Maret 1, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kapal pesiar terbesar di dunia, Icon of the Seas, berlayar pada pelayaran perdananya dari Miami

Kapal pesiar terbesar di dunia, Icon of the Seas, berlayar pada pelayaran perdananya dari Miami

Ditulis oleh Ishita Srivastava untuk Dailymail.Com

03:03 28 Januari 2024, diperbarui 06:38 28 Januari 2024

  • Ikon Laut Kerajaan Karibia berlayar hari ini dalam pelayaran antar pulau selama tujuh hari di Karibia sebelum kembali ke Miami
  • Meskipun ada klaim bahwa LNG yang digunakan lebih baik daripada bahan bakar laut tradisional, para pemerhati lingkungan percaya bahwa kapal tersebut menimbulkan risiko emisi metana yang signifikan.
  • Metana merupakan gas rumah kaca yang kuat dan merupakan penyumbang pemanasan global terbesar kedua setelah karbon dioksida

Kapal pesiar terbesar di dunia telah memulai pelayaran perdananya selama tujuh hari dari Pelabuhan Miami, membawa hampir penduduk kota kecil.

Ikon Laut Kerajaan Karibia berlayar hari ini dalam pelayaran antar pulau selama tujuh hari di Karibia sebelum kembali ke Miami.

Kapal ini menelan biaya $2 miliar, panjangnya sekitar 1.200 kaki (365 meter) dari haluan hingga buritan, dan terdiri dari 20 dek, 2.350 awak dan 2.805 kamar mewah, selain ruang untuk 7.600 penumpang.

Selain itu, kapal ini juga mencakup air terjun buatan setinggi 55 kaki, 40 tempat makan dan bar, tujuh kolam renang termasuk 'laguna' berkapasitas 40.000 galon, 50 musisi dan komedian serta 16 orkestra.

Kapal ini ditenagai oleh “gas alam cair yang ramah lingkungan”. berdasarkan ReutersRoyal Caribbean mengatakan Ikon ini 24 persen lebih efisien dalam hal emisi karbon dibandingkan yang disyaratkan Organisasi Maritim Internasional.

Ikon Laut Kerajaan Karibia berlayar hari ini dalam pelayaran antar pulau selama tujuh hari di Karibia sebelum kembali ke Miami.
Kapal senilai $2 miliar, dengan panjang sekitar 1.200 kaki (365 meter) dari haluan hingga buritan, memiliki 20 dek, 2.350 awak dan 2.805 kabin serta ruang untuk 7.600 penumpang.
Kapal ini ditenagai oleh gas alam cair yang ramah lingkungan
Kapal ini juga memiliki fitur struktural yang dirancang untuk berfungsi sebagai instalasi seni dinamis di jalan akses utama, yang disebut “The Pearl.”

Royal Caribbean juga mengatakan bahwa setiap kilowatt yang digunakan pada Icon of the Seas “disaring untuk efisiensi energi dan pengurangan emisi.”

Namun meskipun ada klaim bahwa bahan bakar tersebut lebih baik daripada bahan bakar laut tradisional, para aktivis lingkungan percaya bahwa kapal tersebut menimbulkan risiko emisi metana yang signifikan.

READ  Toys 'R' Us akan hadir di semua toko Macy's di musim liburan ini

Menurut Dewan Internasional untuk Transportasi Bersih, emisi metana dari kapal bertenaga LNG dalam bentuk “metana slippage” berkontribusi terhadap perubahan iklim.

Slippage metana terjadi ketika kapal seperti Icon menggunakan mesin bahan bakar ganda berkompresi rendah yang cenderung membocorkan metana ke atmosfer selama proses pembakaran.

Brian Comer, Manajer Program Kelautan ICCT untuk menjelaskan:'Ini adalah langkah ke arah yang salah.

“Kami memperkirakan bahwa penggunaan LNG sebagai bahan bakar kelautan menghasilkan emisi gas rumah kaca sebesar 120% lebih besar dibandingkan dengan bahan bakar gas laut.”

Mesin kapal pesiar diperkirakan mengeluarkan rata-rata 6,4 persen lebih banyak metana pada tahun 2024 riset Didanai oleh ICCT, lebih tinggi dari asumsi IMO sebesar 3,5 persen.

Ruang tunggu penumpang di Aquadome Icon of the Seas, tempat menyelam dan pertunjukan di bawah kubah kaca di bagian atas kapal
Seorang anggota staf berjalan melalui area Central Park kapal, yang juga memiliki “kawasan keluarga” sendiri yang disebut “Surfside”.
Meskipun ada klaim bahwa bahan bakar tersebut lebih baik daripada bahan bakar laut tradisional, para pemerhati lingkungan percaya bahwa kapal tersebut menimbulkan risiko emisi metana yang signifikan.
Menurut Dewan Internasional untuk Transportasi Bersih, emisi metana dari kapal bertenaga LNG dalam bentuk “metana slippage” berkontribusi terhadap perubahan iklim.
Lionel Messi berpartisipasi dalam upacara penamaan “Ikon Laut” di Miami pada hari Selasa

“Kami telah membangun kapal terbesar dan terburuk di planet ini,” kata Michael Bailey, presiden dan CEO Royal Caribbean International. “Sungguh menarik ketika Anda memperkenalkan kapal kelas baru, namun akan lebih menarik lagi ketika tampaknya benar-benar jatuh ke tempatnya.”

Metana adalah gas rumah kaca yang kuat dan merupakan penyumbang pemanasan global terbesar kedua setelah karbon dioksida, menurut Perubahan Iklim Global NASA. situs web.

Diperkirakan 60% emisi metana saat ini disebabkan oleh aktivitas manusia.

Namun kekhawatiran tersebut tampaknya tidak mengganggu pemiliknya, karena kapal tersebut dijadwalkan untuk berlayar sepanjang tahun dengan rencana perjalanan Karibia dari Miami, dengan rencana perjalanan yang menampilkan “tujuan sempurna” dan singgah di “pulau pribadi pemenang penghargaan” untuk Perfect Day di CocoCay di Bahama.

Kapal itu secara resmi “dibaptis” pada hari Selasa oleh pemenang Piala Dunia Lionel Messi Dan rekan satu timnya di tim Inter Miami.

Messi menjadi bintang utama dalam acara tersebut, menempatkan bola di atas platform untuk “memulai” pemecahan tradisional botol sampanye di haluan kapal – yang diharapkan membawa keberuntungan bagi kapal dan penumpangnya.

Pria Argentina berusia 36 tahun itu kemudian menggambarkannya sebagai “hak istimewa”.

“Ini merupakan kehormatan besar bagi saya dan saya tahu apa artinya ini bagi kota Miami dan seluruh dunia,” kata Messi dalam bahasa Spanyol. “Oleh karena itu, saya menyebut kapal ini sebagai Ikon Lautan.” Tuhan memberkati Anda dan semua orang yang akan berlayar bersamanya.

READ  Saham China EV melonjak setelah XPeng meluncurkan penghematan biaya yang "luar biasa".

“Kami telah membangun kapal terbesar dan terburuk di planet ini,” tambah Michael Bailey, Presiden dan CEO Royal Caribbean International. “Sungguh menarik ketika Anda memperkenalkan kapal kelas baru, namun yang lebih menarik lagi adalah ketika kapal tersebut terlihat sangat bagus. .”