April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Justin Verlander membuat debutnya di Mets

Justin Verlander membuat debutnya di Mets

DETROIT – Selama musim dingin, Mets menandatangani Justin Verlander untuk mempertahankan apa yang mereka anggap sebagai salah satu rotasi bisbol terbaik. Dengan Jacob DeGrom pergi ke Texas, Mets berfokus pada Verlander sebagai pelempar yang paling baik melengkapi produksi DeGrom — tugas yang dimulai Kamis sore, ketika Verlander muncul dengan lima babak efektif melawan Macan.

Yang tidak disukai Mets adalah gagasan bahwa Verlander vintage pun mungkin tidak cukup untuk menstabilkan musim mereka yang terputus-putus. Meski hanya kebobolan dua run dalam debutnya, Verlander kalah 2-0 dari Tigers. Selama 22 babak terakhir menyapu tiga pertandingan di Comerica Park, Mets memukul 0,11 dan mencetak satu angka. Mereka kalah sembilan dari 11 pertandingan terakhir mereka dan memegang rekor 16-16, jatuh kembali ke 0,500 untuk pertama kalinya sejak 6-6.

“Kita hanya perlu menemukan siapa diri kita,” kata Verlander. “Serial ini sulit.”

Di Verlander, setidaknya, Mets memiliki harapan nyata dan nyata untuk masa depan. Untuk waktu yang singkat di awal permainan, tampaknya Verlander tidak akan mampu membangunkan tim dari mimpi buruknya baru-baru ini, karena dia membiarkan back-to-back home run ke Riley Green dan Javier Baez. Kurang dari 24 jam setelah kebangkitan Max Scherzer dari skorsing 10 pertandingan, penampilan tersebut memberikan kepercayaan pada anggapan bahwa Mets mengalami masalah serius dengan perputaran mereka.

Tapi kemudian Verlander menyesuaikan diri dan menjelaskan mengapa, bahkan pada usia 40 tahun, dia masih menjadi salah satu penembak paling berbahaya dalam permainan. Setelah mengizinkan orang-orang itu, Verlander hanya mengizinkan tiga pukulan lagi, meningkatkan drive dan kecepatannya di babak tengah. Dalam hitungan lapangan yang ketat sekitar 90, Verlander rata-rata mencapai 95 mph pada fastball-nya dan mencapai 96,6, beberapa kutu di atas tempat dia duduk selama awal terakhirnya dalam pelatihan musim semi. Dia memukul lima dan berjalan satu di tempat yang dia sebut home run dari 2005–17, dan mempertahankan dua dari tiga lemparan tercepatnya untuk adonan terakhirnya di lemparan kelima.

READ  2022 NCAA Baseball Arch: Hasil Kejuaraan Dunia Perguruan Tinggi Putra, jadwal

“Kami memberi banyak tekanan pada Verlander sejak awal, yang menyebabkan dia memintanya sedikit di tengah jalan-jalan,” kata manajer Tigers AJ Hinch. “Kami tahu keluar dari rehabilitasi akan singkat. Tapi seri menyapu tim yang sangat bagus dan mereka bermain bersih seperti yang kami lakukan, itu yang paling penting.”

Untuk Mets, sayang sekali mereka berharap tidak dapat melanjutkan sekarang karena rotasi mereka sudah penuh lagi. Verlander, yang ditandatangani oleh Mets dengan kontrak dua tahun senilai $86,6 juta untuk dipasangkan dengan Scherzer sebagai pemimpin rotasi mereka, memberi tahu tim pada malam Hari Pembukaan bahwa dia mengalami ketidaknyamanan otot di dekat ketiak kanannya. MRI berikutnya mengungkapkan ketegangan rotator cuff yang besar, yang pada awalnya hanya menghabiskan beberapa biaya awal bagi Verlander. Tapi cederanya lambat sembuh dan Mets dengan hati-hati melanjutkan dengan pemain berusia 40 tahun itu, membuatnya absen selama lima minggu.

Saat sehat, Verlander secara rutin mendominasi sepanjang usia 30-an, memenangkan karir ketiganya Penghargaan Cy Young tahun lalu pada usia 39 tahun. Dia dan Scherzer menjadi duo ketiga dari pemenang Cy Young tiga kali yang berlomba untuk tim yang sama di tahun yang sama, bergabung Scherzer dan Clayton Kershaw (2021 Dodgers) dan Steve Carlton dan Tom Seaver (1986 White Sox) – meskipun Carlton dan Seaver tidak masuk dalam daftar Chicago pada waktu yang sama.

Buang nama-nama semacam itu, dan masuk akal untuk mengharapkan kehebatan di usia berapa pun. Seperti yang terjadi, Mets memiliki sedikit alternatif. Keduanya adalah tulang punggung tim.

Harapannya adalah kemenangan bisbol akan menyusul, dan Mets tidak akan memaksakan diri sambil menunggu hal itu terjadi. Intinya: Pada saat-saat penutupan sapuan, Nemo memilih dengan satu pukulan keluar dan berusaha mencuri base kedua. Meskipun dia memahami bahaya dari mengikat di piring, Nemo mengutip pengiriman lambat Alex Lang sebagai alasan untuk percaya dia berhasil mengoper tas “10 dari 10 kali”.

“Ini seperti tembakan lompat setinggi 30 kaki, kan?” kata Showalter setelah Nemo dipecat. “Ini adalah produk sampingan dari upaya kami untuk mendorong sesuatu yang tidak ada.”

Beberapa saat setelah permainan itu, permainan berakhir – dengan “L” di sebelah nama Verlander di dalam kotak, dan beberapa rasa frustrasi yang terlihat dari mereka yang tidak dapat menghentikannya.