang merugikan” sekaligus mengurangi “konsekuensi konflik bersenjata terhadap kelompok yang paling rentan.”

Tindakan sementara yang dikeluarkan oleh Mahkamah Internasional ini mengikat secara hukum, namun tidak jelas apakah Israel akan mematuhinya.

Netanyahu, yang menentang keputusan tersebut, mengatakan dalam dua bahasa: “Kami akan terus melakukan apa yang diperlukan untuk membela negara kami dan membela rakyat kami.” Dalam pesannya kepada pembaca di dalam negeri, nada suaranya lebih menantang dalam bahasa Ibrani, dan dia tidak lagi mengkritik pengadilan secara terbuka dalam bahasa Inggris.

Pengadilan memutuskan bahwa Israel harus melakukan segala dayanya untuk mencegah genosida, termasuk menahan diri untuk tidak menyakiti atau membunuh warga Palestina. Resolusi tersebut juga memutuskan bahwa Israel harus segera mendapatkan bantuan penting untuk Gaza, dan bahwa negara tersebut harus menghukum setiap hasutan untuk melakukan genosida, dan tindakan lainnya.

READ  Biden menjanjikan $500 juta untuk menghentikan deforestasi di Brasil

Komite meminta Israel untuk menyerahkan laporan mengenai langkah-langkah yang diambil dalam waktu satu bulan.

“Ini saatnya pengadilan dapat kembali dan berkata, 'Anda tidak mematuhi perintah.' Anda tidak mematuhinya. Sekarang kami menemukan Anda di tengah-tengah melakukan genosida,” kata Mary Ellen O'Connell, seorang profesor studi hukum dan perdamaian internasional di Kroc Institute di Universitas Notre Dame.

Keputusan hari Jumat itu merupakan keputusan sementara. Mungkin diperlukan waktu bertahun-tahun bagi pengadilan untuk mempertimbangkan semua aspek dari permasalahan ini Afrika Selatan Tuduhan genosida.

Di Israel, para komentator mengatakan bahwa keputusan untuk tidak memerintahkan gencatan senjata mendapat sedikit kelegaan karena hal itu membantu Israel menghindari konflik dengan badan tinggi PBB.

Warga Palestina dan para pendukungnya mengatakan pengadilan telah mengambil langkah penting untuk meminta pertanggungjawaban Israel. Kementerian Luar Negeri dari pemerintahan mandiri Palestina di Tepi Barat yang didukung secara internasional mengatakan bahwa keputusan tersebut “harus menjadi peringatan bagi Israel dan para aktor yang telah memungkinkan mereka untuk lolos dari hukuman tersebut,” jelas merujuk pada Amerika Serikat, sekutu utama Israel. .

Amerika Serikat menegaskan kembali pendiriannya bahwa Israel harus “mengambil semua langkah yang mungkin” untuk mengurangi kerugian terhadap warga sipil, meningkatkan bantuan kemanusiaan dan mengekang “retorika yang tidak manusiawi.”

“Kami tetap percaya bahwa tuduhan genosida tidak berdasar,” kata Departemen Luar Negeri dalam sebuah pernyataan.

Pemerintah Afrika Selatan mengatakan pemerintah menyatakan bahwa “tindakan Israel di Gaza merupakan genosida.”

“Tidak ada dasar yang kredibel bagi Israel untuk terus mengklaim bahwa tindakan militernya sepenuhnya konsisten dengan hukum internasional,” kata pemerintah dalam sebuah pernyataan.

Israel sering memboikot pengadilan internasional dan penyelidikan PBB karena dianggap tidak adil dan bias. Namun kali ini, saya mengambil langkah yang jarang dilakukan, yaitu mengirimkan Tim hukum tingkat tinggi – sebuah tanda betapa seriusnya dia menangani masalah ini.

READ  Swedia menutup penyelidikan atas ledakan di jaringan pipa Nord Stream

itu Menteri Kesehatan Di Gaza, yang dikuasai oleh Hamas, tidak membedakan antara pejuang dan warga sipil dalam jumlah kematian, namun badan tersebut mengatakan bahwa sekitar dua pertiga dari korban tewas adalah perempuan dan anak-anak.

Tentara Israel mengklaim bahwa setidaknya 9.000 dari lebih dari 26.000 orang yang terbunuh adalah pejuang Hamas.

Para pejabat PBB menyatakan kekhawatirannya bahwa lebih banyak orang akan meninggal karena penyakit dan kekurangan gizi, setidaknya seperempat dari populasi Gaza Menghadapi kelaparan.

Yuval Shani, seorang profesor hukum di Universitas Ibrani dan peneliti senior di Institut Demokrasi Israel, mengatakan keputusan pengadilan tersebut “tidak seburuk yang dikhawatirkan Israel” dan tidak akan secara mendasar mengubah cara militer melakukan perang.

“Ketakutan terbesar adalah bahwa pengadilan akan meminta Israel untuk menghentikan perang,” kata Shani, menggambarkan keputusan tersebut sebagai “sesuatu yang Israel dapat terima.”

___

Casert melaporkan dari Brussel. Penulis Associated Press Joseph Federman dan Julia Frankel di Yerusalem; Gerald Imray di Cape Town, Afrika Selatan; Jill Lawless dan Danica Kirka di London berkontribusi pada laporan ini.

___

Ikuti liputan perang AP di https://apnews.com/hub/israel-hamas-war