Februari 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

JPMorgan, Citi dan Goldman telah memangkas perkiraan PDB China beberapa kali tahun ini

JPMorgan, Citi dan Goldman telah memangkas perkiraan PDB China beberapa kali tahun ini

  • Perusahaan investasi internasional telah mengubah perkiraan mereka untuk PDB China hampir setiap bulan sepanjang tahun ini, dengan JPMorgan membuat enam revisi sejak Januari.
  • Ini menurut analisis CNBC terhadap catatan perusahaan.
  • Prediksi rata-rata di antara enam perusahaan yang dipelajari CNBC sekarang adalah 5,1%, mendekati target “sekitar 5%” yang diumumkan Beijing pada bulan Maret.

Pekerja memuat barang untuk ekspor ke derek di sebuah pelabuhan di Lianyungang, Provinsi Jiangsu, Tiongkok, 7 Juni 2019.

Reuters

BEIJING – Perusahaan investasi internasional telah mengubah prakiraan mereka untuk PDB China hampir setiap bulan sepanjang tahun ini, dengan JPMorgan membuat enam revisi sejak Januari.

Ini menurut analisis CNBC terhadap catatan perusahaan. JPMorgan tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Bank investasi AS baru-baru ini memangkas perkiraan PDB China pada Juli menjadi 5%, turun dari 5,5% sebelumnya.

Itu datang bersamaan dengan pemotongan dari Citi dan Morgan Stanley bulan ini menjadi 5%.

Prediksi rata-rata di antara enam perusahaan yang dipelajari CNBC sekarang adalah 5,1%, mendekati target “sekitar 5%” yang diumumkan Beijing pada bulan Maret.

Perkiraan terbaru Citi menandai pergantian keempat perusahaan tahun ini. Morgan Stanley telah merevisi ramalannya hanya sekali sejak ditetapkan pada bulan Januari.

Selama periode yang sama, Nomura mengubah ramalannya empat kali, sementara UBS merevisinya tiga kali dan Goldman Sachs mengubah ramalannya dua kali.

Bank investasi sebagian besar merevisi perkiraan mereka lebih tinggi awal tahun ini setelah pemulihan awal China, setelah tiga tahun pembatasan Covid yang ketat.

Pemotongan terbaru terjadi karena data ekonomi baru-baru ini menunjukkan pertumbuhan yang lebih lambat dari perkiraan dan pihak berwenang menunjukkan sedikit kecenderungan untuk memulai stimulus skala besar. Produk domestik bruto pada kuartal kedua naik 6,3% dari tahun lalu, meleset dari pertumbuhan 7,3% yang diharapkan oleh analis yang disurvei oleh Reuters.

READ  Pendapatan FedEx, Panduan Mengangkat Saham. Pengendalian biaya terlihat jelas pada kuartal ini.

Namun, kekecewaan pada pertumbuhan PDB kuartal kedua berasal dari revisi resmi pertumbuhan kuartalan di China tahun lalu, menurut Logan Wright dan tim dari Rhodium Group.

Analis mengatakan dalam laporan 17 Juli bahwa angka yang lebih rendah membantu Beijing mendukung ekonomi. “Pahami apa yang Anda lihat dalam data PDB tahun ini: ini adalah narasi buatan untuk audiens yang berbeda, bukan laporan tentang kinerja ekonomi China.”

NBS tidak segera menanggapi permintaan komentar CNBC.

Alih-alih merilis beberapa pembacaan data, biro tersebut mengungkapkan PDB triwulanan relatif segera setelah akhir periode, dan merilis revisinya nanti.

Biro Sensus juga merilis pernyataan publik tentang menghukum pemerintah daerah karena memalsukan data. Keakuratan data resmi di China telah lama dipertanyakan.

Goldman Sachs pada hari Jumat mengisyaratkan revisi musiman, tetapi mempertahankan perkiraan 5,4% untuk pertumbuhan China. “Online, menurut kami kejutannya tidak konsisten atau cukup besar untuk membuat penyesuaian yang signifikan terhadap perkiraan pertumbuhan kami di China tahun ini.”

Para peneliti telah mencari alternatif untuk mengukur pertumbuhan.

Salah satu organisasi adalah China Beige Book yang berbasis di AS, yang mengklaim secara teratur mensurvei perusahaan di China untuk merilis laporan tentang lingkungan ekonomi.

Awal tahun ini, data perusahaan menunjukkan “tidak ada gelombang pembelanjaan atau pemulihan yang menghancurkan,” kata Shehzad Qazi, direktur pelaksana China Big Book yang berbasis di New York.

“Prediksi Wall Street tentang pertumbuhan eksplosif di China pada awalnya didasarkan pada hype, kemudian didukung oleh angka PDB China yang membengkak pada awal 2023.”

Qazi bersaksi bulan ini di sidang Komite DPR AS untuk Partai Komunis China.

Riset bank investasi sering disebut dengan jual sisi, Karena bertujuan untuk menginformasikan pembeli tentang produk keuangan dan saham perusahaan.

READ  Harga makanan turun, tapi tagihan belanjaan masih tinggi. Inilah alasannya

Dalam kasus China, Qazi mencatat, “Bank investasi tidak hanya termotivasi untuk menjual kisah ‘boom China’, tetapi karena kepentingan bisnis mereka di China, mereka juga tidak mau mempublikasikan pendapat apa pun yang dapat dianggap kritis terhadap perekonomian China.”

Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional juga telah membuat prakiraan ekonomi reguler untuk China dan negara lain. Namun, jadwal pelaporan mereka berarti bahwa prakiraan mungkin tidak sama persis dengan situasi ekonomi saat ini.

Pada bulan Juni, Bank Dunia menaikkan perkiraan pertumbuhan China tahun ini menjadi 5,6%, dari sebelumnya 4,3%.

Dana Moneter Internasional pada bulan April menaikkan perkiraan PDB China menjadi 5,2%, naik dari 4,4% sebelumnya. Bulan ini, seorang juru bicara IMF mencatat bahwa pertumbuhan melambat di China, dan mengatakan “pandangan terbaru” akan tercermin dalam laporan Outlook Ekonomi Dunia berikutnya dari Dana Moneter Internasional.

Pejabat China telah mengkonfirmasi dalam beberapa minggu terakhir bahwa negara tersebut berada di jalur yang tepat untuk mencapai target pertumbuhan tahunan sekitar 5%.

Dari enam perusahaan investasi yang dilihat CNBC, perkiraan tertinggi untuk PDB China sepanjang tahun ini adalah angka JPMorgan sebesar 6,4% — ketika bank merevisi untuk kedua kalinya pada bulan April saja.

Secara keseluruhan, kisaran perkiraan perusahaan diperpanjang sebesar 1,4 poin persentase, jumlah terbesar yang termasuk dalam analisis CNBC.

Meskipun perusahaan dan investor telah menyatakan ketidakpastian tentang jalur ekonomi China dalam waktu dekat, analis memperkirakan pertumbuhan ekonomi terbesar kedua di dunia itu akan terus pulih dalam jangka panjang.

“Secara keseluruhan, ada kasus yang muncul dari pemulihan siklus ekonomi China pada awal 2024, bahkan tanpa dukungan politik yang berarti pada paruh kedua tahun 2023,” kata analis Rhodium.

READ  Toko di Brooklyn belum menerima informasi tentang penjualan tiket lotere senilai $10 juta

Melihat empat kuartal, kata mereka, pemulihan konsumsi rumah tangga yang berkelanjutan akan membantu meningkatkan lapangan kerja sektor jasa, sementara persediaan industri kemungkinan perlu diisi kembali ke depan.