April 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Jutaan orang Amerika terjebak dalam rencana peretasan Tiongkok – AS

Jutaan orang Amerika terjebak dalam rencana peretasan Tiongkok – AS

Sumber gambar, Departemen Kehakiman AS

Komentari foto tersebut,

Tujuh pria Tiongkok telah didakwa melancarkan kampanye serangan siber “jahat” berskala besar

Departemen Kehakiman dan FBI mengatakan pada hari Senin bahwa akun online jutaan orang Amerika terjebak dalam rencana peretasan “kejam” Tiongkok yang menargetkan pejabat AS.

Tujuh warga negara Tiongkok didakwa melakukan kampanye serangan siber skala besar.

Mereka dituduh terkait dengan operasi pembajakan yang berlangsung selama 14 tahun.

Departemen Luar Negeri AS mengumumkan hadiah hingga $10 juta bagi siapa saja yang memberikan informasi tentang ketujuh orang tersebut.

Ketujuh orang tersebut diduga mengirimkan lebih dari 10.000 “email jahat, yang berdampak pada ribuan korban, di berbagai benua,” dalam apa yang disebut Departemen Kehakiman sebagai “operasi peretasan global yang produktif” yang didukung oleh pemerintah Tiongkok.

“Pengumuman hari ini mengungkap upaya Tiongkok yang terus-menerus dan ceroboh untuk melemahkan keamanan siber negara kami dan menargetkan orang Amerika serta inovasi kami,” kata Direktur FBI Christopher Wray.

Dia menambahkan: “Selama Tiongkok terus menargetkan Amerika Serikat dan mitra kami, FBI akan terus mengirimkan pesan yang jelas bahwa spionase dunia maya tidak akan ditoleransi, dan kami akan tanpa lelah mengejar mereka yang mengancam keamanan dan kemakmuran negara kami.”

Tuduhan ini muncul setelah pemerintah Inggris juga menuduh Tiongkok bertanggung jawab atas “kampanye siber jahat” yang menargetkan komisi pemilihan umum dan politisi negara tersebut. Para diplomat di Kedutaan Besar Tiongkok di London mengatakan mereka “sangat menentang” tuduhan tersebut, dan menggambarkannya sebagai “fitnah yang sepenuhnya dibuat-buat dan keji.”

Pemerintah Selandia Baru juga mengatakan parlemennya telah menjadi sasaran peretas yang didukung Tiongkok, lapor New Zealand Herald.

Seorang juru bicara Kedutaan Besar Tiongkok di Washington, D.C., mengatakan: “Tanpa bukti yang tepat, negara-negara terkait mengambil kesimpulan yang tidak dapat dibenarkan” dan “membuat tuduhan yang tidak berdasar.”

Dalam dakwaan yang menguraikan dakwaan terhadap tujuh pria Tiongkok tersebut, jaksa penuntut AS mengatakan peretasan tersebut mengarah pada pembobolan akun bisnis, email pribadi, penyimpanan online, dan log panggilan telepon yang sudah pasti atau mungkin terjadi.

Email yang dituduh mengirimkan target sering kali tampak berasal dari outlet berita atau jurnalis terkemuka, dan berisi tautan pelacakan tersembunyi. Jika seseorang membuka email yang dikirimkan kepada mereka, informasi mereka – termasuk lokasi dan alamat IP – akan dikirim ke server yang diduga dikendalikan oleh tujuh terdakwa.

Informasi ini kemudian digunakan untuk memungkinkan “peretasan tertarget yang lebih langsung dan canggih, seperti meretas router rumah penerima dan perangkat elektronik lainnya,” kata jaksa AS.

Selain menargetkan pejabat pemerintah AS yang bekerja di Gedung Putih dan Departemen Luar Negeri AS, dan dalam beberapa kasus pasangan mereka, mereka juga dilaporkan menargetkan para pembangkang asing secara global.

Dalam salah satu contoh yang dikutip oleh Departemen Kehakiman, orang-orang tersebut “berhasil menyusupi aktivis pro-demokrasi di Hong Kong dan rekan-rekan mereka yang berbasis di Hong Kong, Amerika Serikat, dan lokasi asing lainnya dengan menggunakan malware serupa.”

Perusahaan-perusahaan AS juga diretas, dan orang-orang tersebut diduga menargetkan industri pertahanan, ICT, manufaktur, perdagangan, keuangan, konsultasi, hukum dan penelitian.

Departemen Kehakiman mengatakan perusahaan-perusahaan yang menjadi sasaran termasuk kontraktor pertahanan yang memberikan layanan kepada militer AS dan “penyedia peralatan jaringan 5G terkemuka.”

READ  Bagaimana Estonia ingin menjauh dari propaganda Rusia