Februari 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Jordan Paul menerima tantangan Washington: “Saya harus belajar dari yang terbaik”

Jordan Paul menerima tantangan Washington: “Saya harus belajar dari yang terbaik”

WASHINGTON — Jordan Poole sering menggunakan metafora untuk menggambarkan bagaimana waralaba NBA berkembang seiring berjalannya waktu.

Kiper berusia 24 tahun itu mengatakan tim itu seperti lukisan. Seiring berlalunya latihan dan permainan, semua orang dalam organisasi – pemain, anggota staf, pelatih, eksekutif – menambahkan sapuan kuas, menciptakan sesuatu yang pada akhirnya menyenangkan mata atau tidak.

Paulus sekarang melihat proses tersebut dari dua sudut pandang yang kontras. Golden State Warriors sudah menjadi “Mona Lisa” NBA pada tahun 2019 ketika mereka merekrut Paul dengan pilihan ke-28. Washington Wizards, tim yang telah menukar Paul beberapa bulan sebelumnya, kini berada dalam keadaan kosong.

Bersama Warriors, Paul adalah starter yang berusaha mempertahankan apa yang telah dirancang oleh Steph Curry, Klay Thompson, Draymond Green, Steve Kerr, dan Bob Myers. Bersama Wizards, Poole berpeluang menjadi tokoh sentral dalam menciptakan sesuatu yang benar-benar baru. Apakah The Magicians suatu hari akan berubah menjadi sebuah karya seni sangat bergantung padanya, sebuah fakta yang menurutnya dia anut dan pikirkan terus-menerus.

“Golden State, gambaran mereka sudah dilukis,” kata Paul saat wawancara dengan Golden State. Atlet. “Beberapa organisasi lain, sudah berdiri atau punya yayasan. Tapi itu bagus karena saya belajar dari yang terbaik dari yang terbaik.”

Yang“Inilah tantangannya,” tambahnya. “Tantangannya adalah mempelajari dan menerapkan apa yang telah Anda ambil dan mencoba membangun segala sesuatu dari kesamaan dari apa yang Anda ketahui, apa yang telah Anda ambil dari tim yang berbeda, kelompok umur yang berbeda, wilayah yang berbeda, pelatih yang berbeda, dan kemudian menerapkan apa yang Anda ambil. menurut Anda diperlukan atau apa yang Anda minta atau apa yang menurut Anda akan membantu.” Dan lihatlah karya besar apa yang akan dihasilkan.

Bicaralah dengan orang-orang di dalam Wizards akhir-akhir ini tentang Poole dan mereka hampir selalu mengatakan hal yang sama: Poole telah menyetujui visi presiden bola basket Monumental yang baru, Michael Winger, dan manajer umum Wizards yang baru, Will Dawkins. Musim depan tidak lagi berfokus pada memenangkan pertandingan, namun lebih pada membangun kebiasaan sehat, mengembangkan individu dan tim, serta mengubah persepsi organisasi. Waralaba yang melemah dan tampaknya terjebak dalam keputusasaan dalam beberapa tahun terakhir akan mencoba untuk bangkit dari kelesuannya.

Energi baru datang dari banyak sumber, termasuk dari penyerang Kyle Kuzma dan guard baru Tyus Jones, namun Ball tampaknya sering kali menjadi pusat perhatian. Bulan ini, Paul memberikan salah satu suara paling aktif dan memberi semangat dalam pertemuan tim.

“Anda melihatnya di setiap latihan, Anda melihatnya di pertandingan,” kata pelatih Wes Unseld Jr. “Saya pikir kapan pun keadaan menjadi kompetitif, ia akan berusaha mengerahkan para pemain dan kelompoknya.”

Paul adalah salah satu pemain Wizards pertama yang menghubungi Bilal Koulibaly setelah tim merekrut pemain berusia 18 tahun itu. Paul kemudian meminta ofisial tim untuk meletakkan loker Koulibaly di sebelahnya sehingga dia dapat membantu transisi remaja tersebut dari Prancis ke Amerika Serikat dan ke NBA.

Dalam kemenangan pramusim Wizards pada Rabu malam di Madison Square Garden, Jordan Poole mencetak 41 poin dalam 27 menit. (Brad Penner/AS Hari Ini)

Kamis lalu, ketika pemain lini kedua dan ketiga Washington berkumpul di kuarter keempat melawan Charlotte Hornets dalam pertandingan pramusim, Paul dan Kuzma memimpin sorak-sorai dari bangku cadangan.

READ  Saya merasa baik secara fisik, saya akan kembali "ketika saya merasa seperti Sion"

Orang besar veteran Taj Gibson menggambarkan Paul sebagai seseorang yang melampaui kelompok mana pun dalam tim, berbicara kepada semua orang setiap hari, sering kali sambil tersenyum.

“Saya sebenarnya mencintai anak itu,” kata Gibson. “Ini seperti bola kehidupan. Ketika Anda berada di sekitar orang-orang muda yang memiliki begitu banyak hal untuk dipersembahkan, begitu banyak energi dan kegembiraan, Anda ingin menjadi bagian darinya. Dia memahami situasi baru, namun setiap hari dia adalah salah satunya. orang pertama yang berbicara di majelis, dan orang pertama yang berbicara dalam film tersebut.

Pada hari Senin, setelah latihan kelompok, Paul tetap berada di lapangan, diapit oleh asisten pelatih David Vanterpool dan beberapa anggota staf pengembangan, untuk melakukan latihan menembak individu. Setelah Paul menyelesaikan rangkaian tembakan tiga angka dan jumper jarak menengahnya, kelompok tersebut berkumpul untuk menembak dari tengah lapangan. Ketika koordinator pengembangan pemain dan video Joe Ajeke melakukan percobaan sejauh 47 kaki, Paul menyeringai dan berteriak.

Beberapa menit kemudian, Paul duduk untuk wawancara, masih berkeringat. Dia mengatakan ya, tim telah kompetitif selama latihan, namun menambahkan bahwa sedikit kesenangan sesekali juga penting.

“Apa pun yang terjadi, ini akan sulit, namun kita semua di sini bersama-sama,” kata Paul. “Merasa cukup nyaman untuk menjadi diri sendiri. Saya pikir itulah hal yang saya coba dorong untuk semua orang: ‘Jadilah diri Anda sendiri.’ Dibutuhkan lebih banyak energi untuk menjadi orang lain daripada menjadi diri Anda sendiri. Dan selama tim kami mengetahuinya, kita bisa hidup dengan semua orang menjadi diri mereka sendiri. Kita tahu bagaimana melakukannya.

“Baik itu pertemuan, latihan, ruang angkat beban — sejujurnya saya mencoba memainkan musik yang bagus dan menikmati kebersamaan satu sama lain. Kami memiliki grup yang sangat, sangat bagus, dan itulah kepribadian (semua orang). sebagai manusia dan siapa mereka sebagai pemain.” “Jarang sekali Anda mendapatkan sekelompok pemain sebaik yang kami miliki sekarang, dan itu bagus sekali.”

Ball belum bermain satu menit pun di musim reguler bersama Washington, tapi dia sudah menjadi salah satu pemain paling populer di tim. Pada tanggal 6 Oktober, ketika para pemain Wizards diperkenalkan sebelum latihan terbuka di dalam Arena Olahraga dan Hiburan, 1.000 siswa sekolah menengah di tribun bersorak paling keras untuk Paul.

Paul terkenal karena Warriors memainkan peran besar dalam lanskap NBA dan karena dia adalah bagian penting dari perjalanan Warriors meraih gelar juara musim 2021-22, dengan rata-rata mencetak 17,0 poin per game selama babak playoff tersebut.

Namun dia mendapatkan ketenaran yang tidak diinginkan pada bulan Oktober lalu ketika Greene mulai menjabat Aku meninju rahangnya Selama latihan Golden State. Sepanjang musim, gema dari pukulan itu membuat Paul dan Green menjadi sorotan, Seperti yang diakui Kerr pada bulan Mei, hal itu merusak chemistry Warriors.

READ  John Lynch mengapresiasi saran Bob Myers dalam negosiasi kontrak Nick Bosa - NBC Sports Bay Area dan California

Pertengkaran dengan Green bukanlah topik yang dibicarakan Paul secara terbuka. Pada bulan Juli, setelah perdagangannya dengan Wizards resmi, Paul diminta untuk mengevaluasi seberapa besar dampak pukulan Green terhadap Golden State. “Kami berada di Washington sekarang,” jawab Paul dengan sopan. “Bermain dengan duo adalah hal yang luar biasa. Mampu benar-benar berkembang, mengembangkan permainan Anda dan membantu tim baru, dan memimpin sekelompok pemain. Ini adalah tantangan bagi kami.” siap. Kami punya kantor depan baru dan masih banyak lagi yang lainnya.” Dari orang-orang yang berinvestasi di dalamnya. Semua orang begitu sibuk dengan diri mereka sendiri, mereka ingin berada di sini dan memulai sesuatu yang bisa kami dukung dan bisa menjadi istimewa.

Paul akan menerima lebih sedikit perhatian musim ini dibandingkan yang dia hadapi selama empat tahun masa jabatannya bersama Warriors. Washington dan sekitarnya adalah pasar besar yang melahap bola basket Divisi I ketika Washington Bullets, Georgetown Hoyas, Maryland Terrapins, dan Virginia Cavaliers berada di puncak kejayaannya, namun bola basket di wilayah tersebut sedang mengalami penurunan dibandingkan masa kejayaannya baru-baru ini. Tahun tujuh puluhan dan delapan puluhan. Winger dipekerjakan untuk merevitalisasi para Penyihir dan menjadikannya relevan kembali.

Akan ada peregangan yang sulit. Paulus menyadari hal ini. Tapi setidaknya dia punya pengalaman di bidang ini; Selama musim rookie-nya, dengan Curry dan Thompson menghadapi cedera, Golden State mencatat rekor 15-50 dalam musim yang dipersingkat karena COVID. Kuzma dan Jones juga mengalami musim kekalahan di awal karir mereka.

“Kami sudah cukup banyak memainkan bola basket tingkat tinggi sehingga kami tahu transisi ini tidak selalu mulus dan mudah,” kata Paul. “Akan ada hari-hari buruk, hari-hari berat, hari-hari lambat. Ini adalah musim yang panjang, tujuh atau delapan bulan. Tapi kami tahu bahwa itu adalah hari-hari ketika segalanya menjadi lebih baik: hari-hari tersulit, hari-hari ketika kami sangat lelah. Semuanya akan datang dengan energi selama kamp pelatihan. Setiap orang akan memiliki banyak energi positif di bulan atau setengah bulan pertama musim.

“Ketika bulan Desember atau Januari tiba dan cuaca di luar dingin serta gelap dan Anda hanya mendapat sinar matahari selama enam jam, itulah hari-hari yang sedang musimnya. sungguh-sungguh Itu dimulai dan Anda benar-benar mulai membangun fondasinya. Aku, Coz, dan Tyus tahu itu. Jadi, jika kita bisa terus membina semua orang pada masa-masa tersebut, hal ini akan mulai menetes ke bawah, menimbulkan efek domino, dan itu akan menjadi landasan lain yang kita kesampingkan.

Ball bermain dalam empat pertandingan musim reguler di Capital One Arena di pusat kota D.C., dan mengatakan dia selalu menyukai energi para penggemar di sana. Memang benar, energi tersebut sebagian besar berasal dari para penggemar Warriors yang berada di antara penonton atau dari orang-orang yang berteriak-teriak ingin melihat Curry bermain.

Sekarang, dalam waktu dekat, Ball, Kuzma dan Jones, sebagai pemain paling populer di tim, harus mengembalikan kegembiraan ke Wizards, memberikan alasan kepada penggemar untuk membeli tiket dan menonton pertandingan di TV.

READ  Justin Verlander membuat debutnya di Mets

“kita semua Cinta “Untuk memainkan permainan ini ketika kami masih muda dan kami memiliki banyak energi dan kami bersemangat,” kata Paul. “Saya pikir itu adalah sesuatu yang harus kita dukung. Anda bisa memiliki semangat muda dan gembira, sama seperti Anda bersenang-senang bermain bola basket. Kami ingin keluar dan memenangkan 82 pertandingan. Mungkin itu tidak akan terjadi. Tapi itu bukan berarti Anda tidak bisa menikmati game ini setelah memainkannya. Jadi, kami ingin semua orang melihatnya.”

Jordan Paul (kiri) mencetak rata-rata 17,0 poin per game di babak playoff 2022, membantu Golden State memenangkan gelar NBA keempatnya di era Steph Curry, Klay Thompson, dan Draymond Green. (Paul Rutherford/USA Hari Ini)

Paul akan memiliki peran yang lebih besar bersama Wizards dibandingkan dengan Warriors. Unseld mengatakan Paul akan lebih sering menguasai bola, namun ia juga harus lebih fokus memainkan pertahanan yang baik. Paul juga harus memastikan bahwa dia melakukan pukulan yang tepat daripada melakukan pukulan secara acak, dan dia, bersama Kuzma, melakukan upaya untuk melibatkan pemain tim yang kurang berpengalaman, kata Dawkins.

“Langkah berikutnya adalah membuat orang lain menjadi lebih baik, karena ketika dia menguasai bola, orang-orang akan tahu dia ingin menembak dan mencetak gol, dan itu adalah hal yang bagus,” kata Kuzma. “Itu hal yang bagus karena itu berarti rekan satu tim Anda akan lebih terbuka dari sudut pandang bertahan. Jadi itu akan sangat bagus. Dan ini adalah pertama kalinya dia dalam peran seperti ini. Bermain tanpa bola selama bertahun-tahun, itu akan memakan waktu. . Tapi dia masih muda dan menyukai permainan. Dia menyukai keahliannya.”

“Keyakinannya tak tergoyahkan,” kata Jones tentang Paul.

Rabu malam memberikan pratinjau yang menggiurkan tentang apa yang bisa dicapai Paul saat dia dalam kondisi terbaiknya. Dia membintangi kemenangan pramusim Wizards 131-106 di Madison Square Garden. Dalam 27 menit, ia mencetak 41 poin dari 10 dari 19 tembakan dari lapangan. Dia tidak malu. Dia membuat sepasang lemparan tiga angka dari jarak 28 kaki.

Unseld menyebut Paul sebagai “pecandu bola basket, pekerja yang tak kenal lelah” dan “bijaksana melampaui usianya.”

Paul menekankan bahwa rasa tanggung jawab harus datang dari semua orang, namun menambahkan bahwa dia menghargai kesempatan untuk menjadi salah satu wajah dari franchise tersebut. Dia selalu mengira peluang akan datang, namun dia tidak pernah melihatnya datang begitu awal dalam kariernya.

Dia sepertinya merasa bebas. Ia mencatat bahwa ia sudah memiliki cincin juara, dan sudah memiliki keamanan finansial, berkat perpanjangan kontrak empat tahun dengan nilai jaminan sebesar $123 juta yang ia tandatangani pada Oktober lalu. Dengan semua yang telah dicapai, dia mengatakan dia bisa fokus pada tantangan baru: membantu membangun kembali franchise tersebut.

“Dalam empat bulan saya berada di sini, sungguh luar biasa,” katanya. “Pada dasarnya, ini seperti Anda melukis kanvas Anda sendiri. Anda memiliki kanvas kosong dan Anda memiliki 18 seniman, dan setiap orang harus melukis gambar mereka sendiri. Pada akhirnya, kami mencoba menjadikannya satu, dan itu bagus sekali.”

Benar, melukiskan gambaran itu akan menjadi upaya tim.

Namun musim ini, Paul akan memiliki tanggung jawab yang sama besarnya dengan siapa pun yang ada dalam daftar tersebut.

(Foto teratas oleh Jordan Paul dan Frank Ntilikina: Jeff Berk/USA Today)