April 23, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Corina Llores: Kandidat oposisi Venezuela dilarang mencalonkan diri dalam pemilu

Corina Llores: Kandidat oposisi Venezuela dilarang mencalonkan diri dalam pemilu

  • Ditulis oleh Vanessa Buchschlotter
  • berita BBC

Komentari foto tersebut,

Corinna Joris dicalonkan sebagai calon DUP pada hari Jumat, namun tidak dapat mendaftar

Koalisi oposisi utama di Venezuela mengatakan kandidatnya dilarang mencalonkan diri dalam pemilihan presiden yang dijadwalkan Juli mendatang.

Partai oposisi, Unionist Platform Party, mengatakan mereka tidak dapat mengakses situs Dewan Pemilihan untuk mendaftarkan kandidatnya, Corinna Joris.

Ini adalah kemunduran terbaru bagi Partai Persatuan Nasional, yang pemimpinnya, Maria Corina Machado, dilarang mencalonkan diri sebagai presiden.

Jajak pendapat menunjukkan bahwa jika pemilu berlangsung bebas dan adil, Machado bisa mengalahkan Presiden Nicolas Maduro.

Presiden Maduro tidak menghadapi masalah apa pun dalam mendaftarkan pencalonannya untuk masa jabatan ketiga berturut-turut.

Macron merayakan rapat umum di ibu kota, Caracas, di mana ia disambut oleh para pendukungnya yang mengenakan warna merah yang terkait dengan Partai Persatuan Sosialisnya.

Komentari foto tersebut,

Nicolas Maduro mengadakan demonstrasi besar-besaran setelah mendaftarkan pencalonannya untuk masa jabatan ketiga

Dua belas orang dari berbagai partai kecil juga mampu mengajukan kandidat, beberapa di antaranya bersekutu dengan pemerintah dan tidak ada satupun yang diyakini sebagai penantang serius Presiden Maduro.

Di antara mereka yang bisa mendaftar adalah gubernur negara bagian Zulia, Manuel Rosales, dari partai Un Tiempo Nuevo (Era Baru).

Dia mengejutkan banyak orang ketika dia memperkenalkan dirinya pada menit-menit terakhir, tampaknya tanpa sepengetahuan koalisi Persatuan untuk Persatuan dan Demokrasi di mana Un Tiempo Nuevo menjadi bagiannya.

Ketika ditanya apakah oposisi Partai Unionis Demokratik (UDP) sekarang akan mendukung Rosales, Machado hanya menjawab: “Kandidat saya adalah Corina Llores.”

Ibu Machado mengatakan bahwa dengan mencegah Ibu Llores mendaftar, Presiden Maduro secara efektif telah “memilih” siapa yang akan ia lawan. “Mereka tidak [free] “Pemilu adalah jika rezim memilih kandidatnya,” katanya.

Machado, 56, menjadi berita utama pada bulan Oktober ketika oposisi yang terpecah bersatu mendukungnya. Partai ini memperoleh lebih dari 90% suara dalam pemilihan pendahuluan yang diselenggarakan oleh oposisi.

Pemerintahan Presiden Maduro mengecam pemilu pendahuluan sebagai pemilu yang tidak sah, dan pihak berwenang telah menargetkan Machado dan anggota partainya di Venezuela sejak kemenangan telaknya.

Banyak pejabat kampanye regional telah dipenjara selama beberapa bulan terakhir.

Baru minggu lalu, surat perintah penangkapan dikeluarkan untuk manajer kampanyenya dan delapan staf lainnya, yang dituduh ikut serta dalam komplotan untuk menggulingkan Presiden Maduro.

María Corina Machado sendiri dilarang mencalonkan diri untuk jabatan publik, dan hal ini dikonfirmasi oleh Mahkamah Agung, yang penuh dengan loyalis pemerintah.

Presiden Maduro, yang berkuasa sejak tahun 2013, telah bertahan dari tekanan internasional yang mengizinkan Machado mencalonkan diri dalam pemilihan presiden yang dijadwalkan pada 28 Juli.

“Kami akan menang dengan cara apa pun, kami akan selalu menang,” katanya kepada para pendukungnya bulan lalu.

Dengan semakin dekatnya batas waktu pendaftaran kandidat dan larangan terhadap Machado yang terus berlanjut, Partai Unionis Demokratik pada hari Jumat memilih Corina Llores untuk menggantikannya.

Joris, seorang akademisi berusia 80 tahun, relatif tidak dikenal bahkan di kalangan oposisi. Koalisi memandang fakta bahwa ia adalah pendatang baru di dunia politik sebagai sebuah aset, dan mengatakan hal ini mempersulit lawan-lawannya untuk mendiskreditkannya.

Namun, dia harus membantah klaim bahwa dia lahir di luar Venezuela, yang membuatnya tidak memenuhi syarat untuk menjadi presiden.

Namun ketika harus mendaftarkan pencalonannya pada batas waktu Senin malam, koalisi oposisi menemui jalan buntu.

Dalam video yang diunggah ke media sosial, PYD menunjukkan bagaimana mereka berulang kali mencoba dan gagal masuk ke situs web dewan pemilihan untuk mendaftarkan pencalonan Ibu Joris.

Permintaan pribadi kepada Dewan Pemilihan untuk memperpanjang batas waktu ditolak.

Joris mengatakan haknya sebagai warga negara Venezuela telah “dilanggar” karena dilarang mendaftar.

READ  Brazil dan Argentina untuk membahas mata uang tunggal