Mei 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Harga minyak dan emas turun karena Iran meremehkan pentingnya serangan tersebut

Harga minyak dan emas turun karena Iran meremehkan pentingnya serangan tersebut

Komentari foto tersebut, Iran adalah produsen minyak terbesar ketujuh di dunia

  • pengarang, Mariko oi
  • Peran, Reporter bisnis

Harga minyak dan emas turun setelah pihak berwenang Iran tampak meremehkan laporan serangan dari Israel.

Minyak mentah Brent standar internasional Dia terjatuh setelah melompat sebentar menjadi lebih dari $90 per barel setelah laporan serangan muncul.

Emas sempat mendekati rekor tertinggi sebelum menetap di bawah $2.400 per ounce.

Ada kekhawatiran eskalasi konflik di Timur Tengah akan mengganggu pasokan minyak.

Investor mengamati dengan cermat tanggapan Israel terhadap serangan langsung drone dan rudal Iran akhir pekan lalu.

Harga minyak melonjak hingga 3,5% pada awalnya. Namun minyak mentah Brent kemudian turun menjadi hampir $87 per barel setelah media pemerintah Iran mengklaim “tidak ada kerusakan” di provinsi Isfahan di mana terdapat laporan ledakan.

Kenaikan harga minyak yang tajam dan terus-menerus mengancam akan memicu inflasi. Negara-negara sangat bergantung pada komoditas yang digunakan untuk memproduksi bahan bakar, seperti bensin dan solar.

Harga bahan bakar dan energi telah menjadi pendorong utama kenaikan biaya hidup di seluruh dunia dalam dua tahun terakhir.

“Kekhawatiran pasar terutama adalah inflasi, yang sebenarnya akan meningkatkan inflasi,” Randeep Somil, fund manager di M&G Investment Management, mengatakan kepada program BBC Today.

Meskipun laju inflasi melambat, di Inggris angka tersebut masih berada di atas target Bank of England sebesar 2%, dan beberapa ekonom memperkirakan bahwa penurunan suku bunga mungkin tidak akan terjadi hingga musim panas atau akhir tahun ini.

“Senang rasanya melihat hal ini tidak semakin meningkat dan kami berharap gangguan di pasar tidak akan berlangsung lama.”

Harga minyak mentah Brent jauh di bawah harga tertinggi yang dicapai setelah invasi Rusia ke Ukraina pada Februari 2022 ketika sejumlah negara besar memberlakukan sanksi terhadap negara penghasil minyak tersebut.

Harga minyak mencapai $125 per barel pada minggu-minggu berikutnya, menyebabkan tagihan energi rumah tangga menjadi tinggi dalam jangka waktu yang lama.

Harga emas sering kali naik pada saat ketidakpastian karena dianggap sebagai investasi yang aman.

Meningkatnya ketegangan di Timur Tengah telah menimbulkan kekhawatiran apakah pengiriman melalui Selat Hormuz antara Oman dan Iran akan terpengaruh.

Ini adalah rute pelayaran penting yang dilalui oleh sekitar 20% dari total pasokan minyak global.

Anggota Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) – Arab Saudi, Iran, Uni Emirat Arab, Kuwait dan Irak – mengirimkan sebagian besar minyak yang mereka ekspor melalui selat tersebut.

Iran adalah produsen minyak terbesar ketujuh di dunia, menurut Administrasi Informasi Energi AS, dan anggota OPEC terbesar ketiga.

Pakar pasar energi Vandana Hari dari Vanda Insights mengatakan kenaikan awal harga minyak adalah “reaksi spontan terhadap kekhawatiran akan kembali meningkatnya perang antara Israel dan Iran.”

Dia menambahkan: “Apa yang dikonfirmasi oleh peristiwa baru-baru ini adalah meningkatnya kerapuhan dan ketidakstabilan situasi di Timur Tengah.”

Pasar saham beragam karena investor bereaksi terhadap kejadian baru-baru ini.

Di Amerika Serikat, Dow Jones Industrial Average naik hampir 0,5% pada tengah hari, sedangkan S&P 500 turun 0,5% dan Nasdaq turun 1,3%.

Di Asia, Nikkei 225 Jepang turun 2,7%, sedangkan Hang Seng Hong Kong turun 0,9%.