Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Jurgen Klopp mengkritik wasit Stuart Atwell setelah kekalahan Liverpool dari Brentford

Bos Liverpool Jurgen Klopp mengkritik kinerja wasit Stuart Atwell setelah kekalahan tandang 3-1 Senin dari Brentford, mengatakan gol ketiga tuan rumah adalah “kesalahan yang jelas”.

Itu adalah kekalahan pertama Liverpool melawan Brentford di semua kompetisi sejak 1938, dan itu terjadi melalui gol dari Yoann Wissa dan Brian Mbeumo, serta gol bunuh diri dari Ibrahima Konate.

Gol Mbeumu tercipta di menit 84. Sang striker mengumpulkan bola panjang ke depan, melakukan sedikit kontak dengan Konate, yang mengirim bek ke tanah, dan memasukkan bola ke gawang melewati Alisson.

Klopp mengatakan setelah pertandingan bahwa dia tidak bisa menghargai gol tersebut, menambahkan: “Jika Anda pernah bermain sepak bola dan Anda berlari dengan kecepatan penuh dan Anda mendapat sedikit dorongan, Anda jatuh karena Anda tidak dapat menjaga keseimbangan, itulah masalahnya dan Anda lihat itu dengan Ibbou (Konate).”

Ditanya oleh beIN Sports tentang berbicara kepada ofisial pertandingan tentang keputusan, Klopp berkata: “Ini sebenarnya persis sama dengan ketika saya berbicara dengan microwave saya, Anda benar-benar tidak mendapat reaksi apa pun. Selalu sama.”

“VAR bersembunyi di balik kata-kata ‘tidak jelas dan jelas’. Wasit harus menjelaskan itu.”

Klopp juga mengkritik pengelolaan fisik para pemain Brentford selama serangan bola mati, mengatakan kepada Sky Sports bahwa mereka “memperluas aturan” dalam hal kontak.

“Saya tidak mengharapkan apa pun yang menguntungkan kami, tetapi saya mengharapkan bertahan, mendorong mendorong dan melakukan pelanggaran. Ada alasan mengapa Brentford begitu sukses dalam bola mati secara ofensif daripada bertahan. Ada hal-hal yang dapat Anda lakukan di kotak lain .”

Brentford tampaknya mencetak gol dari tendangan sudut tiga kali berbeda selama babak pertama – dua gol dianulir karena offside tetapi gol bunuh diri Konate bertahan.

READ  Kawakami: Mengapa 49ers memutuskan mereka harus mendapatkan Christian McCaffrey

“Saya tidak senang dengan cara kami bertahan dari bola mati. Kami tidak berperilaku sempurna tetapi Brentford melanggar aturan pada saat-saat ini. Jelas itulah yang dapat Anda lakukan sekarang dengan wasit.

“Jangan salah paham, itu pintar, tapi mereka melakukannya. Jika Anda mencentang semua posisi, Anda akan menemukan lima bug tetapi karena mereka sangat berantakan pada akhirnya tidak ada yang melihatnya. Itulah yang mereka lakukan dan itu bagus, benar-benar bagus.”

Diminta untuk menanggapi klaim bahwa pihaknya memperluas aturan, bos Brentford Thomas Frank berkata: “Saya pikir kami memiliki beberapa wasit yang sangat bagus. Kami memiliki empat wasit di lapangan dan kemudian ruang VAR dan saya pikir itu tidak benar.” Tidak sulit untuk mencetak gol.”

“Tapi tentu saja saya senang dia memuji kami atas kerja bagus yang kami lakukan dengan serangan bola mati.”

Klopp juga menyesalkan hilangnya peluang Liverpool seharusnya memimpin lebih awal, dengan mengatakan: “Kami memulai dengan sangat baik dalam permainan. Kami bisa saja, mungkin seharusnya unggul 2-0 sebelum mereka mendapatkan sepak pojok pertama. Kami kesulitan.” itu lebih merupakan permainan yang mereka inginkan daripada permainan yang kami inginkan.

“Kami memiliki momen di babak kedua dan kami tahu kami membutuhkannya lagi dan lagi. Kami kemudian berada di momen yang sangat bagus, tapi kemudian kami tidak bisa memaksakannya. Mereka bisa mendikte itu.

“Pertandingan ditentukan oleh gol kedua, yang jelas merupakan kesalahan kami. Jelas bahwa kami tidak senang dengan penampilan tersebut.”

Hasil itu mengangkat Brentford ke urutan ketujuh di klasemen Liga Inggris, hanya tertinggal dua poin dari Liverpool di urutan keenam.

(Foto: Getty Images)