Februari 4, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Musk mematahkan mantra yang telah dia jalin di sekitar Tesla

Untuk sebagian besar tahun ini, karena saham pertumbuhan lainnya telah runtuh, Tesla tampaknya menentang gravitasi. Bulls mengeluh bahwa saham pembuat mobil listrik Elon Musk menderita karena tawaran Twitter-nya. Namun baru-baru ini tiga bulan lalu, dengan stok turun hanya 25 persen dari level tertinggi November 2021, masih sulit dipercaya bahwa itu akan lolos dari pembantaian terburuk.

Tidak lagi. Desember mengerikan Itu mematahkan lebih dari 40 persen saham Tesla, menempatkan mereka dua pertiga di bawah level mereka pada akhir September. Sebelum rebound parsial Kamis pagi, nilai pasar saham Tesla anjlok menjadi $355 miliar, penurunan mengejutkan hampir $900 miliar dari puncaknya pada tahun 2021.

Sangat mudah untuk menemukan alasan aksi jual ini pada saat pertumbuhan sudah ketinggalan zaman di Wall Street dan industri otomotif menghadapi tahun 2023 yang tidak pasti. Tapi Musk sendiri yang harus disalahkan. Entah karena kesombongan, kecerobohan, atau sekadar kebosanan dengan pekerjaannya sehari-hari, kesalahan pribadinya menjadi penyebab kemundurannya.

Yang pertama adalah salah urus persona publiknya yang besar. Musk suka mengklaim bahwa kehadirannya di Twitter sangat berharga bagi pemegang saham Tesla. Dalam perjalanan, dia ada benarnya. Megafon itulah yang membantunya memperkuat kesadaran publik sebagai pengusaha nomor satu di dunia, meskipun hal itu menimbulkan kontroversi publik yang tidak menyenangkan dan ketidaksepakatan dengan regulator.

Tapi seperti yang dia lakukan Kekacauan dan polarisasi yang lebih cerdas Di Twitter dalam dua bulan setelah akuisisi, merek pribadinya — dan dengan demikian merek Tesla — telah ternoda.

Kesalahan langkah kedua adalah menerima begitu saja saham perusahaan yang melonjak. Mengalihkan perhatiannya ke Twitter saat industri otomotif tampaknya berada di ambang kontraksi, dan saat persaingan serius dalam mobil listrik akhirnya dimulai, sepertinya penilaian yang sangat buruk, meski ternyata hanya sementara.

READ  Fed memperingatkan 'sakit' di masa depan karena inflasi naik | Federal Reserve

Musk juga tampaknya berpikir dia bisa memperlakukan kepemilikan saham Tesla seperti celengan. Dia memulai Menjual Dua hari setelah saham mencapai puncaknya dan terus membuang sahamnya di bawah $40 miliar, penjualan terus berlanjut bahkan setelah dia mengatakan akan berhenti (komentar yang dia ulangi minggu lalu). Dengan sahamnya saat ini di Tesla sekarang bernilai $51,7 miliar, pelepasannya terlihat sangat banyak.

Tindakan seperti ini membantu menjelaskan bagaimana mantra pasar saham memungkinkan Musk untuk berbalik dan membatalkan Tesla. Di mana pun sentimen mereda, analisis rasional masuk untuk memberikan pembenaran yang cukup untuk klasifikasi ulang yang brutal.

Bagi banyak orang, dapat dipercaya bahwa Tesla siap untuk merebut bagian terbesar dari pasar kendaraan listrik raksasa baru yang akan segera dibuka. Tetapi seperti yang diperingatkan Musk di Twitter minggu lalu, suku bunga tinggi dan ekonomi yang tidak stabil menandakan periode yang sulit di depan. Dengan daftar tunggu pelanggan turun tajam di dua pasar terbesar Tesla, Amerika Serikat dan China, kesinambungan permintaan telah menggantikan pasokan untuk pertama kalinya sebagai perhatian utama investor perusahaan.

Tesla telah memperingatkan pada bulan Oktober bahwa tingkat inventaris kemungkinan akan meningkat lebih lanjut pada kuartal tersebut karena produksi melebihi pengiriman, dan bahwa margin keuntungan akan berada di bawah tekanan lagi. Bulan ini mulai menawarkan insentif $7.500 kepada siapa saja yang menerima pengiriman Model 3 atau Model Y sebelum akhir tahun.

Semua ini terjadi saat Tesla mendekati persimpangan jalan yang akhirnya dicapai oleh semua saham pertumbuhan. Mempertahankan ekspansi cepat yang dijanjikan Musk mulai terlihat sulit tanpa tindakan yang akan mengurangi keuntungan yang sekarang diharapkan Wall Street.

Selama dua tahun terakhir, margin kotor Tesla sebesar 30 persen untuk operasi otomotif (setidaknya, hingga biaya yang lebih tinggi merayap di musim semi ini) hampir dua kali lipat dari Ford dan General Motors, dan lebih tinggi dari Toyota sebesar 19 persen. Upaya mempertahankan marjin dapat semakin mengikis valuasi saham-saham berkembang yang terus menopang perusahaan, bahkan setelah merosot.

READ  Biden, serikat pekerja, dan eksekutif perkeretaapian berjuang untuk tawar-menawar saat penutupan mendekat

Tak satu pun dari ini mengurangi kesuksesan luar biasa yang dapat ditunjukkan Tesla karena menutup satu tahun pertumbuhan yang hanya bisa diimpikan oleh pembuat mobil lain. Tetapi kapitalisasi pasar Toyota yang lebih dari dua kali lipat dan harga saham 30 kali lipat dari pendapatan yang diharapkan untuk tahun ini masih menyisakan ruang untuk kekecewaan lebih lanjut.

[email protected]